POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi penangkapan karbon menghadapi ketidakpastian meskipun ada investasi besar • Earth.com

Teknologi penangkapan karbon menghadapi ketidakpastian meskipun ada investasi besar • Earth.com

Teknologi penangkapan karbon, yang melibatkan penangkapan karbon dioksida (CO2) langsung dari atmosfer untuk disimpan di bawah tanah, mungkin tampak seperti solusi sempurna terhadap perubahan iklim. Namun, meski telah mencapai kemajuan, ia masih menghadapi banyak ketidakpastian.

Oliver Gidden, anggota Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim dan pakar penghilangan karbon dioksida, menyoroti sifat evolusi bidang ini, khususnya penangkapan udara langsung dengan penyimpanan karbon (DACCS).

“Ekosistem kecil DACCS menjadi lebih beragam… tapi kami tidak yakin ke mana hal ini akan mengarah,” jelas Jeden, mencerminkan ketidakpastian masa depan teknologi ini dalam konteks mitigasi perubahan iklim yang lebih luas.

Janji pendekatan strategis DACCS

Penangkapan dan penyimpanan karbon atmosfer langsung (DACCS) telah muncul sebagai strategi yang menjanjikan untuk mengurangi tingkat karbon dioksida di atmosfer. Teknologi inovatif ini secara langsung menghilangkan karbon dioksida dari udara, sehingga memberikan solusi potensial untuk mitigasi perubahan iklim.

Bagaimana cara kerja DAX?

Sistem DACCS menggunakan filter atau bahan kimia khusus untuk menangkap karbon dioksida dari atmosfer. Sistem ini secara efektif menarik udara, memisahkan karbon dioksida, dan kemudian menyimpannya dengan aman di bawah tanah atau menggunakannya dalam berbagai proses industri.

Dengan menargetkan karbon dioksida di atmosfer secara langsung, DACCS menawarkan pendekatan yang lebih fokus dibandingkan metode penangkapan karbon lainnya.

Keuntungan dari sistem DACCS

DACCS menawarkan beberapa keunggulan utama. Pertama, dapat diterapkan di berbagai lokasi, tidak hanya di sumber emisi saja.

Kedua, DACCS mempunyai potensi untuk menghilangkan sejumlah besar karbon dioksida dari atmosfer, menjadikannya alat yang ampuh dalam memerangi perubahan iklim.

Selain itu, CO2 yang ditangkap dapat digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti peningkatan perolehan minyak atau produksi bahan bakar dan material rendah karbon.

READ  GenAI mentransformasikan teknologi rekayasa digital di Amerika Serikat

Tantangan dan prospek masa depan

Meskipun menjanjikan, DACCS saat ini menghadapi tantangan terkait biaya dan skalabilitas. Para peneliti dan perusahaan secara aktif berupaya meningkatkan efisiensi dan kelayakan ekonomi sistem DACCS. Seiring dengan tercapainya kemajuan teknologi dan skala ekonomi, DACCS diharapkan dapat memainkan peran yang semakin penting dalam upaya penangkapan karbon global.

Teknologi penangkapan karbon dalam model iklim

panel antar pemerintah tentang perubahan iklim (panel antar pemerintah tentang perubahan iklim)Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim) memasukkan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) dalam portofolio strateginya untuk mengurangi tingkat karbon dioksida di atmosfer. Namun, mereka tidak menempatkan teknologi ini sebagai yang terdepan dalam model aksi iklimnya.

Hal ini menunjukkan adanya pendekatan hati-hati dalam terlalu mengandalkan teknologi ini tanpa sepenuhnya memahami dampaknya yang lebih luas.

Investasi yang signifikan dalam teknologi penangkapan karbon

Biaya tinggi tidak menghalangi perusahaan-perusahaan besar untuk berurusan dengan teknologi penangkapan karbon.

Perusahaan seperti Microsoft, Amazon, Airbus, dan bahkan Lego melakukan investasi besar-besaran, membayar sekitar $1.000 untuk setiap ton karbon dioksida yang ditangkap dan disimpan.

Investasi ini, seringkali dalam bentuk kredit karbon, merupakan bagian dari strategi mereka untuk mengimbangi emisi.

Mekanisme teknologi penangkapan karbon

Prosesnya melibatkan penangkapan molekul karbon dioksida dari udara menggunakan kipas besar. Partikel-partikel ini kemudian diserap oleh filter cair atau padat.

Setelah filter jenuh, filter dipanaskan untuk melepaskan karbon dioksida murni. Langkah ini memerlukan banyak energi, memerlukan suhu hingga 120°C untuk filter padat dan 900°C untuk filter cair.

Karbon dioksida yang dilepaskan kemudian dikompresi dan disuntikkan ke dalam formasi batuan bawah tanah untuk penyimpanan jangka panjang. Kelayakan peningkatan teknologi ini sangat bergantung pada ketersediaan sumber energi terbarukan untuk mengurangi dampak lingkungan.

READ  Pelatih Skotlandia Townsend memperingatkan tentang pelindung mulut berteknologi tinggi yang 'belum terbukti'

Tantangan lingkungan dan ekonomi

Meskipun komponen kimia dari teknologi penangkapan karbon dapat digunakan kembali, dampak lingkungan dari produksinya dalam skala besar masih belum tereksplorasi.

Selain itu, biaya yang terkait dengan teknologi penangkapan udara langsung saat ini cukup tinggi, berkisar antara $600 dan $1.000 per ton CO2 yang ditangkap.

Biaya ini kemungkinan akan turun menjadi $100-$300 di masa depan, sehingga teknologi ini lebih layak secara ekonomi.

Operasi saat ini dan rencana masa depan

Saat ini, hanya beberapa fasilitas penangkapan karbon komersial seperti Orca yang beroperasi di Islandia, dimana Orca menangkap sekitar 4.000 ton karbon dioksida per tahun. Meskipun jumlah ini mungkin tampak besar, namun hal ini tidak ada artinya jika dibandingkan dengan emisi global.

Menurut Universitas OxfordSekitar dua miliar ton karbon dioksida dihilangkan setiap tahun terutama melalui proses alami seperti reboisasi, dibandingkan dengan 40 miliar ton yang dikeluarkan di seluruh dunia.

Ke depannya, hampir 30 proyek penangkapan karbon dijadwalkan akan dimulai di berbagai negara, dengan tujuan menyimpan hampir 10 juta ton karbon dioksida pada tahun 2030.

Namun, perluasan proyek yang mengandalkan teknologi penangkapan karbon bergantung pada ketersediaan pendanaan yang memadai, sebuah tantangan yang menghambat banyak inisiatif potensial.

Menilai masa depan penangkapan karbon

Meskipun terdapat tantangan, sektor ini mengalami peningkatan minat dan perkembangan. Geden mencontohkan pertumbuhan signifikan startup di sektor ini. Namun, ia juga memperingatkan bahwa akuisisi perusahaan Carbon Engineering terkemuka baru-baru ini oleh Oxy Petroleum senilai $1,1 miliar dapat mengalihkan fokus dari penyimpanan ke aplikasi penggunaan kembali yang lebih menguntungkan oleh perusahaan minyak besar.

Singkatnya, meskipun teknologi penangkapan karbon mempunyai potensi, keberhasilan dan dampaknya bergantung pada mengatasi hambatan teknis, lingkungan, dan ekonomi yang signifikan. Perjalanan untuk mengintegrasikan penangkapan karbon ke dalam strategi iklim kita yang lebih luas baru saja dimulai, dan masih banyak pencapaian yang harus dicapai.

READ  Teknologi yang muncul dapat membantu melawan efek perubahan iklim

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

—–