POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktor sektor ketiga yang efektif dalam bantuan di perbatasan Thailand-Myanmar

Aktor sektor ketiga yang efektif dalam bantuan di perbatasan Thailand-Myanmar

Pada malam musim dingin yang dingin dan gelap, para pengungsi tidur di tepi Sungai Moi tanpa perlindungan atau selimut. Satu-satunya sumber daya mereka adalah sumbangan dari organisasi masyarakat sipil (OMS) regional.: Organisasi berbasis imigran berbasis komunitas di Myanmar (CBO) di Thailand, organisasi masyarakat sipil di wilayah Karen dan beberapa organisasi masyarakat sipil di Thailand. Tentara Kerajaan Thailand menghukum organisasi masyarakat sipil di Thailand, dan bekerja sama dengan kekuatan revolusioner di Myanmar seperti Tentara Pembebasan Nasional Karen, Angkatan Pertahanan Rakyat (PDF), dan pasukan tertentu dalam Tentara Demokratik Buddha Karen (DKBA). Di sisi lain, masyarakat internasional tidak memiliki rencana konkrit untuk membantu para pengungsi dan penduduk Myanmar yang menderita akibat serangan Tatmadaw di Myanmar selatan.

Konflik pecah antara Myanmar tatmadaw (Militer) dan pasukan Tentara Pembebasan Nasional Karen dalam “perdamaian Kota Lai Kai Kaew Pada 15 Desember 2021, tembakan artileri dan serangan udara oleh Tatmadaw menyebabkan ribuan orang mengungsi ke Thailand. Konflik ini hanyalah salah satu dari banyak dampak konflik bersenjata yang terus berlanjut sejak kudeta Myanmar pada 1 Februari 2021.

Apa yang harus didorong oleh komunitas bantuan internasional dan pemerintah sekarang adalah kerja sama antara pemerintah Thailand dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk menerima pengungsi baru di Thailand, untuk memastikan bantuan kemanusiaan lintas batas bagi para pengungsi di perbatasan Thailand-Myanmar. Hal ini dapat dicapai dengan bekerja sama dengan aktor-aktor sektor ketiga di lapangan untuk mendistribusikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan. Selain itu, organisasi masyarakat sipil yang berfokus pada pengungsi dan migran di Myanmar, seperti badan amal berbasis perbatasan, asosiasi pekerja migran Myanmar, dan organisasi masyarakat sipil berbasis wilayah etnis, harus diizinkan untuk beroperasi secara bebas di wilayah perbatasan.

Para migran di perbatasan Thailand mengantre untuk mendapatkan pasokan. Fotografi oleh Mong Ok Oo.

Di tenggara dan selatan Myanmar, KNLA, Organisasi Pertahanan Nasional Karen (KNDO) (sayap bersenjata Persatuan Nasional Karen) dan Tentara Karenni (sayap bersenjata Partai Progresif Nasional Karen) memberikan ribuan pelatihan militer perkotaan Burma dan mobilisasi PDF dan Pasukan Pertahanan Kebangsaan Karen (KNDF) dan Tentara Pembebasan Rakyat Burma (BPLA). Kedua organisasi etnis bersenjata (EAO) ini menguasai wilayah tersebut Berbatasan dengan Thailand, area yang saat ini dikepung oleh serangan Tatmadaw. Penduduk di daerah ini menghadapi risiko tinggi kejahatan terhadap kemanusiaan. Serangan-serangan ini kemungkinan akan meningkat di masa depan, yang mengarah pada perpindahan lebih lanjut karena jumlah pengungsi ke Thailand meningkat.

READ  Ketakutan China untuk menciptakan NATO di Indo-Pasifik lebih merupakan mitos daripada kenyataan

Pengungsi yang melarikan diri dari konflik bersenjata membutuhkan tempat yang aman di daerah yang jauh dari serangan udara dan artileri Tatmadaw; Mereka tidak boleh diminta untuk kembali ke daerah berbahaya seperti yang dipaksakan oleh mantan pengungsi. Setelah serangan udara pada 27 Maret 2021, penduduk distrik Mutrao (Babon) melarikan diri ke perbatasan antara Thailand dan Myanmar, tetapi diserang. Diangkut oleh otoritas perbatasan Thailand. Demikian juga, pengungsi yang melarikan diri dari invasi Tatmadaw ke wilayah Lai Kai Kau— kembali ke rumah ke Myanmar.

“Kami telah tinggal di antara dua tepi sungai ini selama lebih dari dua bulan. Ketika pertempuran di pihak Myanmar berakhir, kami menyeberangi Sungai Moi dan tetap berada di pihak Thailand. Kami disuruh kembali ke pihak Myanmar ketika artileri menembak. berhenti,” kata seorang warga Mui Lai Kao kepada saya.

Pengungsi di sisi Myanmar dari Sungai Moi. Fotografi oleh Mong Ok Oo.

Kunjungan terakhir Utusan Khusus PBB ke Thailand Prayut Chan-o-cha, perdana menteri Thailand, telah meminta bantuan kepada pengungsi Myanmar dan pengungsi internal dan untuk pemulihan demokrasi di Myanmar. Kunjungan dua hari pejabat senior Washington pada minggu kedua Oktober 2021 juga Menyerukan kepada Thailand untuk menjamin bantuan penyelamatan jiwa di seberang perbatasan sepanjang perbatasan Myanmar. Tapi Bangkok punya Tidak ada kebijakan resmi untuk pengungsi Myanmar jangka panjang di perbatasan mereka.

Tempat penampungan sementara bagi para pengungsi di Thailand. Fotografi oleh Mong Ok Oo

Tetapi sebagai pembantaian Musso Di Negara Bagian Karenni, pemberian bantuan penyelamatan jiwa melintasi perbatasan jelas tidak mungkin dilakukan sementara Tatmadaw terus menargetkan penduduk sipil dengan serangan udara dan tembakan artileri. Itu Tatmadaw bahkan memotong makanan dan pasokan medis ke wilayah operasinya.

Adalah penting bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan negara-negara anggota tetangga seperti Thailand memastikan keamanan rute bantuan dari organisasi-organisasi berbasis komunitas dan masyarakat sipil di sepanjang perbatasan Thailand-Myanmar; Rencana ini harus mencakup rencana konkret baru untuk membantu pengungsi di dalam perbatasan Thailand. Namun, pada saat penulisan, Thailand Merancang undang-undang LSM yang lebih ketat, yang pasti akan mempengaruhi bantuan kemanusiaan yang tersedia di perbatasan.

READ  Wapres menyampaikan penyesalan dan keprihatinan yang mendalam terhadap situasi di Gaza

Perhatian utama para aktivis dan revolusioner dalam masyarakat Myanmar sejauh ini adalah dampak legitimasi internasional terhadap budaya impunitas bagi rezim junta; Banyak yang khawatir bahwa pengakuan internasional akan memberikan kebebasan kepada militer untuk terus berkomitmen Kejahatan perang yang seriusDan kleptokrasipenganiayaan terhadap orang-orang di Myanmar.

Badan-badan bantuan internasional di Myanmar yang mencoba berurusan dengan junta membuat marah para aktivis dan pekerja sosial Myanmar, sehingga, “hukuman sosialDi situs seperti Facebook. Komunitas internasional perlu terlibat dengan mitra lokal yang tepat untuk memberikan bantuan yang efektif di perbatasan Thailand-Myanmar.

Pengungsi Myanmar dan organisasi masyarakat sipil yang berfokus pada migran memiliki pengalaman memberikan bantuan di daerah perbatasan dan modal sosial dalam perang melawan masyarakat. selama Serangan udara Lai Kai KauMisalnya, pengungsi Myanmar dan organisasi masyarakat sipil yang berfokus pada migran seperti badan amal berbasis perbatasan, asosiasi pekerja migran Myanmar, dan organisasi masyarakat sipil berbasis etnis telah memberikan bantuan kepada pengungsi dengan dana lokal, yang tidak dapat diberikan oleh organisasi internasional. Aktor-aktor sektor ketiga ini adalah mitra penting untuk akses dan distribusi bantuan internasional dan jangka panjang di Myanmar.

Mitra ini mencakup tiga kelompok utama. Pertama, organisasi masyarakat berbasis imigran di Myanmar, khususnya asosiasi pekerja migran di Thailand, merupakan mediator utama – meskipun mereka tidak dikenal sebagai pemberi bantuan pengungsi. Organisasi masyarakat ini sudah mapan di seluruh Thailand, khususnya di kota-kota seperti Mae Sot dan Samut Sakhon (Mahachai). Kontribusi mereka membantu rakyat Myanmar jauh sebelum dan sesudah kudeta pada Februari 2021.

Dalam limbo: Buruh migran berjuang dengan kudeta Myanmar dan COVID-19

Karena dokumen perjalanan Myanmar mereka kedaluwarsa, para migran berisiko menjadi tidak berdokumen dan kehilangan perlindungan hukum karena kekurangan dalam kebijakan imigrasi Myanmar dan Thailand.


Aktor efektif kedua di sektor ketiga adalah organisasi masyarakat sipil berbasis wilayah etnis, seperti organisasi regional Karen dan Karenni yang juga merupakan penyedia utama bantuan kemanusiaan lintas batas. Mereka memiliki pengalaman luas dalam memberikan bantuan di Myanmar selatan, wilayah yang telah dilanda konflik bersenjata selama puluhan tahun sejak 1990-an antara Tatmadaw dan kelompok etnis bersenjata di wilayah Karen dan Karenni. Organisasi masyarakat sipil berbasis etnis telah menjadi penyedia layanan utama dalam perawatan kesehatan, pendidikan, dan Advokat hak asasi manusia dan isu-isu lingkungan.

Ketiga, lembaga amal dan kamp pengungsi lintas batas di perbatasan Thailand-Myanmar, khususnya di Mae Hong Son, Tak dan Kanchanaburi juga menyadari bantuan internasional, dan telah memiliki dukungan kelembagaan dan struktur manajemen pengungsi yang baik. Organisasi masyarakat sipil ini memiliki jaringan bantuan kemanusiaan dan distribusi bantuan lintas batas. Karena kemampuan kelembagaan dan latar belakang mereka, OMS ini akan menjadi penyedia layanan yang efektif jika pemerintah Bangkok menyetujui kamp-kamp pengungsi baru di pihak Thailand.

Serangan Tatmadaw dalam beberapa bulan terakhir tidak hanya menargetkan dan menghancurkan mata pencaharian dan rumah warga sipil; Tindakan mereka mencakup berbagai kejahatan terhadap kemanusiaan. Jika badan-badan internasional ingin memberikan bantuan, mereka harus berhati-hati untuk menghindari keterlibatan apa pun dengan rezim militer, atau berisiko membatalkan bantuan kemanusiaan kepada mereka yang paling membutuhkannya: para pengungsi di perbatasan Thailand-Burma di Karen dan Negara Bagian Karenni, dan pengungsi internal di wilayah Karen dan Karenni.

Mengandalkan organisasi sektor ketiga ini juga membantu menengahi antara lembaga internasional dan organisasi kemanusiaan lokal, sehingga menghindari terlibat dengan junta militer yang dapat membuat marah banyak orang dalam gerakan perlawanan Myanmar. Lebih banyak perhatian harus diberikan kepada aktor-aktor berbasis perbatasan ini, karena mereka adalah cara paling realistis untuk mendistribusikan bantuan yang sangat dibutuhkan di Myanmar saat ini.

Maung Oak Aww (bukan nama sebenarnya) adalah seorang peneliti yang tinggal di perbatasan Thailand-Myanmar. Penelitiannya berfokus pada peran organisasi masyarakat sipil dan perang terhadap penduduk di Myanmar selatan.