POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setiap Hari Raya, undang-undang Indonesia yang unik mengharuskan majikan untuk membayar bonus 1 bulan kepada pekerja

Di Malaysia, sangat umum bagi perusahaan untuk memberikan bonus sehubungan dengan hari raya keagamaan dan perayaan tertentu. Misalnya, sebagian besar bonus diberikan pada bulan yang sama dengan Tahun Baru Imlek atau Hari Raya Edelfitri.

Namun, ini tidak lebih dari prosedur umum, dan dalam banyak kasus, bahkan tidak tertulis dalam kontrak kerja seseorang. Tidak ada yang memaksa atasan kita untuk memberi kita bonus atau Ang Pow selama musim perayaan.

Bayar Liburan

Nah, tahukah Anda bahwa di negara tetangga kita Indonesia, sebenarnya ada undang-undang yang mewajibkan majikan untuk membayar gaji karyawannya sebulan penuh selama hari raya keagamaan yang dirayakan oleh karyawan tersebut?

Dipanggil Pembayaran Liburan (THR) Atau ‘tunjangan hari raya keagamaan’, yang merupakan undang-undang yang dikelola di bawah Kementerian Sumber Daya Manusia Republik Peraturan M / 6 / HK.04 / IV / 2021 Bunyinya sebagai berikut:

  • Karyawan tetap diharuskan menerima bantuan keuangan setahun sekali untuk upacara keagamaan yang panjang.
  • Uang harus dibuat dalam bentuk uang. Metode alternatif tidak diperbolehkan.
  • Jumlah THR harus sama dengan gaji bulanan satu karyawan untuk mereka yang telah bekerja terus menerus selama 12 bulan.
  • Jika karyawan tersebut tidak bekerja selama 12 bulan, maka dia harus dibayar sesuai dengan jumlah bulan kerja.
  • THR harus mencakup gaji pokok dan tunjangan bulanan tetap, tetapi tidak termasuk bonus.

Untuk tujuan ilustrasi.

Siapa yang berhak mendapatkan THR?

Jika Anda bekerja di Indonesia, Anda akan menerima THR hanya jika Anda adalah karyawan tetap atau telah menandatangani kontrak untuk jangka waktu tertentu (PKWT) atau jangka waktu tidak terbatas (PKWTT). Namun, pekerja lepas tidak memenuhi syarat untuk THR.

Tidak masalah jika Anda hanya bekerja sebulan, lalu datang hari raya keagamaan masing-masing, Anda tetap wajib menerima THR. Oh!

Selain itu, Anda akan menerima THR hanya jika Anda menyatakan agama-agama berikut yang diakui oleh pemerintah Indonesia:

  • Islam
  • Protestan
  • Katolik
  • agama Hindu
  • ப Buddhisme த்தம்
  • Konfusianisme

Untuk tujuan ilustrasi.

Kapan karyawan akan menerima THR?

7 hari sebelum hari raya karyawan, THR akan dibayarkan. Faktanya, Kementerian Sumber Daya Manusia Indonesia akan mengeluarkan tenggat waktu pembayaran THR untuk dipatuhi semua pengusaha.

READ  Menambahkan 'kunci' pada jabatan G20 Presiden Indonesia: Menteri - Tu, 16 September 2021

Namun, jika semua pemberi kerja dan karyawan setuju untuk menetapkan waktu pembayaran yang diinginkan, THR dapat dibayarkan kepada semua karyawan pada hari libur keagamaan tertentu tanpa memandang agama mereka.

Untuk tujuan ilustrasi.

Hebat! Sungguh cara yang unik untuk meningkatkan staf dan membuat upacara terjangkau bagi orang-orang. Menurut Anda, apakah Malaysia harus mengubah THR dalam undang-undang kita? Bagikan pemikiran Anda dengan kami di komentar.

Baca juga: Pria Indonesia itu merampok istrinya sendiri setelah istrinya memutuskan untuk pergi

Ikuti kami Facebook, Lampu web, Indonesia, Dan Instagram Untuk cerita dan pembaruan terbaru setiap hari.