POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi Digi membantu menyelamatkan dunnart yang terancam punah

Teknologi pemantauan jarak jauh yang disempurnakan di alam liar Selandia Baru sedang digunakan untuk membantu membasmi pemangsa yang tidak wajar dari salah satu hewan berkantung paling terancam di Australia.

Ada kekhawatiran langsung tentang kelangsungan hidup Pulau Dinart Kanguru yang kecil ketika kebakaran semak musim panas hitam yang menghancurkan populasinya sekitar 500 hingga 90 persen pada Februari 2020.

Lebih buruk lagi, bencana itu melucuti apa yang tersisa dari tutupan habitat pelindung Donarts di pulau Australia Selatan, membuat mereka berisiko dimangsa kucing liar.

Proyek perlindungan seluas 370 hektar dengan pagar tahan kucing memberikan beberapa jawaban, sementara Program Perikanan dan Margasatwa Taman Nasional juga berhasil menyingkirkan sekitar 850 kucing.

Namun, kucing telah terbukti menjadi penyewa yang keras kepala.

Sebagai tanggapan, Manajer Proyek Pemulihan Dunnart di Pulau Kanguru, Paul Jennings, telah menaikkan taruhan, memulai rencana ambisius untuk menggunakan pemantauan jarak jauh dan kecerdasan buatan untuk mengusir penyusup yang tersisa.

Ide memperkenalkan teknologi peringatan jebakan adalah untuk mengurangi waktu, yang tidak perlu banyak dihemat.

Biasanya, dibutuhkan tiga hingga empat orang setiap hari untuk memeriksa 400 perangkap yang tersebar di total 25.000 hektar.

Namun dengan pemantauan jarak jauh, dapat diperiksa menggunakan aplikasi smartphone yang mengirimkan notifikasi saat dipicu sehingga tim dapat memprioritaskan mana yang akan diperiksa.

Hasil perawatan untuk hewan yang ditangkap ditingkatkan, dan waktu serta uang berharga yang biasanya dihabiskan untuk memeriksa perangkap terbuka dapat dihemat.

Sementara itu, LSM Kangaroo Island Land for Wildlife terus mengeluarkan kucing dari kawasan suaka.

Ahli ekologi terkemuka Pat Hudgens mengatakan Musim Panas Hitam telah menghancurkan 96 persen habitat dunnart nokturnal.

READ  CDW Tech Talk: Membangun Tempat Kerja yang Memenuhi Semua Karyawan

“Ketika kami menemukan kucing KI yang masih hidup dalam beberapa hari setelah kebakaran, kami juga menemukan kucing liar di daerah yang sama,” katanya.

“Kami berhasil menangkap kucing liar, tetapi kami juga tahu bahwa ada banyak dari mereka yang tidak akan masuk ke perangkap kandang, jadi kami perlu menggunakan semua teknik yang tersedia.”

Salah satunya termasuk perangkap perawatan Felixer, yang menggunakan beberapa sensor untuk membedakan kucing liar dari spesies asli sebelum melepaskan racun yang mematikan.

“Dengan mitra proyek kami, kami sedang mengembangkan kamera kecerdasan buatan yang dapat digunakan di Felixers yang digunakan dalam perangkat lunak kami untuk meningkatkan privasi target unit,” kata Mr. Hodges.

Dia mengatakan hampir 100 persen pemilik tanah swasta mendukung pemberantasan kucing, melihat kerusakan besar yang mereka lakukan terhadap satwa liar setempat dan industri pertanian.

Proyek-proyek tersebut didukung oleh Program Hibah Pemulihan Kebakaran Hutan Federal senilai $14 juta yang dipimpin oleh Landcare.