POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tech Tinder: Cari tahu perusahaan IT mana yang kurang terampil

Maori dan Pasifika merupakan kurang dari 7 persen dari tenaga kerja TI dan teknologi Selandia Baru yang dibayar dengan baik. Foto/Jason Oxenham

Tinder untuk sektor teknologi untuk mencocokkan pemuda Māori dan Pasifika dengan pemberi kerja masa depan.

Bootcamp analitik data yang mengarah pada pekerjaan teknologi yang ‘mengubah hidup’ di pemerintahan.

Perjalanan lima tahun dari sebuah sekolah menengah di Auckland Selatan untuk menjadi yang pertama bekerja di IBM dan Warehouse.

Ini adalah beberapa langkah yang dilakukan oleh para pemimpin teknologi untuk mengatasi krisis pekerjaan permanen di industri ini dan apa yang oleh sebagian orang disebut kinerja “sangat pendek” mereka dalam representasi gender dan minoritas.

“Tantangannya adalah bagaimana mengukurnya sebagai sebuah industri,” kata Graeme Muller, CEO grup lobi NZTech. “Lebih dari satu atau dua perusahaan besar – bagaimana kita membuat sektor lainnya bekerja dengan cara ini?”

Penelitian menunjukkan bahwa Maori dan Pasifika membentuk kurang dari 7 persen dari tenaga kerja TI Selandia Baru yang dibayar dengan baik, dengan gaji rata-rata lebih dari $ 100.000 di industri yang haus akan bakat yang menciptakan sekitar 2.000 pekerjaan baru setiap tahun, menurut yang lain Laporan Keterampilan Digital Selandia Baru.

Perusahaan teknologi di seluruh dunia telah berjuang untuk merekrut untuk waktu yang lama. Di Selandia Baru, tidak ada cukup bakat teknologi yang siap pakai dan tersedia, dan pandemi telah secara efektif menutup bisnis yang mengandalkan perekrutan di luar negeri selama bertahun-tahun.

Andrew Gore, CEO Fusion Networks, frustrasi oleh perusahaan teknologi yang mengeluh tentang kurangnya keterampilan dan tidak melakukan apa-apa.  Foto/Jason Oxenham.
Andrew Gore, CEO Fusion Networks, frustrasi oleh perusahaan teknologi yang mengeluh tentang kurangnya keterampilan dan tidak melakukan apa-apa. Foto/Jason Oxenham.

Andrew Gore, CEO Fusion Networks, marah karena perusahaan menyalahkan pemerintah atau sistem pendidikan atas kesenjangan keterampilan.

“Mereka perlu mengambil tanggung jawab sendiri untuk menghemat sumber daya di lini bisnis mereka. Kami hanya memberi mereka kesempatan untuk melakukan itu, dan mengikuti model yang telah sangat sukses bagi kami.”

READ  ID Volkswagen Baru. Buzz untuk Level 4 Autonomous Driving Technology

Peluang ini adalah Awhi, aplikasi web dan seluler mirip Tinder yang mencoba menghubungkan siswa sekolah menengah dengan perusahaan yang ingin menawarkan pengalaman kerja dan pekerjaan penuh waktu.

Perusahaan layanan TI Gurr telah menjalankan program magang berbayar yang menargetkan siswa sekolah menengah Maori dan Pasifik sejak 2018, dan baru-baru ini memenangkan hibah $ 100.000 untuk meningkatkannya.

BacaMaori dan Pasifika dalam Teknologi: Cara Kerja Pelatihan Berbayar

Awhi berarti didikan atau kebanggaan dalam bahasa Maori, dan para teknolog mengemukakan gagasan itu di Auckland Hackathon pada bulan April. Pendanaan datang dari Dana Peluncuran Amal dan Perusahaan Regenerasi Tāmaki tidak lama kemudian.

Gore mengatakan 12 perusahaan dan dua sekolah, Tamaki College dan Westlake Girls’ High School, telah mendaftar sejauh ini, dan Ohi diharapkan mulai beroperasi pada Oktober.

Tamaki College memiliki basis siswa yang kuat dari kepulauan Pacifica dan Maori yang sangat memahami jalur tradisional dalam ilmu olahraga, teknik, dan kesehatan, kata Wakil Kepala Sekolah Russell Dunn, tetapi sangat sedikit yang memilih untuk mempelajari teknologi digital karena kurangnya paparan.

“Mereka tidak melihat diri mereka dalam peran (teknis) ini karena orang-orang dalam peran itu tidak terlihat akrab dengan mereka,” katanya kepada Herald.

Program P-TECH atau Pathways in Technology IBM juga masuk di tingkat SMA. Mulai tahun lalu, ia mendaftarkan hampir seratus siswa kelas 10 dan 11 dari Aorere College di Auckland Selatan dan SMA Manurewa untuk program lima tahun di mana mereka akan mendapatkan diploma teknis serta kualifikasi NCEA setelah selesai, menempatkan mereka di baris teratas untuk pekerjaan di IBM dan repositori.

“Ini benar-benar tentang mengenali kemampuan kredensial,” kata Jade Moffat, pemimpin CSR untuk IBM Selandia Baru dan Australia, yang percaya bahwa berpartisipasi pada usia yang lebih muda adalah cara penting untuk mendiversifikasi tenaga kerja teknologi.

READ  Labovitz mengirim Hokies ke babak berikutnya dari Kejuaraan NCAA

Lebih dari seperempat siswa P-TECH adalah perempuan, 28 persen adalah Maori, dan 19 persen adalah penduduk Kepulauan Pasifik.

Jade Moffatt adalah Pemimpin CSR untuk IBM Selandia Baru dan Australia.  foto terlampir
Jade Moffatt adalah Pemimpin CSR untuk IBM Selandia Baru dan Australia. foto terlampir

“Ada kategori pekerjaan yang berkembang di bidang-bidang seperti komputasi awan, keamanan dunia maya, dan desain digital misalnya, dan mereka membutuhkan ijazah sekolah menengah lanjutan tetapi tidak harus gelar empat tahun.”

Sam Allen, salah satu orang di balik proyek teknologi sosial Elevating Aotearoa’s Future (EAF), mengatakan gelar sarjana tetap menjadi penghalang besar untuk mendaftar.

Pada bulan April, Angkatan Bersenjata Mesir dan Grup ARQ Australia mengemudikan kamp pelatihan yang khusus ditujukan untuk kandidat Maori dan Pasifika. Tidak diperlukan pengalaman atau kualifikasi TI sebelumnya, siapa pun dapat melamar.

Ratusan melakukannya, dan 13 dipilih untuk kamp pelatihan berbayar selama 10 minggu dalam analisis data, diikuti oleh kontrak kerja di lembaga pemerintah seperti kementerian pendidikan, pembangunan sosial, dan kesehatan.

“Kami memiliki orang-orang yang luar biasa pintar di Selandia Baru,” kata Allen, sehingga memungkinkan untuk menjembatani kesenjangan keterampilan dari dalam perbatasan kami.

Program semacam itu diperlukan tetapi bukan obat mujarab untuk menekan kekurangan keterampilan, kata Muller.

“Perusahaan harus membangun saluran bakat mereka sendiri, tetapi mereka juga harus menghasilkan cukup uang untuk membayar tagihan mereka. Jika pelanggan mereka mencari transformasi digital dan mereka harus mempekerjakan ilmuwan data, Anda tidak dapat mengeluarkan seseorang dari tahun ke-12 atau ke depan. 13 dan membuat mereka melakukan pekerjaan itu.”

Moffat IBM mengatakan yakin, tetapi mereka tidak hanya merasakan krisis pekerjaan di puncak.

Dan jika siswa didukung saat mereka mengembangkan karir mereka, mereka tidak akan bertahan lama di level awal. “Mereka harus memulai dari suatu tempat,” katanya.

READ  Rahasia Teknis Mempromosikan Tiga Skuter MotoGP di Mogilo