POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tingkat vaksin turun di wilayah Rusia saat kasus COVID-19 meningkat

Sebuah wilayah Rusia tengah pada Sabtu menangguhkan vaksinasi virus corona selama dua hari karena kekurangan dosis, kata pejabat setempat, ketika negara itu melaporkan peningkatan harian tertinggi dalam kasus virus corona sejak pertengahan Januari.

Rusia menghadapi lonjakan kasus baru yang oleh pihak berwenang disalahkan pada tipe delta yang sangat menular dan kemajuan yang lambat dalam memvaksinasi orang, dengan kematian membuat rekor baru di ibu kota, Moskow, pada hari Jumat. Setelah kekurangan yang menghentikan kampanye vaksinasi mulai Jumat di beberapa pusat di wilayah Bashkiria dan Khabarovsk, pejabat kesehatan di wilayah Udmurtia tengah mengatakan bahwa vaksinasi akan ditangguhkan hingga Senin karena krisis pasokan.

Kremlin mengatakan masalah itu akan diselesaikan dalam beberapa hari mendatang, dan Perdana Menteri Mikhail Mishustin mengumumkan tambahan 25 miliar rubel ($346,80 juta) pengeluaran kesehatan untuk merawat pasien Covid-19. Walikota Moskow Sergei Sobyanin mengatakan kasus infeksi tipe delta, yang pertama kali terdeteksi di India, meningkat di kota itu.

“Untuk memecahkan masalah secara mendasar, Anda perlu memvaksinasi orang atau melakukan penguncian dan menutup semuanya,” katanya kepada televisi pemerintah. Menteri Kesehatan Mikhail Murashko mengatakan pada hari Jumat bahwa 21 juta dari 144 juta penduduk Rusia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin sejauh ini.

Pada hari Sabtu, dia mengatakan bahwa pada akhir bulan ini, 2,5 juta dosis vaksin Sputnik Lite dosis tunggal akan beredar untuk negara tersebut. Rusia melaporkan 21.665 kasus baru COVID-19 pada hari Sabtu, lebih dari sepertiga di antaranya di Moskow, menjadikan penghitungan nasional resmi sejak pandemi mulai hampir 5,5 juta.

Gugus tugas virus corona pemerintah mengatakan 619 orang telah meninggal karena penyebab terkait COVID-19 dalam 24 jam terakhir, jumlah tertinggi sejak akhir Desember, sehingga total korban tewas menjadi 132.683. St Petersburg, kota terbesar kedua, telah melihat In Rusia, rekor kematian harian akibat virus corona baru telah mencapai 107 dalam 24 jam terakhir. (1 dolar = 72,0870 rubel)

READ  Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita - Seni dan Budaya

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)