POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah penelitian menemukan bahwa pola makan nabati lebih sehat dan lebih aman untuk anjing

Diet nabati lebih sehat untuk anjing daripada diet berbasis daging tradisional, menurut penelitian terbesar hingga saat ini, selama nutrisinya lengkap.

Diet dan kesehatan lebih dari 2.500 anjing diikuti selama setahun menggunakan survei yang dilakukan oleh pemiliknya. Tujuh indikator umum kesehatan, seperti beberapa kunjungan ke dokter hewan, dan 22 penyakit umum dievaluasi.

Para peneliti menemukan, misalnya, bahwa hampir setengah dari anjing yang diberi makan makanan berbasis daging tradisional memerlukan pengobatan non-rutin, tetapi sepertiga dari anjing yang diberi makan makanan nabati melakukannya. Sebuah studi terpisah pada tahun 2021 menemukan bahwa Anjing menemukan makanan vegan yang sangat lezat Sebagai makanan anjing.

Beberapa anjing dalam penelitian ini diberi makan makanan daging mentah dan anjing-anjing ini sedikit lebih sehat daripada anjing vegetarian pada umumnya. Namun, ini mungkin karena mereka rata-rata setahun lebih muda.

Efek berbahaya dari konsumsi berlebihan masyarakat Barat untuk Daging di lingkungan Dan kesehatan orang Hal ini menjadi jelas dalam beberapa tahun terakhir, serta kekhawatiran yang berkembang tentang bagaimana hewan ternak harus diperlakukan.

Ada sekitar 470 juta anjing peliharaan di dunia dan semakin banyak pemilik hewan yang berpikir Ubah pola makan hewan mereka juga. Sekitar $9 miliar (£6,9 miliar) makanan hewani nabati dijual di seluruh dunia pada tahun 2020 dan sektor ini berkembang pesat.

“Studi kami adalah yang terbesar yang dipublikasikan hingga saat ini,” kata Profesor Andrew Knight, dari University of Winchester, Inggris, yang memimpin penelitian tersebut. “Saya telah mengungkapkan bahwa pilihan makanan paling sehat dan paling tidak berbahaya untuk anjing adalah pola makan nabati yang sehat secara nutrisi.”

“Tampaknya diet daging mentah memiliki hasil kesehatan yang sedikit lebih baik,” katanya. Tetapi anjing-anjing itu terlihat lebih muda, yang memberi mereka keuntungan kesehatan. Sejumlah besar penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa makanan daging mentah lebih terkontaminasi dengan bakteri dan parasit penyebab penyakit.”

READ  Ada cukup oksigen di regolith bulan untuk mendukung miliaran orang di bulan

pembelajaran, Diterbitkan di majalah PLOS ONESurvei terhadap 2.536 pemilik anjing tentang satu hewan dianalisis. Lebih dari setengahnya makan makanan berbasis daging tradisional, sepertiga makan daging mentah dan 13% makan makanan nabati.

Di antara temuan penelitian, 17% anjing yang menjalani diet tradisional melakukan empat atau lebih kunjungan ke dokter hewan sepanjang tahun, dibandingkan dengan 9% untuk mereka yang menjalani diet vegan dan 8% untuk mereka yang menjalani diet daging mentah. Persentase anjing yang dilaporkan mengalami gangguan kesehatan adalah 49% untuk diet konvensional, 43% untuk diet daging mentah dan 36% untuk diet vegetarian.

Studi berbasis survei tidak dapat mengungkapkan alasan temuan mereka, tetapi Knight menyarankan bahwa masalah berat badan mungkin menjadi faktor penting: “Salah satu masalah kesehatan paling umum untuk anjing adalah kelebihan berat badan atau obesitas, dan sayangnya umum bahwa ketika kami menguji komersial diet berdasarkan Daging, ada lebih banyak kalori.”

“Kami juga mengetahui risiko kesehatan yang terkait dengan konsumsi daging dan produk susu yang berlebihan dan seringkali bahannya sama,” katanya, meskipun di beberapa negara makanan hewani dapat mengandung daging yang dianggap tidak layak untuk dikonsumsi manusia.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hasil. “Keterbatasan utama dari penelitian kami adalah bahwa kami tidak memiliki sekelompok hewan yang dikurung di fasilitas penelitian dan diberi makan makanan tertentu tanpa perubahan apa pun,” kata Knight. Kami mempelajari apa yang dimakan anjing sungguhan di rumah tangga biasa dan hasil kesehatan mereka. Ini memberi kita indikasi yang cukup bagus tentang apa hasilnya untuk anjing di dunia nyata. ”

Justin Shutton, Presiden British Veterinary Association, mengatakan: “Ada banyak penelitian yang dilakukan di bidang diet anjing berbasis tumbuhan, dan makalah ini menambah bukti yang mendukung manfaatnya. Namun, saat ini ada kurangnya data kuat yang menguraikan konsekuensi kesehatan dari memberi makan pola makan nabati ke sejumlah besar populasi anjing selama bertahun-tahun, jadi kami berharap dapat melihat lebih banyak penelitian tentang apakah ini dapat memenuhi kebutuhan nutrisi anjing dalam jangka panjang. ”

READ  Bagaimana Anda melihat gambar NASA pada Hari Natal? saya tunjukkan

“Meskipun kami tidak merekomendasikannya, secara teoritis mungkin untuk memberi makan anjing pola makan nabati, tetapi pemilik perlu mengikuti saran dokter hewan spesialis untuk menghindari kekurangan nutrisi dan penyakit terkait,” katanya.

Sebagian besar responden survei berasal dari Inggris dan negara-negara Eropa lainnya dan lebih dari 90% adalah wanita, tetapi Knight mengatakan tidak mungkin hal ini menyebabkan bias sistematis. Knight, yang mengikuti pola makan vegan tetapi tidak memiliki anjing, membuat dan memimpin studi peer-review, yang didanai oleh badan amal ProVeg.