POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tentang Christian Eriksen: Dari bintang pendiam di Tottenham hingga pemenang gelar di Inter | Ajax

cChristian Eriksen berusia 21 tahun ketika dia datang ke Inggris. Itu adalah bagian dari tawar-menawar musim panas yang cepat yang diikuti dengan penjualan Gareth Bale ke Real Madrid pada tahun 2013. Untuk waktu yang sangat singkat, beberapa terlibat di dalamnya sebagai salah satu dari beberapa kesepakatan yang agak mengecewakan pada tiket yang sama. Tapi tidak lama.

Eriksen dari Ajax Dia terlihat kekanak-kanakan dan secara paradoks alami – pemain sepak bola yang luar biasa berbakat. Ini adalah tembakan pertama dari mereka yang bertemu dengannya di tempat latihan Tottenham. Itu tidak terlihat seperti bintang. Dia tampak seperti seorang pemuda biasa yang diam-diam lucu dari Denmark. Dia terlihat berkeliling London dengan kereta bawah tanah dengan pacarnya Sabrina Kvist Jensen, dengan siapa dia sekarang memiliki dua anak kecil. Bicaralah dengan cara yang mudah dan tidak terlatih dalam wawancara. Tak lama kemudian sesuatu yang lain menjadi jelas. Faktanya, dia adalah seorang bintang.

Tapi kemudian, Eriksen selalu membawa kecemerlangannya sebagai pesepakbola dengan lembut di dalam dan di luar lapangan. Pada usia 18, ia bermain untuk Ajax di Liga Champions melawan Real Madrid. Di Tottenham, dia dikenal sebagai Golazo. Untuk sementara dia adalah maestro, yang tampaknya cocok dengan sikap akademisnya yang agak blak-blakan.

Selama tujuh tahun di Tottenham ia menjadi bagian penting dari revolusi dalam gaya klub, keberuntungan dan harapan oleh Mauricio Pochettino.

Di musim pertamanya ia mencetak gol kemenangan di Old Trafford pada Hari Tahun Baru dan selesai dengan 10 gol. Musim berikutnya, ia berlari di belakang Emmanuel Adebayor dalam serangan. Pada akhir tahun, dengan Harry Kane sekarang dipasang sebagai mitra penyerang yang menarik, dia adalah salah satu pemain kreatif terkemuka di liga, dan juga orang yang luar biasa.

Sepak bola Inggris kini telah menyerap ide penyerang dalam yang memimpin pertandingan dari antara lini. Eriksen adalah sejenis varietas Skandinavia, tidak pernah menjadi pemain yang mencolok, tanpa gerakan atau kemakmuran yang tidak semestinya, tetapi produktif tanpa henti, mampu menemukan kantong kecil ruang, dan permainannya dibedakan oleh kejelasan, visi, dan imersi dalam kompetisi tim.

Dia ditampilkan sebagai pesan berkat dalam kuartet ofensif paling bahagia di tahun-tahun Pochettino, Eriksen‑Alli‑SonKane. Dia, jauh dari karakternya, salah satu dari sembilan pemain Tottenham yang dipesan dalam perburuan gelar Chelsea pada 2016, meskipun dia juga bermain indah selama satu jam.

Christian Eriksen (tengah) diberi ucapan selamat oleh Harry Kane (kiri) dan Son Heung-min setelah mencetak gol ke gawang Arsenal pada September 2019. Foto: Matthew Childs/Action Images via Reuters

Sementara itu, Eriksen telah mengumpulkan karir internasional yang luar biasa baik. Dia telah memainkan 108 pertandingan internasional dan mencetak 36 gol selama 11 tahun. Dia mencetak hat-trick di leg kedua Piala Dunia melawan Irlandia pada tahun 2018, malam ketika Eriksen tampak agung, level di atas setiap pesepakbola lainnya di lapangan, membuat manajernya, Aage Hared, menyarankan dia adalah salah satu dari mereka. para pemain. 10 pemain top dunia saat itu.

Eriksen bermain lebih dari 300 pertandingan untuk Spurs tetapi memudar saat tim ini maju bersama. Dengan kontrak £12,5 juta yang masih berlaku, ia tetap menjadi salah satu rekrutan asing era modern yang paling menarik, dan paling disayangi. Dia pindah pada Januari 2020 karena kontrak Spurs berakhir. Dia sedikit kesulitan di Inter tetapi menunjukkan tanda-tanda stabilitas sebagai anggota tim pemenang Serie A, kehormatan besar pertamanya sejak tiga gelar liga bersama Ajax.

Pada usia 29, dan dengan 12 tahun sepak bola profesional di belakangnya, Eriksen adalah bakat murni yang diekspresikan meskipun perawakannya kecil – dikoreksi oleh lapisan otot yang ditambahkan selama tahun-tahun Poch – dalam lingkungan berkualitas tinggi tanpa henti.

Ketika dia meninggalkan Spurs, Eriksen merasa dia masih memiliki level lain yang melebar. Dia kadang-kadang dikaitkan dengan Real Madrid; Dan bahkan, baru-baru ini, kembali ke Liga Premier, yang dia tinggalkan hanya dengan teman-teman dan kenangan indahnya.

READ  Selandia Baru vs Afghanistan, ICC T20 World Cup 2021 Pembaruan Skor Live Cricket: Najibullah Zadran mencapai setengah abad, Afghanistan Eye Big Finish vs Selandia Baru