POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“The Noble Guardian” tentang aktivis Afghanistan memiliki potensi Oscar

“The Noble Guardian” tentang aktivis Afghanistan memiliki potensi Oscar

Pada bulan Agustus 2021, Ketika Amerika Serikat menarik pasukannya dari Afghanistan dan Taliban merebut kekuasaan, banyak orang meninggalkan negara tersebut. Namun meski memperoleh kewarganegaraan Amerika, Mehbooba Siraj yang saat itu berusia 73 tahun tetap tinggal. Jurnalis, aktivis dan salah satu pendiri Jaringan Perempuan Afghanistan ini pernah meninggalkan negaranya satu kali sebelumnya, namun kali ini dia tetap tinggal.

“Jika Anda mendidik seorang perempuan, Anda mendidik seluruh keluarganya,” jelas Siraj. “Perempuan Afghanistan sangat ingin mendapatkan pendidikan.”

Jurnalis pemenang Emmy Award dari CNN, Anna Coren, segera mengetahui tentang Siraj dan mulai menceritakan kisahnya dalam film dokumenter pendek “The Noble Guardian”, yang baru-baru ini memenangkan Film Dokumenter Terbaik di Kompetisi LA Shorts Intl 2023. Festival Film dan Layak Untuk Oscar 2024. Corrin berada di sana untuk mengabadikan kegembiraan ketika sekolah dibuka kembali untuk anak perempuan untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan – dan kehancuran ketika sekolah ditutup beberapa jam kemudian.

The Noble Guardian juga menceritakan kisah menakjubkan Al-Sarraj, yang dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian tahun ini.

Lahir dari keluarga kerajaan, Siraj dipenjarakan oleh Partai Komunis pada tahun 1978 dan dia serta suaminya akhirnya pindah ke Amerika Serikat, sebelum kembali ke Afghanistan pada tahun 2003.

Film ini menandai debut penyutradaraan Korine, dan dia tahu sejak awal bahwa dia menginginkannya menjadi sebuah film daripada klip berita. Dia dan direktur fotografinya telah meliput Afghanistan selama bertahun-tahun dan mencari cara untuk menceritakan kisah tersebut. Pertama kali dia melakukan panggilan Zoom dengan Siraj, dia tahu dia berhasil. “Itu hanya panggilan listrik,” kenang Corinne. “Saya merinding, bulu kuduk saya berdiri dan saya menyadari wanita ini adalah seorang film dokumenter.”

READ  'Moon Knight': Bagaimana Ethan Hawke menghidupkan Arthur Harrow

Siraj mengaku awalnya merasa tidak nyaman menjadi pusat perhatian, apalagi film tersebut menyentuh detail pribadi tentang hidupnya yang tidak ia bicarakan secara publik. Tapi berbicara dengan Corinne meyakinkannya. “Dari cara dia berbicara kepada saya, saya tahu bahwa jika ada saat dalam hidup saya di mana saya akan berbagi cerita ini dengan masyarakat Afghanistan dan wanita di dunia, inilah saat yang tepat untuk melakukannya.”