POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tidak hanya untuk mengidentifikasi penjahat – GCN

Teknologi pengenalan wajah: tidak hanya untuk mengidentifikasi penjahat

Agen federal memperluas penggunaan teknologi pengenalan wajah, terutama untuk mengautentikasi pengguna sebelum memberi mereka akses digital ke perangkat.

Menurut Kantor Akuntabilitas Pemerintah pada 24 Agustus Laporan, 18 dari 24 lembaga yang disurvei menggunakan FRT untuk akses digital, keamanan siber, penegakan hukum, atau keamanan fisik.

Dari 16 agensi yang menggunakan FRT untuk akses digital, 14 menggunakannya untuk membuka kunci smartphone yang dikeluarkan agensi, yang merupakan target paling umum dari FRT, GAO melaporkan. Administrasi Layanan Umum dan Jaminan Sosial mengatakan mereka sedang menguji apakah FRT dapat memverifikasi identitas orang yang mengakses situs web pemerintah dengan membandingkan foto langsung pengguna dengan foto yang disimpan dari kartu identitas pemerintah.

Enam lembaga – Departemen Keamanan Dalam Negeri, Kehakiman, Pertahanan, Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, dan Dalam Negeri dan Perbendaharaan – mengatakan mereka telah menggunakan FRT dalam investigasi kriminal, seperti mengidentifikasi seseorang yang menarik dengan membandingkan foto-foto individu dengan database mugshots. atau catatan lainnya. Departemen Keamanan Dalam Negeri dan Departemen Luar Negeri juga telah meminta FRT untuk Perlindungan Perbatasan untuk membantu memverifikasi identitas para pelancong.

Lima lembaga menggunakan FRT untuk membantu mengamankan fasilitas fisik, seperti melakukan pencarian waktu nyata melalui umpan kamera langsung dari individu-individu dalam daftar pantauan atau mereka yang dicurigai melakukan kegiatan kriminal.

Sementara sebagian besar lembaga yang menggunakan FRT memiliki sistem mereka sendiri, beberapa juga memiliki akses ke sistem yang dimiliki oleh lembaga federal lain, pemerintah negara bagian atau lokal, atau vendor komersial.

Sepuluh dari 24 lembaga yang disurvei meneliti dan mengembangkan FRT. Institut Standar dan Teknologi Nasional Departemen Perdagangan dan National Science Foundation melakukan atau mendukung penelitian ekstensif tentang standar dan alat FRT. Departemen Pertahanan, Departemen Kehakiman, Departemen Keamanan Dalam Negeri, dan negara bagian bekerja untuk mengembangkan aplikasi FRT yang digunakan oleh lembaga mereka. DHS, misalnya, bekerja untuk meningkatkan keandalan FRT saat orang memakai masker. Departemen Kehakiman telah membahas masalah ketidakcocokan terkait warna kulit dan tantangan yang melibatkan deepfake. Negara tersebut melakukan penelitian tentang pengaruh penuaan terhadap keakuratan pengenalan wajah.

READ  Pengusaha Wanita dan Pendiri Teknologi Mendapatkan Manfaat dari HerMoneyClinic | The Guardian Nigeria News

Lembaga lain telah melaporkan menggunakan FRT sebagai alat untuk penelitian lebih lanjut. Administrasi Kereta Api Federal Departemen Perhubungan menggunakan pelacakan mata untuk mempelajari kewaspadaan operator kereta api. Demikian pula, Departemen Urusan Veteran menggunakan pelacakan mata untuk menilai respons murid dalam program penelitian yang menangani PTSD pada veteran. Mereka juga menggunakan perangkat prostetik yang melacak gerakan mata untuk membantu tuna rungu menggunakan komputer atau tablet untuk berkomunikasi.

Tentang Penulis

Susan Miller adalah editor eksekutif di GCN.

Selama karirnya di media teknis, Miller telah bekerja di editorial, produksi cetak dan online, mulai di meja copy IDG ComputerWorld, pindah ke produksi cetak untuk Federal Computer Week, dan kemudian membantu meluncurkan situs web dan pengiriman buletin email untuk FCW. Setelah perannya di Pusat Teknologi Inovatif Virginia Tech, di mana dia bekerja untuk mempromosikan pembangunan ekonomi berbasis teknologi, dia bergabung kembali dengan apa yang akan menjadi 1105 Media pada tahun 2004, akhirnya mengelola konten dan produksi untuk semua situs perusahaan yang berfokus pada pemerintah. Miller kembali ke editorial pada tahun 2012, ketika dia mulai bekerja dengan GCN.

Miller meraih gelar BA dan MA dari West Chester University dan Ph.D. Bekerja dalam bahasa Inggris di University of Delaware.

Terhubung dengan Susan V [email protected] atau penyematan tweet.