POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi untuk pemerintahan bukanlah hal baru: The Tribune India


Dinesh C Sharma


komentator ilmiah

Pemerintah BJP merayakan delapan tahun masa jabatannya. Di antara berbagai capaian yang digarisbawahi menteri pusat adalah pemanfaatan teknologi secara ekstensif untuk kepentingan masyarakat miskin. Berbicara pada pembukaan Festival Drone di New Delhi pekan lalu, Perdana Menteri Modi membandingkan penggunaan teknologi di masa lalu dan sekarang. Dalam pandangannya, teknologi digambarkan sebagai anti-miskin dan dianggap “bagian dari masalah” sebelum 2014. “Ada suasana ketidakpedulian tentang penggunaan teknologi dalam pemerintahan” sebelum dia mengambil alih kekuasaan. Akibatnya, masyarakat miskin dan kelas menengah paling menderita. Ini karena teknologi di era sebelumnya dicadangkan untuk elit. Sekarang, pemerintah sedang bekerja untuk “membuat teknologi tersedia untuk massa terlebih dahulu”. Pesan yang diberikan oleh Perdana Menteri ada dua – India mulai menggunakan teknologi untuk memerintah hanya setelah dia berkuasa dan orang-orang miskin kehilangan hasil teknologi jika mereka digunakan sebelum tahun 2014.

Menghindari masalah Aadhaar dan konektivitas internet di daerah pedesaan, menteri utama membayangkan “Har haath mein smart, har khet mein drone”.

Membuat generalisasi sederhana tentang teknologi atau melihatnya secara sempit dalam hal teknologi digital atau melalui prisma kerangka pra-2014 dan pasca-2014 bermasalah. India telah memiliki hubungan yang kompleks dan kompleks dengan teknologi sejak kemerdekaan atau bahkan sebelumnya. Penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi telah menjadi bagian dari wacana publik sejak zaman Mahatma Gandhi yang secara keliru digambarkan sebagai anti-teknologi. Dia hanya menentang penggunaan mesin untuk menggantikan pekerja dan bukan teknologi itu sendiri. Nehru tentu saja merupakan pendukung setia penerapan iptek untuk kesejahteraan rakyat dan pembangunan nasional. Visi ini telah diterjemahkan ke dalam pengembangan laboratorium penelitian dan proyek sektor publik berbasis teknologi – dari energi atom dan ruang angkasa hingga farmasi dan bioteknologi. Lembaga-lembaga khusus ini telah membantu India tetap memimpin di bidang-bidang penting pengembangan teknologi dalam 75 tahun terakhir, contoh terbaru adalah vaksin Covid.

READ  Atlassian melaporkan kuartal "supranatural" dalam ledakan teknologi

Penggunaan teknologi menjadi fokus pada 1980-an selama rezim Rajiv Gandhi. Misi teknologi yang ia luncurkan menyasar pemanfaatan teknologi di berbagai sektor mulai dari perminyakan hingga fortifikasi. Saat itu juga dunia sedang menyaksikan revolusi komputer (personal computer) dan munculnya teknologi informasi. Serangkaian proyek telah dibuat untuk memanfaatkan perkembangan ini secara kreatif untuk meningkatkan utilitas publik seperti layanan telepon, perbankan, prakiraan cuaca, dll. Ini dilakukan melalui proyek-proyek seperti pemesanan kereta api penumpang, konverter komunikasi digital, komputasi perbankan, pengembangan superkomputer PARAM, dll. Tak satu pun dari mereka menuntut orang harus memiliki perangkat seperti komputer atau akses ke jaringan telekomunikasi (internet tidak ada di India saat itu), tetapi mereka memberi tahu orang biasa. Ini dilakukan sebelum reservasi maskapai penerbangan terkomputerisasi. Oleh karena itu, manfaat teknologi tidak ditujukan pada elit terlebih dahulu.

Di tingkat subnasional, contoh penggunaan dan penyebaran teknologi yang sangat baik datang dari negara bagian selatan di era pasca-liberalisasi. Di Karnataka, Ketua Menteri SM Krishna telah mendorong proyek baru untuk mendigitalkan semua pendaftaran tanah di bawah proyek yang disebut Bhoomi. Digitalisasi hampir 20 juta pendaftaran hak, sewa dan panen (RTC) telah mengakhiri korupsi kecil-kecilan dan banyak tuntutan hukum. Catatan dapat diakses melalui kios Bhoomi di kota-kota kecil. Ketua Menteri Andhra Pradesh N Chandrababu Naidu telah membangun jaringan di seluruh negara bagian untuk menghubungkan kantor-kantor pemerintah dan kios satu jendela ke semua fasilitas pemerintah. Negara-negara lain kemudian meniru proyek e-government ini. Babu mempresentasikan beberapa pemikirannya tentang penggunaan teknologi digital untuk pemerintahan di tingkat nasional sebagai ketua bersama dari gugus tugas TI yang dibentuk oleh Perdana Menteri Vajpayee.

READ  Teknologi Digi membantu menyelamatkan dunnart yang terancam punah

Menggambarkan semua proyek dan ide e-government sebelum 2014 sebagai elitis dan tidak menguntungkan orang miskin adalah salah. Mereka semua mungkin memiliki masalah dan tidak sempurna, tetapi mereka adalah batu loncatan utama dalam perjalanan teknologi India. Dengan penurunan harga ponsel dan akses internet menjadi lebih terjangkau dengan penurunan harga data dan inovasi pemasaran seperti teknologi dan aplikasi digital “chhota recharge” telah meningkat dalam dua dekade terakhir. Munculnya Aadhaar memberi pemerintah alat untuk memberikan dukungan yang ditargetkan. Tetapi sistem identifikasi berbasis biometrik, bersama dengan konektivitas seluler, segera menemukan jalannya ke dalam aplikasi baik di sektor pemerintah maupun swasta selain memberikan dukungan.

Pemerintah Modi menganggap JAM (Jan Dan, Aadhaar, Mobile) sebagai salah satu pencapaian utamanya. Ini juga bangga dengan meresapnya ekosistem pembayaran digital melalui inovasi seperti UPI, tanpa mencatat bahwa itu membutuhkan pil pahit de-sirkulasi dan bukan hasil dari pertumbuhan organik yang didorong oleh permintaan. Aadhaar telah digunakan di mana-mana sehingga bahkan orang-orang terpelajar pun bertanya-tanya berapa nomor UID yang mereka bagikan dengan bisnis, bank, dll – identifikasi, otentikasi, atau otorisasi. Catatan pers baru-baru ini (ditarik dengan tergesa-gesa) dari UIDAI yang menyarankan orang untuk tidak membagikan nomor ID mereka dengan semua orang dan tersebar menambah kebingungan ini. Kasus penipuan sistem transfer manfaat langsung karena kloning biometrik dan phishing telah dilaporkan.

Sama seperti penghapusan uang tunai telah memaksa adopsi pembayaran digital, pandemi telah memaksa lebih banyak penggunaan alat digital untuk aplikasi seperti ruang kelas online dan e-health. Dalam kedua kasus tersebut, konektivitas yang buruk di daerah pedesaan dan akses ke perangkat menjadi kendala. Beberapa foto tersebar dari siswa memanjat pohon dengan ponsel mereka untuk terhubung ke Internet untuk kelas online atau senior untuk mengesahkan biometrik. Rencana untuk menghubungkan setiap desa dengan serat optik mengalami kemajuan yang lambat, dan penyedia layanannya, BSNL, mengalami kematian yang lambat. Menghindari masalah Aadhaar dan konektivitas internet di daerah pedesaan, Perdana Menteri membayangkan smartphone Har haath mein, dan drone har khet mein. Har ghar samriddhi’ (Smartphone di setiap tangan, drone di setiap ladang, kemakmuran di setiap rumah). Selamat datang di utopia teknologi.

READ  Volt Bank telah mati dengan teknologi terbaru