POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim teknis 15K teratas diberhentikan pada bulan Mei yang keras – TechCrunch

Ini adalah bulan yang berat di sektor teknologi. Kami telah melakukan PHK minggu demi minggu, menurut agregator PHKLebih dari 15.000 pekerja teknis kehilangan pekerjaan mereka bulan ini. Semoga matahari terbit di bulan Juni.

Sejumlah perusahaan teknologi yang menikmati booming terkait pandemi menghadapi koreksi, karena sejumlah faktor, mulai dari inflasi yang meningkat, kesulitan ekonomi, perang, dan selera konsumen yang bergeser. Perusahaan termasuk Meta dan Twitter secara terbuka mengumumkan pembekuan perekrutan, sementara Snap mengkonfirmasi minggu ini bahwa mereka memperlambat perekrutan karena meleset dari target pendapatan.

Perlu dicatat bahwa perubahan dalam irama perekrutan, bersama dengan pengunduran diri besar-besaran, dapat berarti bahwa jumlah karyawan menurun bersih di perusahaan-perusahaan yang disebutkan di atas, karena individu pergi dan perusahaan lambat untuk mengisi lowongan tersebut.

Vtex

Pada hari Kamis, platform e-commerce perusahaan Vtex mengumumkan bahwa mereka akan memberhentikan 193 karyawan sekitar 13% Dari Tim Unicorn Brasil.

“Dunia berubah dengan cepat dan kita perlu beradaptasi,” tulis pendiri dan co-CEO Geraldo Tomaz dan Mariano Gomede de Faria. Pidato kepada karyawan. “Keputusan untuk mengurangi tenaga kerja kami telah dibuat sebagai penilaian strategis tentang struktur organisasi yang dapat memenuhi prioritas kami yang telah direvisi.”

Para pendiri telah menyatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana PHK lebih lanjut, dan bahwa mereka tidak akan memotong investasi mereka dalam mengembangkan bakat mereka meskipun “mentalitas efisiensi tinggi” mereka. Vtex juga telah menyusun spreadsheet aktivasi publik untuk pekerja yang diberhentikan untuk membagikan bahwa mereka sedang mencari pekerjaan. Jadi, jika Anda mencari Fintech berbakat di Brasil, ini kamu.

PayPal

Pengajuan menunjukkan bahwa PayPal telah memberhentikan puluhan karyawan dari kantor pusatnya di San Jose. sebagai yang pertama Saya sebutkan sebelum informasi Kemudian, TechCrunch mengkonfirmasi, PHK berdampak pada 83 karyawan. Itu adalah bagian yang sangat kecil dari staf PayPal, yang memiliki lebih dari 30.000 karyawan.

PHK PayPal, yang baru saja muncul, dilakukan sekitar seminggu sebelum fintech mengonfirmasi bahwa mereka akan menutup kantornya di San Francisco. Ketika ditanya tentang putaran PHK ini, juru bicara PayPal mengatakan kepada TechCrunch bahwa “terus mengevaluasi bagaimana kami beroperasi untuk memastikan kami siap memenuhi kebutuhan pelanggan kami dan beroperasi dengan struktur dan proses terbaik untuk mendukung prioritas bisnis strategis kami saat kami terus tumbuh dan berkembang.”

Dia tidak secara langsung berbicara tentang melamar dan memberhentikan pekerja tetapi mengatakan dia akan terus mempekerjakan. PayPal tidak memberikan rincian spesifik tentang paket pemutusan hubungan kerja yang ditawarkan kepada karyawan yang terkena dampak.

Getir

Getir – startup perdagangan cepat senilai $12 miliar – memberhentikan 14% karyawannya secara global. Diperkirakan bahwa perusahaan Turki mempekerjakan sekitar 32.000 orang di sembilan pasar, yang berarti PHK ini akan mempengaruhi sekitar 4.480 orang. Perusahaan juga mengatakan akan memperlambat perekrutan, pemasaran, investasi, dan promosi (bukan jenis SDM, jenis kupon untuk pelanggan yang lapar).

READ  Pencitraan merek teknologi: Cara menghindari jebakan umum

Hanya dua bulan yang lalu, Getir mengumpulkan $768 lagi dalam pendanaan, menilai perusahaan sebesar $12 miliar karena berusaha mengirimkan bahan makanan kepada pelanggan dalam hitungan menit. Seperti startup lainnya, kami mungkin melihat penurunan valuasi.

“Tidak ada perubahan dalam rencana Getir untuk melayani di sembilan negara tempat ia beroperasi. Di masa-masa sulit ini, kami berkomitmen untuk memimpin industri pengiriman bahan makanan ultra-cepat yang kami rintis tujuh tahun lalu,” tulis Getir dalam memo kepada karyawan. .

Bisnis pengiriman adalah bidang yang menantang untuk mendapatkan keuntungan, dan penurunan ekonomi secara keseluruhan jelas tidak membantu. Perusahaan pengiriman yang berbasis di AS juga terpengaruh — seperti halnya startup Gopuff yang berbasis di Philadelphia. Mengurangi Awal tahun ini pihaknya menunda rencananya untuk go public.

gorila

pesaing untuk mendapatkan, gorila Itu juga bertahan seminggu yang melelahkan dari PHK, yang mengakibatkan sekitar setengah dari staf dipecat di kantor pusatnya di Berlin.

Itu Perusahaan pengiriman bahan makanan instan telah mengumpulkan hampir $ 1 miliar dengan penilaian hanya $ 3 miliar tujuh bulan yang laluMinggu ini, bagaimanapun, sekitar 300 karyawan diberhentikan. Perusahaan juga menarik diri dari pasar di Italia, Spanyol, Denmark dan Belgia dan akan mengalihkan fokusnya ke pasar dalam negeri, Jerman, serta Prancis, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat.

Sebuah sumber mengatakan kepada Ingrid Lunden dari TechCrunch bahwa perusahaan telah jatuh ke $300 juta terakhir. Ini mungkin terdengar banyak, tetapi tidak ketika Anda gagal menghasilkan keuntungan dan membelanjakan antara $50 dan $75 juta per bulan. Gorila menolak untuk memverifikasi klaim ini.

Dari Getir hingga Gorila, kami mungkin melihat koreksi di pasar setelah pengiriman segera menjadi kebutuhan selama penguncian pandemi. Meskipun kami tidak kebal terhadap COVID-19, banyak pelanggan sekarang lebih percaya diri untuk pergi ke toko kelontong daripada di tahun 2020. Jadi, perusahaan pengiriman musik menghadapi.

memalangi

Latch, sebuah perusahaan kunci pintar proptech yang mengumpulkan $ 152 juta modal swasta terkenal sebelum pertama kali melayang di pasar saham melalui SPAC tahun lalu, melakukan putaran PHK lagi. Awal bulan ini, startup merekrut 30 orang, atau 6% dari total stafnya, menurut email yang diperoleh TechCrunch.

Sekarang, sebagaimana dikonfirmasi dalam siaran pers yang dikeluarkan Jumat malam, Latch telah mengumumkan bahwa mereka telah memangkas total 130 orang, atau 28% dari basis karyawan penuh waktu. Sumber mengatakan pemotongan tersebut mempengaruhi chief revenue officer Chris Lee dan wakil presiden penjualan Adam Sold.

Dalam email yang dilihat oleh TechCrunch, CEO Latch Luke Schoenfelder mengatakan kepada karyawan bahwa putaran pertama PHK dilakukan “untuk memastikan bahwa Latch berada di jalur pertumbuhan yang berkelanjutan.” Dia juga mengatakan Latch akan mengurangi beberapa area bisnis, tetapi kami tidak yakin apakah itu berarti memotong seluruh produk atau hanya memangkas sumber daya di balik setiap visi. TechCrunch menghubungi Latch tentang PHK minggu ini tetapi belum mendengar kabar pada waktu pers.

READ  Cara menonton Louisiana Tech vs. UTSA: Streaming langsung, saluran TV, NCAA Football waktu mulai pada hari Sabtu

Meledak, Meledak

Yang lebih buruk: Tidak memenuhi sasaran pendapatan Anda, atau mendaftar ke SEC lebih awal untuk mengatakan bahwa Anda akan kehilangan sasaran pendapatan Anda? Itulah yang Snap lakukan minggu ini, mencatat 8-k Pendapatan kuartal kedua 2022 dan EBITDA yang disesuaikan diperkirakan akan turun di bawah perkiraan mereka.

CEO Evan Spiegel berbicara kepada Snap dalam memo perusahaan yang diperoleh TechCrunch. Sejalan dengan komentarnya selama pendapatan kuartal terakhir, ia menulis bahwa pendapatan Snap telah jatuh karena inflasi, serta dampak perang di Ukraina pada periklanan. Spiegel juga mencatat bahwa perubahan privasi iOS pada tahun lalu masih mempengaruhi perusahaan.

Menurut memo tersebut, Snap berencana untuk mempekerjakan lebih dari 500 anggota tim tahun ini, selain 900 penawaran yang sudah diterima. Itu adalah peningkatan 41% dalam perekrutan dari tahun ke tahun, tetapi itu bukan jumlah yang direncanakan perusahaan karena mendorong beberapa perekrutan yang direncanakan hingga 2023. Surat Spiegel menyebutkan bahwa laju perekrutan untuk posisi yang belum dibuka akan melambat, tetapi tidak . Dia tidak secara jelas menyatakan bagaimana peran terbuka saat ini mungkin terpengaruh.

Spiegel menambahkan bahwa Snap akan bekerja untuk mengisi posisi jika karyawan yang ada pergi, selama peran tersebut menjadi prioritas utama. Selain itu, para pemimpin di Snap juga telah disarankan untuk meninjau anggaran mereka untuk menemukan cara memangkas biaya — dan semoga, itu tidak berarti PHK.

Klarna

Beli sekarang, bayar nanti Klarna memiliki dua berita buruk yang signifikan minggu ini. Pertama, Wall Street Journal tersebut Bahwa itu menurunkan penilaiannya untuk meningkatkan modal ventura baru, yang tidak terlihat bagus untuk perusahaan yang telah menaikkannya Lebih dari 3 miliar dolar. Berita itu muncul hanya kurang dari setahun setelah raksasa fintech Swedia mengumpulkan $639 juta, dipimpin oleh Vision Fund 2 SoftBank, senilai $45,6 miliar.

Kemudian, sepatu lainnya dijatuhkan: Sebastian Simyatkowski, salah satu pendiri dan CEO Klarna, mengumumkan kepada tim yang terdiri dari 7.000 karyawan bahwa 10% dari perusahaan akan diberhentikan, yang berarti 700 orang akan kehilangan pekerjaan mereka dengan imbalan pembayaran pesangon.

“Saya tidak asing dengan berbagi kabar baik dan buruk. Namun, hari ini adalah yang terberat,” tulis Siemiatkowski dalam sebuah surat kepada staf. “Sebanyak yang kami inginkan, Klarna tidak berada dalam gelembung.”

Surat CEO tidak menyebutkan alasan yang jelas untuk PHK, tetapi menyebutkan berbagai faktor makroekonomi dan geopolitik yang telah bocor untuk mempengaruhi perusahaan fintech.

READ  Warga Amerindian di Kongres AS, teknologi mengatur bantuan COVID-19 untuk India

“Ketika kami menyusun rencana bisnis kami untuk 2022 pada musim gugur tahun lalu, dunia sangat berbeda dari dunia tempat kita berada saat ini,” katanya. “Sejak itu, kita telah melihat bencana dan perang yang tidak perlu di Ukraina, pergeseran sentimen konsumen, peningkatan tajam dalam inflasi, pasar saham yang sangat fluktuatif, dan potensi resesi.”

Saat mengumumkan PHK itu pada Senin, Klarna tidak segera memberi tahu karyawan apakah mereka akan mempertahankan pekerjaannya atau tidak. Sebagai gantinya, mereka harus menunggu undangan kalender untuk mengetahui nasib mereka selama sisa minggu ini. Setidaknya Klarna membiarkan mereka bekerja dari rumah ‘dalam pikiran [their] total.”

Baut

Sumber mengatakan startup pembayaran sekali klik Bolt telah memberhentikan setidaknya 100 karyawan dan mengandalkan peran pemasaran, penjualan, dan kepegawaiannya. CEO Mago Korovila mengkonfirmasi pengurangan tenaga kerja Dalam posting blog Namun dia tidak menyebutkan jumlah orang yang terkena dampak atau peran yang ditargetkan.

“Bukan rahasia lagi bahwa kondisi pasar di seluruh industri dan sektor teknologi kami berubah, dan dalam menghadapi tantangan makro, kami telah mengambil langkah-langkah untuk menyesuaikan bisnis kami,” tulis Corvilla dalam posting blog. “Dalam upaya untuk memastikan Bolt memiliki takdirnya sendiri, tim kepemimpinan dan saya telah membuat keputusan untuk mengamankan posisi keuangan kami, memperluas landasan kami, dan mencapai profitabilitas dengan uang yang telah kami kumpulkan.”

Mulai 26 Mei, Laporan Dia mencatat bahwa jumlah karyawan yang terkena dampak sebenarnya 185, atau sepertiga dari tenaga kerja Bolt.

Instagram

Instacart, perusahaan pengiriman bahan makanan yang mengalami lonjakan permintaan untuk layanannya di tengah pandemi, memperlambat perekrutan. Seperti yang saya sebutkan untuk pertama kalinya sebelumnya New York Post Dikonfirmasi oleh TechCrunch.

“Kami telah mempekerjakan lebih dari 1.500 orang selama setahun terakhir dan hampir dua kali lipat ukuran tim teknik kami. Sebagai bagian dari perencanaan kami untuk paruh kedua, kami memperlambat perekrutan untuk fokus pada prioritas utama kami dan terus mendorong pertumbuhan yang menguntungkan,” Instacart mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada TechCrunch.

Instacart tidak asing dengan stres. Pada bulan Maret, sehari setelah rencana pertumbuhan baru diumumkan, Perusahaan menurunkan peringkatnya Sekitar 40%, dari sekitar $39 miliar menjadi $24 miliar.

Co-founder Apurva Mehta meninggalkan posisinya sebagai CEO Instacart pada bulan Juli, untuk digantikan oleh CEO Facebook Fidji Simo. Kenaikannya ke posisi CEO terjadi ketika pandemi berakhir dan sebagian dunia mulai dibuka kembali, momen kritis bagi perusahaan untuk memikirkan kembali cara menjalankan bisnisnya. Di bawah pemerintahan Simo, beberapa eksekutif pergi, termasuk kepala bagian pembayaran dan kepala bagian bakat.