POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Tears of Gratitude’: Penduduk desa Ukraina dibebaskan dari pendudukan Rusia – KyivPost

Dengan air mata rasa terima kasih, penduduk yang lelah mengambil hewan peliharaan mereka dan apa pun yang bisa mereka bawa dan melarikan diri setelah dibebaskan dari teror selama dua bulan di bawah pendudukan Rusia. Beberapa telah mengalami perang selama berminggu-minggu di ruang bawah tanah tanpa listrik, air, atau kemampuan untuk mengisi kembali persediaan makanan; Yang lain menggambarkan ketakutan mereka terhadap tentara Rusia dan hidup di bawah pengeboman.

Setelah dua bulan “ketakutan yang mengerikan”, beberapa ratus dievakuasi dari desa Ruska Lozova, utara Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, setelah dibebaskan oleh tentara Ukraina. Sesampainya di Kharkiv dengan armada mobil, penduduk desa menceritakan kelegaan mereka dan berbicara tentang kondisi yang mereka alami dan perasaan terisolasi dari seluruh negeri. “Pada hari keenam, listrik dan air padam… Kami kembali ke apartemen kami seminggu kemudian dan ada pengangkut personel lapis baja di bawah jendela kami. Kami sangat ketakutan,” kata Tetiana Efimovna, 69 tahun.

“Ada seorang anak laki-laki mengendarai sepeda, mereka (tentara Rusia) menghentikannya dan meletakkan tas di atas kepalanya dan mengikat tangannya.

“Seseorang bertanya apa yang akan mereka lakukan dengan dia … Penghinaan di atas segalanya. Tentara mereka menggeledah rumah dan apartemen.”

Desa tersebut, yang berpenduduk 5.000 orang sebelum perang, dilintasi oleh jalan raya M20 yang menuju ke perbatasan Rusia.

Militer Ukraina menganggap Ruska Lozova sebagai tempat “strategis penting” dan mengatakan Rusia telah menggunakannya untuk menargetkan infrastruktur sipil dan rumah di Kharkiv. “Kami berada di ruang bawah tanah tanpa makanan selama dua bulan, kami makan apa yang kami miliki,” kata Svyatoslav, 40, yang tidak mau menyebutkan nama lengkapnya dengan mata merah karena kelelahan.

READ  Taktik baru perdagangan luar negeri UEA untuk mengembangkan peran Iran di dalamnya adalah...

– ‘Seperti neraka’ –

Ruska Lozova akhirnya dibebaskan setelah pertempuran sengit dan pengeboman hebat dalam beberapa hari terakhir.

“Kami mengalami dua malam yang sangat menakutkan… malam sebelumnya kami mengira langit sedang terbakar, seluruh desa terbakar,” kata Svetlana Perebelica, 23 tahun, sambil menggendong seekor anjing kecil di tangannya. Ketika orang Ukraina tiba, penduduk Natalia mengatakan dia baru saja pergi. “Kami meninggalkan semuanya di sana. Kami mengambil hewan dan semua yang bisa kami masukkan ke dalam mobil. (Itu) dua bulan ketakutan yang mengerikan, tidak ada yang lain, ketakutan yang mengerikan,” kata wanita berusia 28 tahun, yang menolak memberikan yang kedua. nama juga.

Menurut Perepilitsa, Rusia belum ada di sana sejak awal perang. “Selama berminggu-minggu, kami berada di semacam ‘zona abu-abu’ tetapi ketika mereka memasuki desa, mereka memotong Ukraina.”

Apakah mereka memaksa orang untuk pergi ke Rusia? “Mereka mengancam kami dengan pemboman besar-besaran karena mereka akan menyerang Kharkiv.

“Orang-orang tidak tahu harus berbuat apa, jadi mereka naik bus dan pergi ke daerah-daerah tertentu di Rusia,” wanita muda itu menambahkan, mencatat bahwa orang tua dengan anak-anak khususnya “sangat gugup dan sangat ketakutan.”

Ketika tentara Ukraina tiba di desa, dua bulan setelah pendudukan Rusia, Peripitsa ingat bagaimana dia melihat mereka di jalan dari jendela. “Saya menangis, tetapi mereka menangis karena bersyukur karena saya sangat senang melihat mereka,” katanya.

Pada hari Jumat pagi, “Itu sepi… Kami tidak tahu apakah akan ada evakuasi atau tidak… Ayah saya melihat mobil-mobil itu pergi. Kami mengambil barang-barang kami dan anjing-anjing kami dan pergi.” Setelah tiba di Kharkiv, mereka harus menjalani interogasi singkat sebelum diizinkan pergi.

READ  Kontestan Thailand dinobatkan sebagai juara di Hylo Open di Jerman

“Mereka bertanya kepada saya tentang Belarusia dan Minsk, karena saya lahir di Minsk dan tinggal di sana selama 23 tahun. Saya bilang saya suka berada di sini di Ukraina,” kata Efimovna, tanpa bisa menjelaskan siapa yang melakukan interogasi.

Perepilitsa mengatakan anjingnya lahir pada hari kedua perang dan diberi nama “Teluk, singkatan dari Bayraktar,” dari nama pesawat tak berawak Turki yang dilengkapi dengan militer Ukraina. “Dia sangat berani, jadi sekarang saya punya bayi Bayraktar untuk melindungi kami,” tambahnya.

Menemukan kesalahan ejaan? Beri tahu kami – sorot dan ketuk Ctrl + Enter.