POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia perpanjang pembatasan selama Idul Adha

Indonesia perpanjang pembatasan selama Idul Adha

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan pada hari Selasa bahwa ia akan memperpanjang pembatasan virus corona hingga setidaknya Senin ketika negara itu merayakan Idul Adha yang sunyi, salah satu hari raya Islam terpenting yang secara tradisional ditandai dengan pertemuan besar dan penyembelihan sapi dan domba.

Negara ini mencatat serangkaian rekor harian minggu lalu, menyalip India dan Brasil dengan jumlah kasus harian tertinggi di dunia, dan menjadikan Indonesia sebagai pusat virus.

Banyak rumah sakit di pulau Jawa yang padat penduduknya penuh sesak dengan pasien, dan pasokan oksigen yang menyelamatkan jiwa tidak mencukupi. Beberapa pasien menunggu berhari-hari di tenda dan koridor untuk memasuki bangsal rumah sakit dan banyak lainnya meninggal dalam isolasi di rumah. Penggali kubur berjuang untuk mengikuti arus mayat. Pada hari Senin, pemerintah mengumumkan rekor 1.338 kematian.

Jokowi mengatakan pembatasan di banyak pulau Jawa dan Bali diperlukan “agar rumah sakit tidak lumpuh karena kapasitas berlebihan”.

Sejak pekan lalu, jumlah kasus yang dilaporkan turun tajam, mencapai 38.325 pada Selasa. Namun jumlah tes yang dilakukan juga turun tajam, dari sekitar 260 ribu pada Jumat menjadi kurang dari 115 ribu pada Selasa.

Indonesia melaporkan rekor 57.000 kasus pada hari Kamis.

Jokowi, yang selama pandemi enggan memberlakukan penguncian yang memperlambat ekonomi, mengatakan bahwa jika tren berlanjut, ia akan mulai mencabut pembatasan perdagangan dan pertemuan secara bertahap.

“Ini adalah situasi yang sangat sulit,” katanya dalam judul video. “Namun dengan upaya bersama, insya Allah kita akan segera terbebas dari Covid-19 dan aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat akan kembali normal.”

Persentase tes positif tetap di lebih dari 30 persen selama seminggu terakhir, yang menurut para ahli kesehatan adalah tanda bahwa virus menyebar luas dan sangat sedikit pengujian yang dilakukan.

READ  Ketimpangan kekayaan adalah pendorong utama perdagangan global satwa liar

Pada hari Selasa, tingkat kepositifan bahkan lebih tinggi: Satu dari tiga orang yang dites positif.

Ini merupakan tahun kedua berturut-turut Indonesia yang berpenduduk muslim terbesar di dunia merayakan Idul Adha, Idul Adha, di bawah bayang-bayang virus corona. Pesta memperingati kesediaan Nabi Ibrahim untuk mengorbankan putranya Ismail atas perintah Allah.

Tahun ini, masjid-masjid di daerah berisiko tinggi tidak diizinkan untuk mengatur pengorbanan hewan dan mendistribusikan daging, yang secara tradisional menarik banyak orang.

Pembatasan, yang diberlakukan pada 3 Juli, akan berakhir pada Selasa. Mereka termasuk menutup pusat perbelanjaan dan fasilitas olahraga dan melarang perjalanan yang tidak penting. Pemerintah pada awalnya memerintahkan penutupan tempat-tempat ibadah, tetapi kemudian mengatakan hanya disarankan untuk tidak mengadakan layanan keagamaan.

Dalam sambutannya, Bapak Joko meminta masyarakat untuk mengikuti pedoman kesehatan dan membantu mengurangi tekanan pada sistem perawatan kesehatan.

“Untuk itu, kita semua harus meningkatkan kedisiplinan dalam menerapkan protokol kesehatan, mengisolasi mereka yang memiliki gejala, dan memberikan pengobatan sesegera mungkin kepada mereka yang terpapar,” katanya.