POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tim senam – junior Jepang keluar untuk membuktikan diri

TOKYO (Reuters) – Tim senam pria Jepang telah memenangkan medali emas atau perak di setiap Olimpiade sejak Athena pada tahun 2004, dan sementara tim saat ini tidak memiliki pengalaman pendahulunya, tidak ada kekurangan bakat di antara kelompok junior ini.

Peraih medali emas Olimpiade tiga kali Kohei Uchimura hanya akan bertanding di cabang tunggal horizontal bar di Tokyo, tetapi tim akan tetap dapat mengambil manfaat dari pengalaman pemain berusia 32 tahun itu, bahkan jika dia masih menghadapi ketidakhadirannya.

Hirotaka Matsuoka, profesor pemasaran olahraga di Universitas Waseda Tokyo, mengatakan tim itu lebih kuat daripada yang mungkin ditunjukkan oleh status Olimpiade yang belum dicoba.

“Mereka mungkin tidak memiliki banyak pengalaman di Olimpiade, tetapi level di uji coba Jepang awal tahun ini sangat tinggi, jadi ada banyak orang baik di dalamnya,” kata Matsuoka.

“Hanya berada di tim Olimpiade mungkin sebenarnya jauh lebih sulit.”

Matsuoka mengatakan Uchimura akan membantu tim selama tahun transisi ini.

“Memiliki seseorang seperti itu bersama mereka akan menjadi dorongan besar, tidak peduli perangkat apa yang mereka gunakan,” tambahnya.

Di antara mereka yang diharapkan tampil mengesankan adalah Kazuma Kaya, yang ditinggalkan di tim Rio 2016 dan telah didorong oleh kemunduran itu sejak saat itu.

Pemain berusia 24 tahun, dijuluki “pria yang tidak pernah gagal” oleh rekan satu timnya, adalah salah satu anggota tim yang meraih emas di Kejuaraan Dunia 2015 dan perunggu empat tahun kemudian.

Dia memuncaki podium di Jepang tahun lalu dan menempati posisi ketiga pada 2021.

Daiki Hashimoto yang berusia 19 tahun juga dipandang sebagai bintang yang sedang naik daun setelah memenangkan Kejuaraan Jepang 2021 dan Piala NHK sementara yang tertua di tim adalah Wataru Tanigawa yang berusia 25 tahun.

READ  BGHL (Pound Sterling): NAB (s)

Tanigawa adalah bagian dari tim yang memenangkan medali perunggu di Kejuaraan Dunia 2018 dan 2019.

Takeru Kitazono, 18, mendapat julukan “Kohei No. 2” karena memenangkan lima medali emas di Youth Games 2018 di Buenos Aires, meskipun Uchimura sendiri tidak terlalu tertarik dengan gelar tersebut.

“Saya pikir Takeru Kitazono adalah Takeru Kitazono, jangan terlalu menekannya,” kata Uchimura pada konferensi pers awal tahun ini.

Kompetisi senam putra dimulai Sabtu dengan hari kualifikasi.

Dilaporkan oleh Eileen Lies. Diedit oleh Peter Rutherford

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.