POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temui lulusan SMU yang membuat dampak yang berarti di Singapura, dan sekitarnya, Berita Orang Tua dan Pendidikan serta Kisah Terbaik

Selama 21 tahun terakhir, University of Management di Singapura telah menerima lebih dari 27.000 lulusan – 20.000 sarjana dan lebih dari 7.000 lulusan pascasarjana.

Namun, angka tersebut tidak menceritakan keseluruhan cerita tentang dampak yang ditimbulkan lulusan SMU terhadap perusahaan dan komunitas mereka. Banyak yang berprestasi dalam profesinya dan memberikan kontribusi yang signifikan di bidangnya masing-masing.

Beberapa telah memulai bisnis mereka sendiri dan mengukir ceruk di bidang khusus mereka, sementara yang lain mengatur waktu untuk memberikan kontribusi yang berarti bagi masyarakat terlepas dari industri yang mereka cari.

Contoh Lim Kex. Sebagai relawan perempuan pertama SMU, prestasinya sebagai pakar pajak dan kontribusinya kepada masyarakat sangat mengesankan. Herz adalah salah satu dari banyak cerita yang terus menginspirasi orang lain.

Profil beragam yang ditampilkan di sini adalah bukti dari fondasi yang kuat bahwa SMU mendidik setiap lulusan, membantu mereka berkembang dalam hidup, unggul, dan membuat dampak yang berarti bagi masyarakat.


Sekolah Akuntansi (2005) Pascasarjana MS. Lim Kexin saat ini merupakan alumnus pertama yang diangkat menjadi Dewan Pembina SMU Foto: SMU

Rekor yang kuat dalam nasihat pajak dan hati untuk melayani

NONA. Lim Kexin PWC Singapura adalah mitra pajak dalam kewirausahaan dan praktik bisnis swasta, dengan pengalaman strategis namun langsung di Singapura, London dan Jakarta. Dia menonjol dengan wawasan garis pemimpin pasarnya tentang koridor Singapura-Indonesia yang dinamis.

Sebagai warga global multibahasa dengan pengalaman lokal yang mendalam, Nn. Lim menasihati grup terkemuka Asia dan global yang digerakkan oleh kewirausahaan, perusahaan multinasional, pemimpin bisnis generasi mendatang, dan keluarga bisnis tentang ulasan mitra, investor, manajemen, dan mitra utama mereka.

Dia telah menjadi pemimpin komunitas yang aktif sejak 17, menurut Financial Times-RPS. Lihat Majalah Prestige 40 ‘.

Seorang anggota dewan pemerintahan termuda dalam sejarah Institute of Chartered Accountants of Singapore, Ms. Lim adalah mantan anggota dewan National Youth Council dan mentor untuk Endeavour, seorang wirausahawan yang berkembang pesat.

READ  Rekap laporan rangkaian boarding di Eastbound Singapore Strait

Ia kini menjadi alumnus pertama yang diangkat menjadi Dewan Pembina SMU.


Bapak Mohamed Irshad, lulusan Sekolah Bisnis Lee Kang Xian (2014), adalah mantan Anggota Parlemen yang dicalonkan yang telah berbicara tentang masalah-masalah seperti RUU (amandemen) gas dan ketahanan pangan. Foto: SMU

Menggabungkan kesuksesan karir dengan argumen untuk perdamaian dan harmoni

Mr Mohamed Irshad telah bekerja untuk sebuah start-up, bergabung dengan bisnis keluarganya dan memulai Roses of Peace, sebuah organisasi nirlaba dan organisasi perdamaian sementara. Saat ini menjabat sebagai Head of Corporate Affairs untuk ASEAN di Tata Consultancy Services, sebuah perusahaan teknologi informasi global.

Melalui Roses of Peace, dia dengan antusias melibatkan kaum muda dan mendedikasikan hidupnya untuk tujuan sipil yang mendukung Singapura yang harmonis, kohesif, dan fleksibel.

Sebagai pengakuan atas kontribusi teladannya kepada komunitas, ia dianugerahi Penghargaan Sukarela dan Filantropi Presiden dan Penghargaan Insentif Pemuda MUIS50 2018.

Pada tahun yang sama, Bapak Irshad diangkat sebagai calon anggota parlemen dan berbicara tentang berbagai masalah mulai dari rekonsiliasi etnis dan agama hingga RUU (amandemen) gas dan ketahanan pangan.


Lulusan School of Computing and Information Systems (2017), Bapak Dong Nat Dwong berkomitmen dan bersemangat menggunakan teknologi dan desain produk inovatif untuk memaksimalkan dampak sosial. Foto: SMU

Seorang pemimpin dan pengusaha berkomitmen untuk membuat dampak sosial

Bapak Dong Nat Dwong adalah seorang pengusaha sosial, konsultan dan konsultan startup. Berbekal semua yang dia pelajari di SMU, dia mendirikan perusahaan teknologi kesehatan dan komunitas Homage yang berbasis di Singapura, yang mengumpulkan $ 15,35 juta dari perusahaan modal ventura besar di Singapura.

Mr Dong adalah penerima Forbes Under-30 Honors 2018 (Divisi Kesehatan dan Sains) dan Penghargaan Emas Wirausaha Muda Nasional 2018 – Kategori Terbuka.

Dia adalah mentor bisnis dan start-up di Management University of Singapore, Republic Polytechnic dan Action Community for Entrepreneurs, dan berkomitmen dan bersemangat menggunakan teknologi dan desain produk inovatif untuk memaksimalkan dampak sosial.


Sekolah Ekonomi (2011) Lulusan MS. Shao Fia mencari nafkah dari bidang komunikasi video di Amerika Serikat. Foto: SMU

Prestasi tinggi dalam mengalokasikan waktu untuk dicapai orang lain

Setelah lulus dari SMU, Ms. Shao Fia memegang gelar MA dari University of Michigan di Amerika Serikat dan gelar PhD di bidang Ekonomi. Setelah berkarir di Google dan Facebook, saat ini ia menjadi ilmuwan data di Zoom Video Communications, sebuah perusahaan teknologi informasi yang berbasis di San Jose, California, AS.

READ  Keuntungan Vaksin - Selasa, 13 Juli 2021

Tanggung jawabnya di Zoom melihat keterlibatannya dengan teknologi komunikasi video mutakhir, yang telah mengalami peningkatan penggunaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia karena epidemi Pemerintah-19.

NONA. Shaw merelakan waktunya sebagai mentor ilmu data untuk All Empowerment Project, yang berfokus pada pelatihan minoritas yang diwakili dalam sebuah profesi dalam ilmu data.


Sekolah Ilmu Sosial (2012) Pascasarjana MS. Vanessa Paranjothi, yang memadukan Piala Kemerdekaan, mengatakan perempuan di komunitas berpenghasilan rendah tidak memiliki akses ke toilet, air bersih yang mengalir, atau listrik. Foto: SMU

Semangat dan belas kasihnya memberdayakan wanita di komunitas miskin

MS telah mendirikan sebuah organisasi bernama Independent Cups, yang menawarkan produk menstruasi yang dapat digunakan kembali kepada wanita yang mengerjakan model ‘Beli-1, Beri-1’. Didirikan oleh Vanessa Paranjothi. Ini adalah cara standar bagi wanita di komunitas berpenghasilan rendah yang memiliki sedikit akses ke toilet, air bersih mengalir, atau produk berjangka.

Melalui organisasi sosial inovatifnya, ribuan wanita di seluruh dunia telah merasakan manfaat dari masa bersih dan hijau.

Ms. Paranjothi terdaftar dalam daftar Forbes ‘2017 Under-30, disajikan dengan Commonwealth Youth Award for Representing Asia, dan berada di Kelas Dasar Obama Foundation Scholars’ di Universitas Columbia.


Ibu Sow Si N, lulusan Sekolah Hukum Yong Pung Haw (2017), mencantumkan jalur kariernya, yang mencerminkan minatnya pada pekerjaan yang menciptakan hukum internasional dan dampak sosial yang berarti. Foto: SMU

Seorang pengacara internasional dengan hati untuk kebaikan sosial

Dari Wakil Presiden Bidang Hukum Bank Dunia di Washington DC hingga Divisi Sipil di Kamar Jaksa Agung di Singapura, jalur karier Ibu Sowsey mencerminkan minatnya pada hukum internasional dan keinginannya untuk membuat dampak sosial yang berarti.

Selama berada di SMU, dia melampaui kelas dan menulis disertasi langsung tentang hukum pengungsi internasional, yang kemudian diterbitkan di Jurnal Akademi Hukum Singapura. Philip C yang berharga pada tahun 2017. Dia telah mewakili SMU dalam sejumlah kasus hukum internasional, termasuk Kompetisi Pengadilan Suasana Hati Hukum Internasional Joseph.

Pengalamannya di SMU memberikan dasar yang kuat dalam penelitian, penulisan, dan advokasi hukum.

READ  Anak-anak lebih mungkin terkena Covit-19, kata Anees Paswedon

Di Bank Dunia, Ibu Cho telah bekerja erat dengan berbagai kolega internasional, banyak di antaranya adalah pakar di bidangnya masing-masing. Ini memperluas perspektifnya tentang hukum dan pembangunan internasional. Ia juga pernah terlibat dalam ruang kerja COVID-19, seperti menganalisis potensi masalah hukum yang mungkin timbul dari pengembangan dan distribusi vaksin.

Ms Zhou memegang gelar master hukum dari New York University dan memenuhi syarat untuk praktek hukum di Singapura dan New York. Dalam posisinya saat ini sebagai Penasihat Negara di Kamar Jaksa Agung, dia berharap untuk menggunakan keterampilan dan perspektifnya untuk kebaikan bersama.