POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah kehilangan sebagian besar giroskopnya

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah kehilangan sebagian besar giroskopnya

Perbesar / Teleskop Luar Angkasa Hubble di atas Bumi, dicitrakan selama STS-125, Servicing Mission 4, Mei 2009.

Giroskop Teleskop Luar Angkasa Hubble yang terhormat telah habis, dan jika tidak ada lagi yang tersisa, instrumen tersebut akan berhenti melakukan sains yang berarti.

Untuk mempertahankan teleskop, yang telah beroperasi di luar angkasa selama hampir tiga setengah dekade, NASA mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi Hubble sehingga hanya beroperasi pada satu giroskop. Hal ini akan membatasi beberapa operasi ilmiah, dan akan memakan waktu lebih lama untuk mengarahkan teleskop dan mengunci objek baru.

Namun dalam panggilan konferensi dengan wartawan luar angkasa, pejabat Hubble mengonfirmasi bahwa instrumen sains tercinta tersebut tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat.

“Saya pribadi tidak melihat ini sebagai batasan besar pada kemampuan mereka melakukan sains,” kata Mark Clampin, direktur Divisi Astrofisika di Markas Besar NASA di Washington, D.C.

Dari enam menjadi satu

Teleskop Hubble diluncurkan dengan pesawat ulang-alik NASA pada tahun 1990, dan sejak itu, badan antariksa tersebut telah melakukan lima misi pemeliharaan untuk memperbaiki dan meningkatkan instrumen kompleks tersebut. Hingga hari ini, ini memberi umat manusia pemandangan alam semesta terbaik dalam rentang spektrum cahaya tampak.

Misi dinas terakhir diterbangkan dengan pesawat ulang-alik Atlantis Pada tahun 2009, ia melakukan beberapa perbaikan, termasuk mengganti keenam giroskop yang membantu mengarahkan dan mengarahkan teleskop. Namun, dalam 15 tahun sejak itu, tiga dari enam gyro gagal. Dalam enam bulan terakhir, perangkat lain, Giro 3, semakin banyak menghasilkan data palsu. Hal ini menyebabkan Hubble masuk ke mode aman beberapa kali, sehingga menghentikan operasi sains.

READ  NASA membagikan gambar galaksi Andromeda terbesar yang pernah ada, Internet menggambarkannya sebagai 'benar-benar indah'

Akibatnya, badan antariksa tersebut hanya memiliki dua gyro yang beroperasi penuh. Salah satunya, Gyro 4, beroperasi selama total 142.000 jam. Yang lainnya, Gyro 6, telah mengumpulkan 90.000 jam. Rencana NASA saat ini adalah mengoperasikan teleskop pada satu giroskop, dan menggunakan giroskop kedua sebagai opsi “cadangan”.

NASA mengatakan pengerjaan giroskop tunggal mungkin dilakukan, dengan dampak yang relatif kecil terhadap kemampuan observasi. Ini akan menjadi kurang efisien dan memerlukan lebih banyak waktu untuk memberi sinyal. Hal ini akan mengakibatkan hilangnya sekitar 12 persen waktu pemantauan. Teleskop juga tidak akan bisa mengamati objek yang lebih dekat ke Mars, termasuk Venus dan Bulan.

Namun, dengan mengambil langkah ini sekarang, badan antariksa tersebut yakin dapat memperpanjang masa operasional Hubble hingga satu dekade lagi. Patrick Cross, manajer proyek teleskop, mengatakan ada kemungkinan 70% Hubble dapat mempertahankan operasi sains menggunakan giroskop tunggal hingga tahun 2035.

“Kami tidak melihat Hubble berada pada tahap terakhirnya,” katanya, Selasa.

Dari sudut pandang ilmiah, penting bagi Hubble untuk terus beroperasi. Kini setelah Teleskop Luar Angkasa James Webb yang canggih telah beroperasi, kedua instrumen ini menjadi duo yang hebat. Dengan mengamati Hubble dalam cahaya tampak dan Webb dalam inframerah, para astronom dapat memperoleh wawasan baru yang berharga tentang sifat alam semesta.

Tugas layanan lainnya? Tidak terima kasih

Selain instrumen ilmiah yang menua dan berkurangnya jumlah giroskop, NASA juga menghadapi beberapa tantangan lain terkait umur instrumen. Teleskop biasanya beroperasi antara 615 km dan 530 km di atas permukaan bumi. Namun, teleskop tersebut kemungkinan akan turun di bawah 500 kilometer pada tahun ini. Pada ketinggian rendah, beberapa pengamatan teleskop dipengaruhi oleh satelit lain di orbit rendah Bumi.

READ  Foto dan video pertama Double Venus Flyby

Clampin mengatakan pada hari Selasa bahwa operator teleskop memperkirakan Hubble tidak akan kembali ke atmosfer bumi sebelum pertengahan tahun 2030-an. Hal ini, dikombinasikan dengan batas giroskop, tampaknya memberikan batasan tegas pada sisa masa hidup maksimum Hubble.

Namun, pada tahun 2022, Jared Isaacman, miliarder yang menerbangkan pesawat tersebut Misi manusia komersial pertama yang sepenuhnya Untuk mengorbit di atas Crew Dragon, saya mendekati NASA untuk melakukan misi servis Teleskop Luar Angkasa Hubble. Dia mengusulkan pendanaan sebagian besar misi yang setidaknya akan meningkatkan Teleskop Luar Angkasa Hubble setidaknya sejauh 50 kilometer.

Setelah NASA dan SpaceX melakukan studi kelayakan pada akhir tahun itu, badan antariksa tersebut direkomendasikan untuk menyelidiki lebih lanjut kemungkinan misi komersial. Minimal, teleskop dapat dikuatkan kembali dengan aman, namun ada juga opsi yang mencakup pemasangan pelacak bintang dan giroskop eksternal untuk mengkompensasi sistem panduan teleskop yang tidak berfungsi.

Namun NASA memutuskan untuk tidak mengambil opsi ini.

“Posisi kami saat ini adalah setelah menjajaki kemampuan komersial yang ada, kami tidak akan melanjutkan proses rekonsolidasi sekarang,” kata Clampin, Selasa.

Ketika ditanya tentang studi tersebut, yang ditolak NASA untuk dipublikasikan karena alasan kepemilikan, Clampin berkata: “Ini adalah studi kelayakan untuk membantu kami memahami beberapa masalah dan tantangan yang mungkin harus kami hadapi.” “Ada pilihan seperti kemungkinan melakukan perbaikan dengan menambahkan giroskop ke bagian luar teleskop, tapi itu sebenarnya hanya konsep teoretis.”

Tampaknya NASA memutuskan bahwa lebih aman membiarkan Hubble menua dengan sendirinya, daripada mengambil risiko tangan pribadi menyentuh teleskop suci tersebut. Kami akan melihat bagaimana kelanjutannya.