POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temui para penyiar, jurnalis, dan penulis yang membentuk masa depan melalui beragam cerita

Temui para penyiar, jurnalis, dan penulis yang membentuk masa depan melalui beragam cerita

Temui bintang-bintang muda di media yang menantang narasi tradisional dan mengeksplorasi segala hal mulai dari penulisan makanan aneh hingga iklim politik yang terpolarisasi.

oleh Alex York Dan Jemima Denham


keMendengarkan radio dan media Spanyol menentukan banyak hal Camila Victoriano Masa kecil di Miami. Namun setelah hampir dua dekade, saya menyadari bahwa konten yang berfokus pada bahasa Latin ini sebagian besar ditentukan oleh kisah-kisah lama tentang trauma dan perjuangan, dan, sejujurnya, cerita-cerita yang tidak kreatif.

Berharap untuk memperkenalkan genre baru seperti komedi dan fiksi ilmiah ke dalam media Spanyol, Victoriano, 29, memanfaatkan pengalamannya sebelumnya dalam mengembangkan audio ke dalam media Spanyol. Waktu Los Angeles Dia memutuskan untuk meluncurkan perusahaan podcastnya sendiri. Pada tahun 2020, perusahaan media global Sonoro lahir.

“Bagian yang mengawali saya dalam berwirausaha adalah tidak ada apa-apa [focused] “Khusus untuk komunitas Latin,” kata Victoriano, yang mendirikan perusahaan bersama Josh Weinstein.

Dengan pendanaan $13 juta dan 172 judul podcast, Victoriano menonjol dalam daftar Media Under 30 tahun ini, setelah mendapatkan kesepakatan dengan perusahaan streaming seperti Netflix dan Amazon Studios untuk menampilkan podcastnya ke layar lebar.

Ia bergabung dalam daftar tahun ini bersama 29 rekan wirausaha yang menggunakan latar belakang, pengalaman hidup, dan minat mereka untuk membentuk masa depan media melalui beragam cerita.

Dibutuhkan Iman Al-Hariri – Kia28, Seorang jurnalis dan penulis keturunan Iran-Amerika yang membangun karirnya dengan menceritakan kisah-kisah tentang identitas dan penemuan diri. Hariri Kia telah lama menulis tentang dirinya dan kehidupannya. Setelah mencari hiburan dalam novel dewasa muda semasa kecilnya, dia bertekad untuk memberikan pengalaman itu kepada pembaca muda lainnya. Saat ini, dia melakukan hal itu: Karya Hariri-Kia mencakup kisah pribadi yang mengeksplorasi segala hal mulai dari menumbuhkan alisnya hingga berkencan dengan penyakit celiac.

READ  Patung corgi Ratu kalah dari Dewan Norfolk di lelang

Saya tumbuh, seperti kebanyakan anak-anak generasi pertama, dengan kaki saya di dua dunia: tidak cukup Barat untuk menjadi orang Amerika sepenuhnya; “Kia tidak cukup berasal dari Timur Tengah untuk menjadi orang Iran sepenuhnya,” tulisnya kepada Hariri. Forbes.

Pada tahun 2022, Hariri Kia menerbitkan novel pertamanya, Seratus gadis lainnya– Kisah masa depan tentang seorang jurnalis Amerika dari Timur Tengah. Saat ini sedang diadaptasi untuk layar lebar.

Mengganggu narasi tradisional juga merupakan salah satu caranya Eleazar Sontag, 25 tahun Buatlah tandanya. Sontag sangat senang ketika dia mendapatkan pekerjaan pertamanya di sebuah restoran di San Francisco ketika dia berusia enam belas tahun. Namun dia segera menyadari bahwa di balik pintu ayun dapur yang penuh sesak terdapat dunia yang dipicu oleh hiper-maskulinitas dan lelucon yang tidak nyaman. Sebagai seorang wanita muda queer dan tertutup yang memiliki hasrat terhadap makanan, Sontag berkomitmen untuk menghabiskan dekade berikutnya untuk mendorong batasan dan menutupi identitas queer dalam penulisan makanan.

“Menulis tentang restoran queer terasa seperti secercah harapan, sebuah cara untuk memastikan bahwa pekerjaan penting yang sedang dilakukan tidak luput dari perhatian,” kata Sontag.

Dia bekerja di pemakan Pada usia 22 tahun, pada usia 24 tahun, ia menjadi editor restoran termuda di dalam keadaan sehat majalah. Dia juga menulis buku masak rasa auckland, yang dirilis pada tahun 2014, dan dia saat ini sedang menulis buku lain yang mencatat pergerakan restoran queer.

Seiring dengan banyaknya Daftar Media Di Bawah 30 Tahun yang memprioritaskan beragam sudut pandang dalam karya mereka, kelompok penerima penghargaan tahun ini lainnya juga terkenal dalam bidang podcasting.

READ  Sushmita Sen memerankan aktivis transgender Gauri Sawant dalam serial baru 'Taali', pandangan pertama jatuh

Katie Conance, 26, membawa podcasting ke tingkat yang lebih tinggi di NASA. Di bawah kepemimpinannya, pemirsa badan antariksa tersebut telah membengkak menjadi lebih dari 8 juta pendengar pada program yang diluncurkannya, seperti podcast “The Strange World of NASA”.

Annamaria Sayre, 24, Dia adalah pembawa acara podcast penuh waktu termuda dalam sejarah NPR (di mana dia juga menjabat sebagai produser di acara musik “Tiny Desk”). Dan Morgan Lavoie27, ikut mendirikan Money News Network, sebuah perusahaan podcast yang bertujuan untuk meningkatkan literasi keuangan bagi perempuan dan orang kulit berwarna.

Daftar tahun ini menyoroti jurnalis muda, penulis, wirausahawan, dan pembuat konten yang membentuk media berbeda melalui beragam cara menyampaikan berita. Semua nominasi harus berusia 29 tahun atau lebih muda pada tanggal 31 Desember 2023, dan belum pernah terdaftar dalam daftar 30 Under 30 Amerika Utara, Eropa, atau Asia.

Kami telah mengumpulkan nominasi dari Forbes Alumni berusia di bawah 30 tahun, kami dan penonton melakukan penelitian kami sendiri untuk menghadirkan panel juri — Alexandra Cooper, pendiri podcast Call Her Daddy; Lindsay Peoples, Pemimpin Redaksi TembagaR; Morgan DeBon, pendiri sifat mudah percaya; dan Symone Sanders Townsend, pembawa acara TV MSNBC – bersama para finalis. Dari orang-orang yang terpilih, separuhnya adalah orang kulit berwarna, 80% adalah perempuan, dan separuhnya adalah generasi pertama Amerika.

Daftar tahun ini diedit oleh Alex York, Jemima Denham dan Jabari Young. Untuk tautan ke daftar media di bawah 30 tahun selengkapnya, klik disiniUntuk cakupan lengkap 30 di bawah 30 tahun, klik disini.

30 Di Bawah 30 Artikel Terkait