POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CarTrade Tech menetapkan titik terendah baru sejak listing; turun 11% dari harga penerbitan

Saham CarTrade Tech diperdagangkan lebih rendah untuk hari ketiga berturut-turut, turun 2,4 persen menjadi 1.441,60 rupee pada intraday BSE Kamis, di pasar yang sebaliknya kuat. Harga saham tersebut berada pada titik terendah sejak tercatat pada Jumat, 20 Agustus 2021. Dengan penurunan 8,7 persen dalam tiga hari terakhir, harga pasar CarTrade Tech turun 11 persen dari harga penerbitan Rs 1.618 per Bagikan. .

CarTrade Tech, sebuah perusahaan yang mengoperasikan platform online untuk membeli dan menjual mobil, melakukan debut yang buruk di bursa saham karena saham perusahaan berakhir pada Rs 1.500, diskon 7 persen dari harga penerbitan di Bursa Bahrain pada hari pencatatan. . Namun, penawaran umum perdana (IPO) perusahaan mendapat respons yang kuat dari investor, dengan masalah ini menghasilkan 20,3 kelebihan permintaan. IPO adalah tawaran untuk menjual senilai Rs 2.998 crore. Perusahaan mengumpulkan Rs 900 crore dari investor inti sebelum penerbitannya.

Pada 20 Agustus, ada beberapa pembelian institusional dalam daftar saham setelah Goldman Sachs Trust, Jupiter India Fund dan Plutus Wealth Management membeli saham senilai Rs 275 crore. Namun, nama-nama vendor belum dikonfirmasi.

CarTrade Tech adalah perusahaan yang menyediakan platform otomatis multi-saluran. Perusahaan mengoperasikan beberapa merek seperti CarWale, CarTrade, Shriram Automall, BikeWale, CarTradeExchange, Adroit Auto dan AutoBiz. Platform ini menghubungkan pelanggan mobil baru dan bekas, dealer mobil, OEM mobil, dan bisnis lain untuk membeli dan menjual berbagai jenis kendaraan. Perusahaan menawarkan berbagai solusi di seluruh transaksi kendaraan untuk pembelian, penjualan, pemasaran, pembiayaan, dan aktivitas lainnya.

Perusahaan pialang Nirmal Bang Securities mengatakan dalam catatan IPO-nya bahwa peningkatan agresivitas melalui persaingan yang didorong oleh minat global yang besar untuk berpartisipasi dalam industri di India dapat mempengaruhi posisi dan profitabilitas CarTrade Tech.

READ  Texting Tech Bros. Risiko Penghasilan Meledak

Di sisi keuangan, pendapatan perusahaan pada tahun fiskal 2020-2021 (FY21) mengalami perlambatan pertumbuhan akibat dampak Covid-19 tetapi diperkirakan akan stabil dalam jangka menengah. Di antara pemain industri, CarTrade adalah satu-satunya perusahaan yang menguntungkan yang merupakan pertanda positif, menurut analis di Religare Broking.

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk memberi Anda berita terbaru yang tepercaya, pendapat otoritatif, dan komentar berwawasan tentang masalah topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Berlangganan lebih lanjut ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan bagi Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital