POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi pendingin modul surya berbahan dasar limbah minyak nimba – Majalah PV Internasional

Teknologi pendingin modul surya berbahan dasar limbah minyak nimba – Majalah PV Internasional

Sebuah tim peneliti internasional telah menempatkan tangki minyak nimba di bagian belakang modul surya untuk tujuan pendinginan. Solusi yang diusulkan dikatakan dapat meningkatkan kinerja panel fotovoltaik hingga 17,8%.

Sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh Kongu College of Engineering di India telah menyelidiki penggunaan limbah minyak nimba sebagai solusi pendinginan modul fotovoltaik.

Minyak Mimba diekstraksi dari biji pohon Mimba dan biasa digunakan Sebagai obat beberapa penyakit kulit.

Para peneliti menjelaskan bahwa minyak ini bekerja seperti bahan pengubah fasa (PCM), yang dapat Mereka menyerap, menyimpan dan melepaskan sejumlah besar panas laten pada rentang suhu tertentu. PCM tingkat penelitian sering digunakan untuk mendinginkan modul PV dan penyimpanan panas.

“Minyak Mimba memiliki kisaran termal yang baik, kepadatan fisik yang tinggi, stabil secara kimia dan tidak korosif, bebas dari pencemaran lingkungan, dapat digunakan kembali, didaur ulang, berbiaya rendah secara ekonomi, dan mudah dibuang,” tambah mereka. “Biasanya, PCM apa pun yang digunakan untuk tujuan pendinginan harus memiliki konduktivitas termal yang rendah, stabilitas, dan kemampuan siklus yang memenuhi semua batasan.”

Dalam percobaannya, para akademisi menggunakan modul monokristalin dan polikristalin 50 watt dengan luas 17 cm x 35,56 cm. Pada bagian belakang ditempatkan tangki minyak dengan kedalaman 4,064 cm dan diisi limbah minyak sebanyak 83,33%. Sisa permukaan sisi belakang dipertahankan sebagai 'ruang bernapas'.

Oli diganti setiap 30 menit dan biaya hariannya adalah 15 rupee ($0,18) untuk konfigurasi monokristalin dan polikristalin. Untuk memberikan ruang bagi penggantian oli, limbah oli yang telah digunakan untuk pendinginan dipindahkan ke tangki penyimpanan. Kelompok tersebut menekankan bahwa ada katup yang mengontrol tangki, jadi setelah digunakan, “membuang minyak neem sangatlah mudah.”

READ  SSA masih menyelidiki masalah teknis

Pengaturan diuji di luar ruangan pada suatu hari di bulan April dan dibandingkan dengan pengaturan kontrol tanpa pendinginan minyak nimba. Pada radiasi puncak, unit monokristalin menyuplai daya 39,9 watt, sedangkan unit polikristalin menghasilkan 41,6 watt.

Sedangkan untuk sistem pendingin tunggal dan polikristalin yang menggunakan minyak nimba, suhunya menurun masing-masing sebesar 2,29% dan 4,34%, sedangkan efisiensinya meningkat masing-masing sebesar 15,0% dan 17,8%.

Para ilmuwan membandingkan hasil ini dengan minyak lain yang digunakan untuk tujuan pendinginan dalam literatur sebelumnya, dan menemukan bahwa minyak Mimba mencapai kinerja pendinginan panel surya terbaik hingga saat ini. “Minyak kelapa 9,0% dan 10,40%, minyak wijen 8,90% dan 13,90%, serta minyak kacang tanah masing-masing 14,0% dan 16,80%,” kata mereka.

Setelah mengumpulkan hasil ini, kelompok ilmiah membandingkannya dengan penggunaan minyak nabati lainnya sebagai pendingin fotovoltaik, seperti yang dilaporkan dalam literatur sebelumnya.

Suhu sistem mono- dan polikristalin menurun dengan pendinginan minyak nimba masing-masing menjadi 2,29% dan 4,34%, dibandingkan dengan suhu minyak nabati mono- dan polikristalin: minyak kelapa 3,76% dan 4,09%, serta minyak wijen 4,27% dan 3,98%. dan minyak kacang tanah masing-masing 2,25% dan 4,30%.

Temuan mereka dipresentasikan dalam penelitian ini.”Sebuah metode baru untuk meningkatkan efisiensi modul PV surya melalui minyak nimba sebagai pendingin untuk aplikasi daya tinggi – sebuah studi percontohan“, diterbitkan di teknik elektro.

Tim peneliti termasuk ilmuwan dari Coimbatore Institute of Technology, Ramakrishna Institute of Technology, Theni Kamavar Sangam College of Technology, serta Qatar University di Qatar.

Sistem eksperimental

Gambar: Sekolah Tinggi Teknik Kongo, Teknik Elektro, CC BY 4.0