POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tangga MVP Final: Nikola Jokic dan Jamal Murray bersinar di Game 1

Tangga MVP Final: Nikola Jokic dan Jamal Murray bersinar di Game 1

Nikola Jokic mendominasi Game 1 (24 poin, 14 assist, dan 10 rebound) untuk memimpin Denver meraih kemenangan.

Denver – Perburuan emas di Ball Arena untuk Game 1 Final NBA membuat empat Denver Nuggets bersinar saat pertarungan prospek teratas untuk Trofi Bill Russell setelah kekalahan tim 104-93 dari Miami Heat.

MVP Kia dua kali Nikola Jokic dan rekan satu timnya Jamal Murray, Aaron Gordon dan Michael Porter Jr. pada hari Kamis mencetak 52 dari 59 poin babak pertama Nuggets, memperpanjang keunggulan mereka dengan 17 poin di babak pertama yang membengkak secara berkala saat tim tamu kehabisan. Sambil mencari jawaban. Denver menutup lari 10-3 pada kuarter ketiga, dan memasuki kuarter keempat tertinggi dengan 21, saat tembakan empat kali lipat mengalahkan Miami dengan sendirinya, mengungguli Heat 67-63 saat Denver merebut keunggulan 84-63.

Tidak mengherankan, Jokic melakukan triple-double lagi dalam debutnya di Final, diakhiri dengan 27 poin tertinggi dalam karirnya serta 10 rebound dan 14 assist. Murray mencetak 26 poin dan 10 sen, sebagai point guard dan center menjadi pasangan pertama sejak Magic Johnson dan James Worthy yang masing-masing menyumbang 25 poin dan lebih dari 10 assist dalam pertandingan Final NBA.

Sementara itu, Gordon melakukan pertahanan rapat serta 16 poin. Porter mencetak 14 poin double-double yang menampilkan 13 rebound tertinggi dalam karirnya dalam pertandingan playoff.

“Semua orang telah meningkatkan dan melakukan pekerjaan mereka, tetapi mengetahui kita semua bisa jauh lebih baik datang hari Minggu,” kata pelatih Nuggets Michael Malone. [in Game 2]. “

Bintang Miami Jimmy Butler kemungkinan merasakan yang terakhir setelah malam brutal yang mencapai skor terendahnya di postseason ini (13 poin), sementara menyelesaikan dengan minus 17 tim terburuk. Heat 1-4 di playoff 2023 ketika mereka diikat oleh lawan dengan kurang dari 20 poin.

READ  Manchester United sekarang menjadi favorit untuk mengontrak Kane sementara Man City mengalihkan perhatian mereka ke Haaland

Jadi, maafkan sifat Nuggets yang berat untuk tangga MVP edisi terbaru ini dalam perlombaan 2023 menuju Final NBA.

Dan sekarang, lima besar dalam perlombaan 2023 menuju tangga NBA Finals MVP setelah Game 1:


1. Nikola Jokic, Denver Nuggets

Statistik pertandingan 1: 27 poin, 10 rebound, 14 assist

Hanya pemain ketiga di belakang Wilt Chamberlain (1967) dan Magic Johnson (1982) yang memasuki Final NBA dengan rata-rata triple-double di babak playoff, Jokic mencatatkan triple-double kesembilannya dan ketujuh dalam sembilan game terakhirnya, yang menduduki peringkat sebagai terbanyak dalam sejarah NBA untuk postseason. Jumlahnya mencengangkan ketika Anda mempertimbangkan bahwa dia menghasilkan sembilan dari mereka liga 12 triple-double dari postseason 2023. 14 assist Jokic mewakili assist terbanyak dalam pertandingan NBA Finals. “Terkadang dia akan menjadi keren,” kata Butler tentang Jokic, yang merasakan cinta di Ball Arena setelah bergabung dengan Jason Kidd (2002) sebagai satu-satunya pemain dalam rekor liga yang mencetak triple-double dalam penampilannya di Final.

FOKUS LENGKAP: Nikola Jokic mencetak triple-double ke-6 dalam 7 game terakhir – dan ke-9 playoff ini – untuk membantu Denver memenangkan Game 1.


2. Jamal Murray, Denver Nuggets

Statistik pertandingan 1: 26 poin, 6 rebound, 10 assist

Semua orang tahu dia berbahaya, dia mencetak 30 poin atau lebih dalam tujuh pertandingan postseason ini, dan dia hanya kalah dua poin dari Jason Tatum dari Boston. Murray mengambil pendekatan agresif untuk yang satu ini, melakukan 8-dari-12 dari lapangan dan 2-dari-3 dari jauh di babak pertama dengan 18 poin terbaik dalam karirnya. Murray kini telah mencetak 25 poin atau lebih dalam 11 dari 16 pertandingan yang dia mainkan di playoff 2023. “Kami baru membaca permainan,” kata Murray. “Jika mereka mengambil kantongnya, kami mencari di tempat lain. Jika mereka membawa saya pergi, kami mencari di tempat lain. Kami hanya mencoba menemukan orang yang terbuka, menemukan pukulan terbaik, menemukan ketidakcocokan. Sulit untuk menjaga semua orang daripada hanya satu atau dua orang.” “.

Jamal Murray memecahkan pertahanan Miami di Game 1, menyelesaikan dengan 26 poin melalui 11 dari 22 tembakan dan 10 assist.


3. Aaron Gordon, Denver Nuggets

READ  Laporan Pertandingan - Pertandingan PBKS vs RR ke-27, 13 April 2024

Statistik pertandingan 1: 16 poin, 6 rebound, 1 assist

Gordon menambahkan elemen kebugaran fisik sejak awal yang sepertinya tidak diharapkan oleh Miami. Gordon hanya mengoceh melewati bek Heat untuk mengatur nada di kuarter pertama yang membuat pemain berusia 27 tahun itu mencetak 12 dari 16 poinnya melalui tembakan 6-dari-8 dengan empat rebound. Mungkin yang paling penting, Gordon bertanggung jawab menjaga Butler dengan intensitas yang sama seperti yang dia gunakan untuk menekan orang lain selama babak playoff ini. Sebagai bek sayap awal melawan Kevin Durant dan LeBron James di postseason ini, Gordon menyerahkan total 94 poin dengan 43,2% tembakan. Butler selesai dengan 13 poin, dengan rata-rata 20-8-8 selama dua pertemuan musim reguler sebelumnya antara kedua tim.


4. Michael Porter Jr., Denver Nuggets

Statistik pertandingan 1: 14 poin, 13 rebound, 2 blok

Porter mencetak double-double tertinggi dalam karirnya di postseason ini, sementara juga mencatatkan karir tertinggi dalam rebound. Secara defensif, lebar sayap 7 kaki muncul sebagai masalah konstan bagi Heat, yang kadang-kadang tampak enggan untuk melakukan tembakan terbuka dan dapat diproduksi. Porter menyebut Game 1 sebagai kesempatan untuk bekerja melalui “beberapa saraf yang sehat di sana untuk seluruh tim” tetapi menekankan pentingnya menjaga Denver tetap bersemangat di Game 2. “Memulai awal yang baik dalam seri ini adalah hal yang besar bagi kami. Sejauh ini kami mampu melakukannya di setiap seri. Jadi, kami berharap untuk melanjutkannya.”

Michael Porter Jr. berubah menjadi drama malam agar sesuai dengan peran gandanya.


5.Bam Adebayo, Miami Heat

Statistik pertandingan 1: 26 poin, 13 rebound, 5 assist

Salah satu dari sedikit titik terang di tim Heat (bersama dengan cadangan Haywood Highsmith), Adebayo mencetak 16 dari 26 di babak pertama, menghasilkan permainan playoff ke-17 dengan 20 poin atau lebih dan 10 rebound atau lebih. Hanya James (25) yang memiliki permainan seperti itu dalam sejarah Heat. Saat Adebayo mencetak poin ke-14, dia menjadi pemain kelima dalam sejarah franchise Miami yang mencetak 1.000 poin playoff, bergabung dengan Butler, James, Dwyane Wade dan Chris Bosh. Perlu dicatat bahwa Adebayo hanya mencetak 23 poin dari 8-dari-26 tembakan dalam dua pertandingan playoff terakhir dan melakukan 10 turnover dalam tiga pertandingan playoff terakhir. Jadi, meski kalah, malam solid Adebayo menjadi pertanda baik bagi Heat jika dia bisa mengimbanginya.

Bam Adebayo membuat 25 tembakan tertinggi dalam karirnya, diakhiri dengan 26 poin dan 13 rebound pada game pertama.

* * *

Michael C. Wright adalah penulis senior untuk NBA.com. Anda dapat mengirim email kepadanya Di SiniTemukan arsipnya Di Sini dan ikuti dia Twitter.

Pendapat yang diungkapkan di halaman ini tidak mencerminkan pendapat NBA, klubnya, atau Warner Bros. Discovery.