POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia’s Delicate Dance Between China and the US

Tarian halus Indonesia antara Cina dan Amerika Serikat – The Diplomat

Pada akhir Juni, Jakarta dan Washington memulai pembangunan pusat pelatihan angkatan laut senilai $3,5 juta di Batam, dekat Singapura dan pintu masuk selatan ke Selat Malaka. Perkembangan ini sangat penting secara strategis mengingat kedekatan yang direncanakan pusat dengan rute perdagangan antara Laut Cina Selatan dan Selat. Langkah ini juga merupakan tanda terbaru bahwa Amerika Serikat meningkatkan kehadirannya di Indonesia untuk melawan pengaruh China yang berkembang di Asia Tenggara.

Dalam upacara pembukaan pusat pelatihan pada 27 Juni, Duta Besar AS Sung Kim mengatakan inisiatif tersebut merupakan bagian dari upaya berkelanjutan Washington untuk bermitra dengan Indonesia dalam memerangi kejahatan transnasional, yang meliputi penyediaan peralatan, dukungan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada Badan Keamanan Maritim Indonesia. (secara keseluruhan).

“Sebagai sahabat dan mitra Indonesia, Amerika Serikat tetap berkomitmen untuk mendukung peran utama Indonesia dalam mempromosikan perdamaian dan keamanan regional dengan memerangi kejahatan domestik dan transnasional,” katanya.

Pusat ini dibangun di atas peningkatan keterlibatan keamanan Amerika Serikat dengan Indonesia. Menurut Departemen Luar Negeri AS, Indonesia menerima $39 juta bantuan dari Amerika Serikat tahun lalu untuk bantuan militer dan keamanan, pelatihan, dan pendidikan. Sebelumnya, Indonesia juga menerima bantuan sebesar $5 juta untuk membangun kapasitas sumber daya pertahanannya, termasuk memperkuat keamanan maritim, antara tahun 2016 hingga 2020. TNI dan Angkatan Darat AS di Pasifik juga secara rutin bertindak – mengambil alih – mengelola Latihan militer Perisai Garuda, yang fokus pada pelatihan kapasitas dalam mendukung operasi perdamaian dan stabilitas.

Ini bisa menjadi pusat pelatihan angkatan laut, yang terletak di titik pertemuan strategis Laut Cina Selatan dan Selat Malaka Dianggap Sebagai upaya AS untuk menegaskan kembali posisi Washington sebagai mitra pertahanan terbaik Indonesia dan menahan pengaruh China di Asia Tenggara.

READ  Pharmaniaga berharap bisa tampil lebih baik dari Indonesia

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Sejak Joe Biden menjabat pada Januari, kebijakan China-nya telah berubah dalam beberapa hal. “Saya tidak akan melakukannya seperti yang dilakukan Trump,” katanya. Kami akan fokus pada aturan jalan internasional. Kami tidak membutuhkan konflik tetapi akan ada persaingan yang ketat.” Pada saat yang sama, kebijakan tetap dalam banyak hal tidak berubah dari era Trump.

Persaingan yang terus berlangsung antara Amerika Serikat dan China telah menempatkan Indonesia pada posisi yang sulit. Tetapi Indonesia memiliki posisi strategis yang vital di kawasan ini, dan dapat diuntungkan karena kedua negara adidaya tersebut berupaya untuk meningkatkan kehadiran mereka di Asia Tenggara.

Sejauh ini, Indonesia relatif berhasil menjaga hubungan bilateral dengan dua kekuatan dunia dan mempertahankan prinsip politik luar negeri yang “bebas aktif” yang sudah berlangsung lama. Hubungan juga saling melengkapi. Menurut Colin Koh, seorang peneliti di Institute of Defense and Strategic Studies di Singapura, hubungan Indonesia dengan China sebagian besar bersifat ekonomi, sementara itu “lebih dekat dengan Amerika Serikat dalam hal pertahanan dan keamanan.”

Namun, China juga berusaha meningkatkan hubungan pertahanan dengan Indonesia, termasuk dengan membantu mengangkat kapal selam KRI Nanggala yang tenggelam di lepas pantai Bali pada Mei lalu. Pada pertengahan 2020, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto bertemu dengan Menteri Pertahanan China Wei Fengyi untuk membahas kerja sama dalam menangani COVID-19, antara lain pembuatan vaksin Sinovac China, ventilator rumah sakit, robot sterilisasi dan desinfeksi untuk ruang karantina, dan perangkat lainnya. produk kesehatan.

READ  Jalan menuju Indonesia bebas karbon - Majalah PV Internasional

Sementara keterlibatan pertahanan China dengan Indonesia masih tertinggal dari Amerika Serikat, namun kinerjanya lebih baik dalam investasi dan perdagangan. China merupakan investor terbesar kedua di Indonesia setelah Singapura, dengan nilai investasi sebesar $4,8 miliar. Hingga tahun lalu, di tengah pandemi COVID-19, investasi China sebuah tambahan sebesar 9 persen. Cina juga Mitra dagang terbesar Indonesia Pada tahun 2020, nilai perdagangan 71,4 miliar dolar, sementara perdagangan dengan Amerika Serikat Itu hanya mencapai $ 27,2 miliar.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi menunjukkan Selama pertemuan perdana Mekanisme Dialog Tingkat Tinggi China-Indonesia di Guiyang pada bulan Juni, “China telah menjadi mitra dagang terbesar Indonesia selama 10 tahun berturut-turut dan tetap menjadi sumber investasi terbesar kedua di Indonesia.”

Di tengah ketegangan antara Amerika Serikat dan China yang terus meningkat, Presiden Joko Widodo harus bisa proaktif menghadapi dua negara dominan tersebut. Sementara kerjasama ekonomi antara China dan Indonesia tetap kuat, survei oleh Pew Research melaporkan bahwa 48 persen masyarakat percaya bahwa investasi China hanya akan berdampak negatif pada masyarakat, terutama pada tingkat pekerjaan. Belakangan ini, sentimen anti asing semakin menguat dengan tumbuhnya aktivitas ekonomi China di negara tersebut, terutama dengan China Masuknya pekerja Cina ke negara itu.

Mengingat posisi strategis yang dinikmati di era persaingan antara Amerika Serikat dan China, Indonesia perlu memaksimalkan potensi hubungannya saat ini dengan kedua negara adidaya untuk melindungi kemakmuran dan kedaulatan jangka panjangnya. Indonesia harus meningkatkan hubungan militer dengan China dan berinvestasi dengan Amerika Serikat. Hanya dengan menciptakan keseimbangan yang lebih besar dalam hubungannya dengan kedua negara adidaya itu, Indonesia dapat membuat “kebebasan dan aktivisme” menjadi kenyataan dari kebijakan luar negerinya, bukan sekadar slogan.

READ  Poin Data - Surat Kabar - DAWN.COM