POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak, masyarakat Asia Tenggara kini tidak lebih memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat

Tidak, masyarakat Asia Tenggara kini tidak lebih memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat

Pepatah terkenal “Ada tiga jenis kebohongan: kebohongan, kebohongan terkutuk, dan statistik” dapat diperbarui untuk era modern dengan “kebingungan, kebingungan terkutuk, dan jajak pendapat” setelah survei Keadaan Asia Tenggara 2024 yang dilakukan pada tahun 2024 . Elit di kawasan ini Diterbitkan bulan ini oleh sebuah pusat penelitian di Singapura

Tahunan laporan oleh ISEAS- Institut Yusuf Ishak Ini menghasilkan beberapa berita utama yang meresahkan.

Sebuah survei menunjukkan bahwa mayoritas penduduk di Asia Tenggara lebih memilih Tiongkok daripada Amerika Serikat. Al Jazeera pergi bersama. Nikki Asia Ia menegaskan kembali: “Mayoritas masyarakat ASEAN lebih memilih Tiongkok daripada Amerika Serikat, berdasarkan temuan jajak pendapat.”

Coba tebak apa yang dimuat media Tiongkok? “Survei menunjukkan Asia Tenggara lebih memilih Tiongkok dibandingkan AS.”

Apakah ini benar-benar yang terungkap dalam survei? Ya, tapi jika seseorang hanya melakukan klik cepat melalui halaman-halamannya untuk menyalin dan menempelkan beberapa rata-rata regional.

Berita utama ini sebagian besar dihasilkan oleh tanggapan terhadap Pertanyaan No. 31, yang merupakan fitur survei tahunan, yang menanyakan kepada responden: “Jika ASEAN harus bergabung dengan pesaing strategis, manakah yang harus mereka pilih?”

Berdasarkan rata-rata regional, 49,5% responden di Asia Tenggara tahun ini mengatakan mereka lebih memilih Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok, dibandingkan dengan 61,1% pada jajak pendapat tahun 2023. Sebanyak 50,5% responden yang mengatakan mereka lebih memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat mewakili perbedaan sebesar 1 poin persentase. Meskipun preferensi menurun di Amerika Serikat.

Dalam sebuah jajak pendapat yang mewawancarai 1.994 orang, perbedaan antara memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat terletak pada pendapat sekitar 20 orang – mungkin bukan ukuran yang dapat diandalkan mengenai bagaimana suatu wilayah berpenduduk 660 juta orang memandang isu geopolitik paling penting di dunia. hari. .

Wang Yi (kiri), yang saat itu menjabat sebagai Kepala Kebijakan Luar Negeri Partai Komunis Tiongkok, berbagi momen ringan dengan beberapa menteri luar negeri ASEAN dalam Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN di Jakarta, 13 Juli 2023. [Tatan Syuflana/Pool via AP]

Survei ini menghitung rata-rata angka Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) secara keseluruhan dengan rasio yang sama untuk setiap negara, sehingga negara kecil Brunei, yang lebih menyukai Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat, mendapat bobot yang sama dengan Filipina yang lebih padat penduduknya dan penting secara geopolitik. , yang lebih menguntungkan Tiongkok daripada Amerika Serikat. Kami

READ  Kemendag minta industri kesehatan memanfaatkan pasar ekspor

Pertanyaannya sendiri adalah apakah ASEAN, dibandingkan pemerintah nasional, harus memilih antara Amerika Serikat atau Tiongkok.

Sulit membayangkan bahwa keputusan geopolitik yang berat seperti itu dapat diambil dengan suara bulat di blok sepuluh negara yang anggotanya tidak dapat sepakat mengenai cara menangani perang saudara di Myanmar. Hal ini menjadikan rata-rata regional tidak berguna sebagai ukuran karena mengasumsikan hasil yang mustahil.

Dukungan untuk Tiongkok?

Melihat lebih dekat perubahan dukungan terhadap Tiongkok menimbulkan pertanyaan lain. Jika Tiongkok menjadi lebih populer, seperti yang ditunjukkan oleh jawaban pada Pertanyaan 31, kita mungkin akan melihat popularitas Tiongkok meningkat berdasarkan jajak pendapat. Tapi bukan ini masalahnya.

Pertanyaan No. 38 adalah “Seberapa yakin Anda bahwa Tiongkok akan melakukan hal yang benar untuk berkontribusi terhadap perdamaian, keamanan, kemakmuran, dan pemerintahan global?” 29,5% dari seluruh peserta mengatakan “yakin” atau “sangat percaya diri” pada tahun 2023. Namun tahun ini, angka tersebut turun menjadi 24,8%.

Pertanyaan ke-22 dalam survei ini adalah “Menurut Anda, negara/organisasi regional manakah yang merupakan kekuatan ekonomi paling berpengaruh di Asia Tenggara?”

Tahun ini, sekitar 59,5% mengatakan mereka berada di Tiongkok, turun lagi dibandingkan tahun lalu. Di antara mereka yang mengatakan Tiongkok adalah mitra ekonomi paling penting, 67,4% mengatakan tahun ini mereka khawatir dengan pengaruh Tiongkok yang semakin besar, yang sekali lagi merupakan persentase yang lebih tinggi dibandingkan tahun 2023.

Tahun ini, 43,9% warga Tiongkok menjawab pertanyaan nomor 24, yaitu “Menurut Anda, negara/organisasi regional mana yang memiliki pengaruh politik dan strategis paling besar di Asia Tenggara?” Jumlah ini lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. Namun 73,5% dari mereka yang mengatakan hal ini khawatir dengan semakin besarnya pengaruh politik dan strategis regional Beijing.

READ  UFO 'Menormalkan' - Pensiunan pilot Angkatan Laut AS ingat pertemuan tic-tac, berita dunia ا

Sekitar setengah dari peserta survei menyatakan keprihatinan bahwa Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menjadi semakin terpecah, seperti yang disoroti oleh penelitian ini. Jika Anda menggali lebih dalam pertanyaan-pertanyaan tersebut, Anda akan menemukan bahwa sentimen di kawasan ini terbagi rata antara kedua negara adidaya tersebut.

RFA-pic-3.jpeg
Wakil Presiden AS Kamala Harris menyaksikan para pemimpin ASEAN bersiap untuk foto bersama saat KTT ASEAN-AS di Jakarta, 6 September 2023. [Bay Ismoyo/Pool via AP]

Tahun ini, rata-rata regional cenderung berpihak pada Tiongkok karena pertanyaan mendasar: “Jika ASEAN terpaksa bergabung dengan pesaing strategis, negara mana yang harus mereka pilih?” Namun jumlah ini tidak seimbang secara signifikan di beberapa negara.

Dalam jajak pendapat tahun 2023, sekitar 58,9% warga Laos memilih Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok. Hasil ini selalu terasa sangat aneh, karena Vientiane adalah salah satu sekutu terdekat Beijing.

Selain itu, karena sekitar 80% responden di Laos lebih memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat pada pemilu tahun 2021 dan 2022, hasil pemilu tahun 2023 agak anomali.

Hasil pemilu tahun 2024 juga sebagian besar dipengaruhi oleh warga Brunei, yang memiliki pengaruh kecil dalam geopolitik regional. Jumlah responden yang memilih Amerika Serikat turun menjadi 29,9% pada tahun 2024 dari 45% pada tahun 2023. Proporsi masyarakat Thailand yang lebih memilih Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok turun dari 47,8% dari 56,9% pada tahun 2023.

Hasil yang mungkin mencerminkan kemarahan atas dukungan Washington terhadap Israel dalam perang Gaza, persentase masyarakat Malaysia yang lebih memilih Washington dibandingkan Beijing turun menjadi 24,9% dari 45,2% pada tahun lalu, sementara di Indonesia turun menjadi 26,8% dari 46,3%.

Tahun depan, ketika survei 2025 dipublikasikan, hasilnya bisa saja berbeda.

perpecahan ASEAN

Mayoritas dari Brunei, Indonesia, Laos, Malaysia dan Thailand mengatakan mereka lebih memilih Tiongkok daripada Amerika Serikat. Mayoritas warga Kamboja, Myanmar, Filipina, Singapura, dan Vietnam memilih Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok. Berdasarkan negara bagian, blok regional dibagi rata 5-5.

READ  Penundaan Jajak Pendapat di Daerah Otonomi Islam hingga 2025 - BeritaBenar

Para pengambil kebijakan di AS mungkin bisa terhibur dengan kenyataan bahwa negara-negara ASEAN yang pro-AS tetap konsisten selama bertahun-tahun.

Dalam jajak pendapat tahun ini, 61,5% warga Singapura memilih Amerika Serikat dibandingkan Tiongkok, dibandingkan dengan 61,1% pada jajak pendapat tahun lalu. Sekitar 79,0% warga Vietnam lebih memilih Washington dibandingkan Tiongkok, dibandingkan dengan 77,9% pada tahun lalu. Sebanyak 83% warga Filipina mendukung Amerika Serikat, dibandingkan dengan 78,8% pada tahun lalu.

Namun kubu pro-Tiongkok berfluktuasi.

Laos muncul dari posisi tersebut dalam jajak pendapat tahun lalu. Indonesia dan Malaysia kini hanya mengungguli Tiongkok dalam jajak pendapat tahun 2022, namun sebelumnya mereka lebih unggul dari Amerika Serikat dan Tiongkok.

Orang Kamboja cenderung bolak-balik. Warga Brunei adalah satu-satunya kelompok yang secara konsisten lebih memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat sejak survei ini dimulai.

Tiga negara di Asia Tenggara – Singapura, Filipina, dan Vietnam – sangat pro-Amerika. Hanya satu negara yang secara konsisten pro-Tiongkok (Brunei), sementara negara lainnya berfluktuasi setiap tahunnya.

Hal ini seharusnya lebih mengkhawatirkan Beijing daripada Washington. Pendukung Amerika tidak menginginkan transformasi. Pendukung Beijing tampak berubah-ubah.

David Hutt adalah peneliti di Central European Institute for Asian Studies (CEIAS) dan kolumnis Asia Tenggara untuk The Diplomat. Ia sedang menulis Tonton Eropa di Asia Tenggara berita. Sebagai seorang jurnalis, ia telah meliput politik Asia Tenggara sejak tahun 2014. Pandangan yang dikemukakan di sini adalah pendapatnya sendiri dan tidak mencerminkan posisi BenarNews.