POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tawaran Indonesia untuk membangun bandara senilai $6 miliar untuk menyaingi Singapura menimbulkan pertanyaan |  Penerbangan

Tawaran Indonesia untuk membangun bandara senilai $6 miliar untuk menyaingi Singapura menimbulkan pertanyaan | Penerbangan

Medan, Indonesia – Proposal senilai $6 miliar untuk mengubah bandara di Indonesia menjadi hub regional untuk menyaingi Singapura dan Kuala Lumpur telah menimbulkan kekhawatiran di antara operator tur lokal yang mempertanyakan transparansi dan kelayakan proyek.

Operator bandara milik negara Indonesia dan konsorsium yang dipimpin India sedang mengusulkan untuk mengubah Bandara Internasional Kulanamu di provinsi Sumatera Utara menjadi salah satu yang tersibuk di kawasan dengan 50 juta penumpang setiap tahun.

Berdasarkan rencana yang diumumkan awal bulan ini oleh Angkasa Pura II dan Konsorsium Bandara GMR, bandara tersebut akan melihat jumlah penumpang lima kali lebih tinggi daripada tingkat pra-pandemi dari Bandara Internasional Kuala Lumpur dan Changi saingannya.

Konsorsium Bandara GMR, yang terdiri dari Grup GMR milik India dan Aeroports de Paris Prancis, telah menjanjikan investasi awal sebesar 56 triliun rupiah Indonesia ($3,9 miliar) sebagai bagian dari kontrak 25 tahun untuk mengembangkan bandara, dengan sisanya berasal dari pihak Indonesia.

Namun, pengumuman kesepakatan yang tiba-tiba itu memicu kontroversi dalam industri pariwisata Sumatera Utara, dengan beberapa pemangku kepentingan mempertanyakan mengapa mereka tidak diajak berkonsultasi dan menyatakan keprihatinan bahwa bandara tersebut telah “dijual ke India”.

“Saya pikir tidak apa-apa untuk menyerahkan masalah ini kepada pemerintah asing, tetapi harus jelas apa yang terjadi,” Mercy Panjabian, manajer umum operator tur PT Wesley Tour and Travel yang berbasis di Medan, mengatakan kepada Al Jazeera. “Mengapa operator tur tidak diundang untuk membahas ini ketika mereka memiliki tender? Tidak ada berita tentang semua ini sampai kami mengetahui melalui media bahwa Asosiasi Bandara GMR telah menang.”

Panggabean mengatakan bahwa sementara operator lokal tidak menentang kesepakatan itu sendiri, Angkasa Pura II milik negara perlu lebih transparan tentang detail proyek.

READ  Bank Indonesia: Pertumbuhan Ekonomi Naik 5,8 persen

“Apakah ini berarti akan ada penerbangan langsung ke Kualanamo? Apa gunanya di sini?” katanya.

Clement Goltum adalah salah satu operator tur Sumatera Utara yang skeptis tentang rencana untuk mengembangkan bandara provinsi menjadi hub regional [Courtesy of Aisyah Llewellyn]

Clement Goltum, direktur pelaksana Boraspati Tour and Travel Medan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia juga terkejut dengan pengumuman tersebut, meskipun dia “belum melihat perusahaan Indonesia dengan portofolio yang sama” dengan Asosiasi Bandara GMR dalam hal pengembangan bandara.

GMR Group mengoperasikan Bandara Internasional Delhi Indira Gandhi dan Bandara Internasional Hyderabad di India dan memiliki kontrak untuk mengembangkan bandara di Yunani dan Filipina. Aeroports de Paris memiliki dan mengoperasikan Paris-Charles de Gaulle, Paris-Orly dan Paris-Le Bourget di Prancis.

Terlepas dari kekhawatiran dalam industri pariwisata lokal, Jumanat Samosir, seorang ahli hukum investasi Indonesia, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa tidak banyak tentang kesepakatan yang tampaknya menimbulkan kekhawatiran.

“Fakta bahwa mereka melalui proses penawaran menunjukkan bahwa ini adil dan transparan,” kata Samosir. “Mereka akan menyusun kontrak yang jelas antara pihak-pihak yang berbeda yang menetapkan harapan dan tidak ada yang aneh tentang semua itu. Jika mereka tidak berpegang teguh pada kontrak atau ada perselisihan berikutnya tentang apa yang telah disepakati, kita dapat mengatakan ada sesuatu yang aneh tentang kesepakatan itu.”

Namun, Samosir mengatakan tidak mungkin mengetahui secara spesifik proyek tersebut tanpa bisa melihat kontrak yang sebenarnya.

“Ini adalah hal terpenting yang perlu kita cari tahu,” katanya.

Angkasa Pura II dan asosiasi bandara GMR tidak menanggapi permintaan komentar Al Jazeera.

Awal bulan ini, Kartika Wirgwatmodjo, Deputi Menteri Badan Usaha Milik Negara, mengatakan kepada DPR bahwa Bandara Internasional Kualanamo “akan diperluas menjadi bandara kelas dunia” karena “lokasinya yang sangat strategis”.

Perusahaan membayangkan “mengubah bandara menjadi hub internasional,” kata Srinivas Pomidala, ketua GMR Energy and International Airports Group.

READ  Indonesia kehilangan $6,8 miliar karena orang pergi ke luar negeri untuk perawatan medis: Presiden

‘investasi buruk’

Bandara saat ini berfungsi sebagai hub regional bagi para pelancong ke bagian lain Sumatera seperti Aceh atau Batam. Sebelum pandemi COVID-19, bandara memiliki penerbangan terbatas ke Singapura dan Malaysia.

Goltum, direktur pelaksana Boraspati Tour and Travel, mempertanyakan waktu pengembangan mengingat jatuhnya perjalanan internasional selama pandemi.

“Tidak hanya masalah untuk masuk ke suatu negara, tetapi sekarang juga sulit untuk kembali ke negara asal Anda,” katanya. “Ada banyak rintangan yang menghentikanmu. Perjalanan tidak akan pernah sama lagi.”

Dia mengatakan target 50 juta penumpang tampaknya tidak realistis, mempertanyakan mengapa Asosiasi Bandara GMR menyetujui kesepakatan itu.

“Apakah itu akan menguntungkan bagi mereka? Itu yang mencurigakan bagi saya,” katanya, berspekulasi bahwa konsorsium akan berjuang untuk memulihkan investasinya.

“Menurut saya, ini adalah investasi yang buruk,” tambahnya. “Bagaimana mereka bisa menghasilkan uang?”