POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Blame Game: Seberapa Banyak Kita Bertanggung Jawab atas Kebakaran Hutan Baru-baru ini?

Musim panas ini, Amerika Serikat bagian barat mengalami musim kebakaran yang benar-benar dahsyat. melintasi negaraLebih dari 48.000 kebakaran hutan telah terjadi, merusak lebih dari enam juta hektar lahan. Akan menyenangkan untuk berpikir bahwa manusia bukanlah penyebab utama dari peristiwa ini dan bahwa perubahan alami dalam pola cuaca berkontribusi pada seberapa kering dan rawan kebakaran di dunia.

Tapi kenyataannya tidak begitu bagus. Perubahan iklim kemungkinan menjadi penyebab kebakaran hutan, menurut pencarian baru Ini untuk menentukan seberapa besar kesalahan yang dapat kita tempatkan pada penyebab alami sehubungan dengan meningkatnya tingkat kebakaran hutan di Amerika Serikat bagian barat. “Kami ingin tahu sejauh mana peningkatan cuaca kebakaran ini hanya mengubah pola cuaca, dan sejauh mana hal ini tidak dapat dijelaskan dengan mengubah pola cuaca,” kata Rong Fu, salah satu penulis makalah dan profesor di Departemen Atmosfer dan Ilmu Kelautan di UCLA. . Ars.

Pencarian dimulai sekitar setahun yang lalu. Fu dan beberapa rekannya tinggal di California dan semuanya terkena dampak kebakaran hutan, jadi mereka ingin menyelidiki apa penyebabnya.

Seberapa buruk itu?

Fu dan timnya telah menerbitkan teknologi yang disebut “analog aliran gabungan grup”. Singkatnya, mereka melihat kembali antara 1979 dan 2010 di wilayah tersebut dan menemukan contoh di mana cuaca normal terlihat seperti sekarang. Dari sana, mereka melihat angka yang disebut defisit tekanan uap (VPD) – pada dasarnya, seberapa kering dan “haus” daerah tersebut – baik dalam kasus historis maupun modern.

VPD adalah penyebab utama kebakaran hutan di Pantai Barat Amerika Serikat dan banyak tempat lain di seluruh dunia. Jadi, jika VPD modern lebih tinggi daripada kasus-kasus historis dengan pola cuaca yang serupa, ini bisa menunjukkan komponen abnormal tentang bagaimana hal-hal saat ini terbakar. Pada dasarnya, perbedaan antara [the present VPD] dan [VPD] Kita bisa mendapatkannya dari pola cuaca yang sama di masa lalu karena perubahan iklim.”

Fu menunjukkan bahwa kasus-kasus ini tidak akan memiliki pola cuaca yang sama. Dia juga menambahkan bahwa pekerjaan itu memperhitungkan banyak faktor lain yang mungkin berperan, seperti perubahan tutupan vegetasi.

Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa hanya sekitar 32 persen tren VPD yang dapat dikaitkan dengan penyebab alami. Sisanya 68 persen atau lebih tidak bisa – dan perubahan iklim kemungkinan menjadi biang keladinya.

roh

Lebih buruk lagi, 68 persen adalah perkiraan konservatif. Surat kabar tersebut melaporkan bahwa jumlahnya bisa mencapai 88 persen. Fu menunjukkan bahwa data cuaca sebelumnya yang digunakan timnya mungkin juga dipengaruhi oleh fakta bahwa manusia mengeluarkan karbon dan terjebak dengan iklim bahkan saat itu. “Periode referensi sudah dipengaruhi oleh gas rumah kaca,” katanya.

Akibatnya, perkiraan mereka tentang dampak perubahan iklim tidak sebesar yang sebenarnya; Itu di sisi yang lebih konservatif. Kami ingin sekonservatif mungkin. Dengan cara ini, ketika kita mengatakan, “Perubahan iklim menyumbang dua pertiga dari [the increase to] Dengan cuaca yang terik, dia berkata, “kita tahu ini mungkin benar dan tidak lain adalah meremehkan perubahan iklim.”

Mencoba mencari tahu bagaimana aktivitas manusia telah mempengaruhi perubahan iklim adalah pekerjaan yang sulit karena iklim berubah dengan sendirinya. Tetapi penelitian ini merupakan langkah lain untuk memahami sejauh mana tanggung jawab manusia. Selanjutnya, menurut Foo, metode yang digunakan dalam makalah ini dapat disebarluaskan di tempat lain di seluruh dunia. “Saya kira pendekatan ini bisa digeneralisasikan ke daerah lain,” katanya.

PNAS, 2021. DOI: 10.1073/BNASS.2111875118 (Tentang DOI)

READ  NASA berencana untuk gigih rover untuk mencoba sampel batuan Mars berikutnya, setelah runtuhnya upaya pertama