POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tempat bersarang titanosaurus ditemukan di Brasil

Julia Dollivera

Mereka adalah makhluk duniawi terbesar yang pernah dikenal bumi. Tetapi apa yang bertahan selama jutaan tahun dari fosilisasi di wilayah tertentu di wilayah Ponte Alta di Brasil bukanlah tulang besar mereka, melainkan telur mereka yang langka dan relatif kecil. Dan banyak dari mereka! Situs bersarang titanosaurus pertama di negara itu baru-baru ini diumumkan pada tahun ini kertas Diterbitkan dalam Laporan Ilmiah.

Sauropoda, sekelompok herbivora berleher panjang, adalah spesies dinosaurus beragam yang hidup dari Jurassic melalui periode Cretaceous, periode yang membentang dari 201 juta tahun yang lalu hingga 66 juta tahun yang lalu. Titanosaurus adalah kelas sauropoda – kelompok dengan nenek moyang yang sama – dan merupakan subspesies terakhir di planet ini pada periode Kapur akhir. Sementara nama mereka menunjukkan ukuran yang sangat besar, tidak semuanya besar.

Amerika Selatan terkenal dengan fosil titanosaurus, terutama di Argentina, rumah bagi beberapa fosil paling melimpah di dunia menakjubkan titanosaurus tempat bersarang Dan sisa-sisa embrio. Cangkang telur Titanosaur dan pecahan telur diketahui dari Uruguay, Peru, dan Brasil, tetapi fosil telur di sana-sini tidak memberikan bukti tempat bersarang. Banyak cengkeraman telur dan banyak telur dan pecahan telur di lebih dari satu lapisan sedimen.

Temuan ini mewakili situs sarang titanosaurus di ujung utara Amerika Selatan. Sementara kita tahu bahwa dinosaurus berkisar lebih jauh ke utara, kurangnya tempat bersarang yang diketahui di sana menunjukkan bahwa mereka mungkin telah bermigrasi ke selatan untuk bertelur. Temuan menunjukkan bahwa ini belum tentu demikian.

hilang di batu kapur

Fosil-fosil ini ditemukan oleh salah satu penulis makalah, Joao Ismail da Silva, seorang teknisi paleontologi yang bekerja di Universitas Federal Triangulo Mineiro di Brasil.

READ  Inilah yang harus dilakukan setelah tes COVID positif, menurut CDC - NBC Chicago

Dia mengatakan dalam siaran pers, “Pada 1990-an, saya mengetahui keberadaan telur dinosaurus di Ponte Alta. Dalam percakapan dengan teman-teman saya yang bekerja di pertambangan batu kapur, saya dapat mengambil beberapa telur yang diisolasi dan, akhirnya, sebuah asosiasi sepuluh telur bulat.”

Sarang dengan hingga 10 telur, telur diisolasi, dan gambar yang diperoleh dengan CT menunjukkan ketebalan kulit telur yang tipis dan tidak adanya sisa embrio di dalamnya.
Perbesar / Sarang dengan hingga 10 telur, telur diisolasi, dan gambar yang diperoleh dengan CT menunjukkan ketebalan kulit telur yang tipis dan tidak adanya sisa embrio di dalamnya.

Foto milik Agustín G. Martinellii

Faktor utama dalam penemuan itu adalah penambangan batu kapur, yang berasal dari bekas tambang Lafarge, yang telah beroperasi selama 26 tahun – yang berarti bahwa lapisan besar bumi sekarang terbuka. Tapi tambang itu tidak diragukan lagi menghancurkan banyak fosil yang mungkin berkontribusi pada pemahaman kita tentang ekosistem yang hilang. Sisa-sisa tambang berarti bahwa daerah ini mungkin memiliki nilai fosil yang luar biasa.

Selain telur, situs tersebut telah memberikan bukti fosil bentuk buaya, bagian dari karnivora berkaki dua yang dikenal sebagai theropoda, fragmen titanosaurus, ikan, dan gastropoda.

Ini, seperti yang ditulis Dr. Thiago Marinho dalam email, “menunjukkan betapa pentingnya [it] adalah memiliki ahli paleontologi dalam fosil luas batuan sedimen. (Juga dari Universitas Federal Triângulo Mineiro, Marinho adalah ahli paleontologi dan rekan penulis makalah tersebut.) “Keberadaan telur yang diawetkan dengan indah ini,” lanjutnya, “menjelaskan[s] bahwa ini adalah situs luar biasa untuk paleontologi yang akan menyediakan banyak bahan penting lainnya jika ukuran sederhana memiliki ahli paleontologi di tempat Memukau.”

Kopling telur yang paling terpelihara dengan baik berisi 10 telur yang dikelompokkan bersama, delapan menghadap ke permukaan dan dua di bawah sisanya. Spesimen, sebagian besar dikumpulkan oleh da Silva, ditemukan di setidaknya dua lapisan sedimen, menunjukkan bahwa raksasa berleher panjang ini kembali dari tahun ke tahun ke tempat berkembang biak ini.

READ  Penangkaran ikan terbesar di dunia