POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Timor-Leste melampaui kontradiksi untuk stabilitas pada tahun 2021

Penulis: Damien Kingsbury, Universitas Deakin

Menyusul periode ketidakstabilan parlemen pada tahun 2020, Timor-Leste berusaha untuk membuat daftar tren politik yang konsisten pada tahun 2021. Sementara negara terus menghadapi kemiskinan, kekurangan gizi dan pengeluaran pemerintah yang berkepanjangan, proses politik akhirnya mencapai bentuk yang berfungsi. Ini memungkinkan respons yang teratur terhadap keadaan darurat dengan menghindari pertikaian politik dan gangguan kompetitif.

Timor-Leste menghadapi gejolak politik setelah penarikan pemimpin oposisi Sanana Kuzmao dari Dewan Nasional untuk Rekonstruksi Timor (CNRT) dari dua koalisi yang berkuasa. Ia menolak untuk bersumpah dalam tujuh menteri CNRT yang diusulkan oleh pemimpin Fretilin Francisco ‘Lu-Olo’ Guterres’ menyusul bentrokan dengan mitra koalisi partai Fretilin.

Upaya vokal Kuzmao untuk mengubah politik Timor-Leste agar mendukung CNRT digagalkan pada tahun 2020 oleh penolakan Presiden Lu-Olo untuk menerima pengunduran diri Perdana Menteri Partai Pembebasan Rakyat Jose Maria ‘Toure Madonna Rouak’ Vasco da Gama. Itu membuatnya tetap di kantor sampai pemerintah minoritas berhenti berfungsi dengan anggaran bulanan dan melumpuhkan ekonomi lokal, yang bergantung pada pengeluaran pemerintah, sampai membentuk koalisi baru.

Koalisi parlementer baru yang dibentuk pada tahun 2020 akan mencakup Fretlin, Partai Pembebasan Rakyat dan kemajuan mulia persatuan nasional Timor. Koalisi tersebut memegang 36 dari 65 kursi di parlemen dan tetap stabil sepanjang tahun 2021. Stabilitas ini memungkinkan respons paling efektif terhadap Pemerintah-19 pada tahun 2021.

Dengan Sanana Kuzmao terisolasi dari kekuasaan, setidaknya untuk saat ini, saingan politiknya, perdana menteri dua kali dan pemimpin Freddie, Mari al-Qadri, telah mengundurkan diri dari politik terkemuka. Sementara mantan presiden dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Jose Ramos Horda tidak lagi terlibat dalam politik sehari-hari, tiga tokoh politik paling berpengaruh di negara itu dan ’75 generasi’ pemimpin yang tersisa tidak lagi terlibat langsung dalam menjalankan negara. Ini mungkin terlihat sebagai tanda perubahan generasi yang telah lama ditunggu-tunggu, tetapi Presiden Lu-Olo dan Perdana Menteri Dar Madan Rouak juga merupakan tokoh oposisi.

READ  Kerusakan kawat pada Boeing 737 membutuhkan ...

Timor-Leste mengumumkan keadaan darurat dan membatasi perjalanan internasional Badai COVID-19 relatif berhasil. Ini terutama sebagian diberikan Batas bukaan Dengan Indonesia yang terkena wabah. Ada sekitar 20.000 kasus dengan total 122 kematian.

Karena ketidakkonsistenan dalam distribusi, separuh penduduk Timor-Leste telah menerima setidaknya satu dosis vaksin Astrogenogen atau Sinovac. Lebih dari 37 persen populasi divaksinasi dua kali setahun. Sementara kaum muda di Timor-Leste mungkin telah berkontribusi pada angka COVID-19 yang lebih rendah, perintah penguncian ‘tinggal di rumah’ secara berkala pemerintah dengan subsidi keuangan untuk keluarga adalah langkah-langkah kunci untuk membantu memerangi virus corona. Ini adalah kebijakan serupa sebelum Timor-Leste secara efektif memberantas malaria.

Penutupan Timor-Leste yang terus berlanjut – dengan pengecualian perjalanan darurat yang masuk – berdampak kecil pada ekonomi pendapatan minyak, dengan pertumbuhan akan kembali ke 2 persen pada tahun 2020 setelah penurunan 7 persen. Pertumbuhan lebih rendah dari 3 yang diperkirakan semula. Persentase, sebagian besar karena banjir besar pada bulan April dan Mei 2021, mempengaruhi masing-masing dari 13 distrik di negara itu, sebagian besar Delhi terendam, daerah lain mengalami tanah longsor parah dan ‘status bencana’ diumumkan dari April hingga Agustus 2021. .

Alhasil, pendapatan per kapita rata-rata serendah US$1300, menjadikannya negara termiskin di Asia Tenggara. Perilaku mencari rente elit terus berlanjut, menunjukkan kesenjangan yang signifikan antara si kaya dan si miskin.

Setelah kehilangan sekitar 10 persen nilainya di awal tahun 2020, minyak bumi aset kedaulatan negara itu naik lagi di akhir tahun buku dan senilai US$18,9 miliar pada Maret 2021.

Meskipun pendapatan minyak menurun, Dana Perminyakan terus menunjukkan kinerja yang baik dan ekonomi Timor-Leste terus mencatat kenaikan. Pada akhir tahun 2020-an, prediksi sebelumnya tentang penurunan fiskal dalam hal pengeluaran pemerintah tampaknya jauh lebih rendah daripada penarikan dana minyak tetap. Tetapi pengeluaran pemerintah terus menjadi lebih dari dua kali lipat dari penarikan tetap.

READ  Jenderal Andika Perkasa mengucapkan terima kasih telah diakui sebagai Panglima TNI

Tanpa membangun bagian lain dari ekonomi, negara akan menghadapi rekening keuangan di beberapa titik. Pemerintah tampaknya memahami volatilitas posisi anggarannya, tetapi tidak dapat mengurangi pengeluaran selama COVID-19 dan banjir.

Selain penambahan yang signifikan dari pendapatan berbasis minyak negara, tidak ada indikasi bahwa sektor lain telah membuat kemajuan ekonomi yang signifikan. Terlepas dari rencana sebelumnya untuk mengunjungi salah satu dari tiga aliran pendapatan asing utama Timor-Leste, pengunjung internasional tidak mungkin datang ke negara itu setiap saat. Pembatasan perjalanan COVID-19 menghadirkan hambatan signifikan bagi pariwisata dengan biaya perjalanan dan akomodasi yang sudah tinggi, serta infrastruktur yang terbatas.

Proyek gas alam cair Dasi Mane – pusat proyek pembangunan negara – ditandatangani oleh pemerintah koalisi sebelumnya untuk perubahan dan kemajuan – diam-diam memburuk. Tidak ada kepentingan internasional dalam pembangunan Lebih banyak matahari terbit Dengan pengecualian China sebagai mitra utama dalam kerugian dalam pertukaran untuk konsesi strategis, ladang gas alam cair berpusat di Dashi Mane. Potensi China untuk membuat pijakan strategis di Timor-Leste menjadi perhatian utama tiga mitra utama Timor-Leste, Australia, Indonesia dan Amerika Serikat.

Timor-Leste tetap diam pada tahun 2021, meskipun ada resep untuk melanjutkan pertempuran politik, termasuk kemiskinan, epidemi dan bencana alam. Menambah rasa damai adalah proses pemilu yang sekarang paling diuji di negara itu. Meskipun menghadapi tantangan pada tahun 2021, ia telah melampaui kontradiksi dan memantapkan dirinya sebagai demokrasi paling sukses di Asia Tenggara.

Damien adalah Profesor Emeritus di School of Humaniora dan Ilmu Sosial di Kingsbury Deak University.

Artikel atau bagian ini membutuhkan sumber atau referensi yang muncul di publikasi pihak ketiga yang kredibel.

READ  Genting memulai kembali Penang, mencari kualitas pengiriman yang tersinkronisasi