POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayo Olukotun

Tamparan kotor Indonesia untuk menghormati Nigeria

Terlepas dari laporan yang saling bertentangan mengenai asal mula pertengkaran di Jakarta, Indonesia, yang melibatkan penganiayaan brutal terhadap seorang diplomat Nigeria oleh pejabat imigrasi Indonesia, kemarahan, kepanikan, dan keterkejutan masih menghantui peristiwa tersebut. Beberapa hari yang lalu, sebuah rekaman video dari insiden itu menjadi viral dengan diplomat yang tergantung di kursi mobil, terengah-engah dan membuat panggilan darurat dengan kata-kata “Saya tidak bisa bernapas”, ketika tiga pejabat Indonesia memperlakukannya dengan kejam. Kemudian, pemerintah Indonesia menawarkan permintaan maaf kepada Nigeria, tetapi itu tidak menghentikan Kementerian Luar Negeri untuk memanggil duta besarnya, yang diperkirakan akan tiba di negara itu pada hari Kamis. Baik Kementerian Luar Negeri Nigeria dan masyarakat sipil telah mengeluarkan semburan kecaman berdasarkan rekaman video viral tersebut. Apapun fakta baru yang muncul, tidak ada pembenaran atas perlakuan tidak manusiawi yang diterima oleh seorang diplomat Nigeria di negara Asia yang jauh dimana Nigeria sampai sekarang memiliki hubungan diplomatik yang baik. Jelas, seperti yang dikeluhkan Menteri Luar Negeri Godfrey Onyeama, perlakuan kasar terhadap seorang diplomat jelas tidak dapat diterima dan merupakan “pelanggaran Konvensi Wina”.

Izinkan saya melanjutkan untuk mengatakan bahwa Indonesia, yang pada tahun 1960-an memiliki indikator pembangunan ekonomi yang relatif lebih rendah daripada Nigeria, saat ini adalah gambaran tentang bagaimana Nigeria nantinya. Sementara Nigeria tertinggal, Indonesia dengan cepat melesat maju menjadi macan Asia, dengan ekonomi yang sangat terdiversifikasi dengan komponen industri besar dan memiliki tingkat kemiskinan yang rendah di mana manfaat pertumbuhan didistribusikan secara adil dan merata. Ingat, misalnya, cerita yang sering diceritakan bahwa pejabat Indonesia datang ke Nigeria pada 1960-an untuk meminjam bibit kelapa sawit yang mereka bawa pulang untuk dipelihara. Setelah sekitar tiga dekade, Indonesia telah menjadi raksasa pertanian dan pengekspor utama produk turunan minyak sawit. Kedua negara tentu saja memiliki ciri-ciri seperti populasi yang besar, pemerintahan kolonial, tahun-tahun kediktatoran militer, dan karakteristik multi-agama dan multi-etnis. Ini bukan kesempatan untuk mengeksplorasi pertanyaan yang sering diajukan tentang mengapa Indonesia begitu sukses dalam transisi dari negara rapuh ke negara berkembang, sementara Nigeria telah mengulangi apa yang disebut tragedi Afrika, mendapatkan gelar ibu kota kemiskinan. Dunia.

READ  'Akumulasi kerentanan': kelemahan yang memicu COVID-19 di Indonesia | Indonesia

Namun, kita dapat mengatakan secara sepintas bahwa penculikan Nigeria oleh serangkaian rezim yang tidak kompeten dan predator serta kekacauan politik dan politik memiliki banyak hubungannya dengan ini. Jadi, jika Indonesia membenci Nigeria, mungkin untuk alasan yang baik yang tidak ada hubungannya dengan cara mantan teman sekelas yang telah berbuat baik cenderung melihat secara alami anggota gagal dari kelas yang sama. Mengapa kita mengatakan ini? Dengan merebaknya dan semakin intensifnya krisis, Indonesia bergegas untuk pergi ke kota dengan meningkatnya jumlah imigran ilegal Nigeria di negara itu dan perjuangan berat yang dihadapinya dalam menghadapi mereka. Tentu saja, ini adalah kenyataan pahit yang mengurangi permintaan maaf Indonesia kepada Nigeria, namun tetap menjadi latar belakang yang tidak menyenangkan untuk situasi saat ini.

Menurut salah satu akun, petugas imigrasi Indonesia membawa diplomat itu ke salah satu imigran gelap dari Nigeria yang semakin banyak yang akan dideportasi ke negaranya yang tidak baik-baik saja. Orang Indonesia tidak menggunakan ungkapan ini, tetapi bahasa tubuh mereka banyak menunjukkannya, terutama ketika diplomat Nigeria tidak segera memberikan ID diplomatiknya. Tak perlu ditambahkan bahwa ada ribuan orang Nigeria di banyak negara di seluruh dunia yang sebagian besar hidup di pinggiran kesusilaan, moral, dan legalitas. Intinya adalah bahwa jika Nigeria menjadi lebih seperti Indonesia dalam hal pembangunan dan pemerintahan, itu akan memiliki ekspor yang kurang permanen dari manusia “non-kapitalis” yang memilih untuk mencari nafkah dari celah hukum dan norma-norma sosial di luar mereka sendiri. negara. Tak satu pun dari alasan di atas atau membenarkan serangan sadis terhadap diplomat Nigeria oleh imigrasi Indonesia, tetapi memberikan konteks untuk insiden malang tersebut.

READ  Sebagaimana para ilmuwan mengacu pada 'kode merah kemanusiaan', tujuan perubahan iklim Indonesia masih kurang ambisi: para ahli

Tentu, Departemen Luar Negeri bertindak agresif dan terus terang, tetapi masih ada bau busuk di sekitar Nigeria yang membuatnya rentan terhadap tamparan sesekali oleh tatanan dunia yang istimewa. Dimensi alami menyangkut apakah negara bagian ini telah mempelajari pelajaran yang diajarkan oleh filsuf Italia Niccol Machiavelli, bahwa tujuan membangun kekuatan adalah untuk memastikan bahwa bahkan jika individu, raja, atau negara dibenci, mereka tidak boleh membencinya. Mereka diejek atau diterima begitu saja. Misalnya, anti-Amerikanisme karena berbagai alasan merupakan aspek khas dari arena global saat ini, tetapi sangat sedikit negara yang berani atau bahkan berusaha dari jauh untuk menginjak-injak dan menghormati hak-hak Amerika.

Jika Nigeria telah mempelajari pelajaran ini jauh sebelum sekarang, itu akan membentuk kehadiran di panggung dunia di mana negara-negara lain takut atau gemetar untuk menguji keinginan mereka. Ini adalah cara lain untuk mengatakan bahwa ada konsekuensi, beberapa tragis, tertinggal dalam perlombaan pembangunan. Bahkan di Afrika, di mana Nigeria seharusnya menjadi raksasa, banyak yang belum ditemukan dan beberapa yang dilanda perang telah menyusulnya dalam banyak dimensi kritis kemajuan dan keamanan manusia. Terus terang, berapa banyak negara yang sarat utang, yang baru-baru ini ditunjuk oleh Dana Moneter Internasional sebagai negara kota berisiko tinggi dengan ketidakamanan yang semakin cepat, yang banyak bagiannya telah berubah menjadi ladang pembantaian, menikmati bagian luarnya?

Para pemimpin Nigeria mungkin atau tampak menikmati kemakmuran dan protokol untuk diterima di negara-negara lain sebagai raksasa Afrika; Namun, seperti yang ditulis oleh Direktur Jenderal Institut Urusan Internasional Nigeria, Profesor Igusa Osagi, dalam sebuah buku besar dua dekade lalu, raksasa itu lumpuh. Sayangnya, kondisi yang diamati oleh Usagi semakin buruk sejak dia menulis buku yang tajam ini. Terlepas dari keberuntungannya, sumber daya alam dan manusia yang melimpah, Nigeria tetap menjadi orang Afrika yang sakit yang sangat membutuhkan operasi besar.

READ  Community Connect menghadirkan visi Indonesia Kecil

Adalah baik dan bahkan wajib untuk memberitahukan kepada masyarakat Indonesia dan bahkan seluruh dunia seberapa dalam perasaan kami terhadap pelanggaran normatif dan perilaku baik dalam hubungan internasional ini. Tetapi bahkan jika kita mengasumsikan skenario terburuk di mana Nigeria memutuskan hubungan diplomatik dengan Indonesia karena pelanggaran baru-baru ini, efeknya akan dirasakan oleh negara yang kurang beruntung yang menekankan ketidaksetaraan ekonomi dan sosial. Pada akhirnya, kekuatan, keras dan lunak, adalah tentang hubungan internasional sementara kita tidak bisa lepas dari dunia politik Amerika, dan merupakan gagasan James Rosenau bahwa kebijakan luar negeri bukanlah apa-apa jika bukan perpanjangan dari politik dan politik domestik.

Diplomasi saja, betapapun halusnya, tidak akan memberi kita rasa hormat yang kita butuhkan di luar negeri. Sama, jika tidak lebih penting adalah untuk mendapatkan rasa hormat melalui sistem daripada hiruk-pikuk saat ini, meningkatkan kekayaan ekonomi kita dan, pada akhirnya, tampaknya hilang dalam jangka pendek, jenis kekayaan dan kekuasaan yang akan membuat negara lain bahkan jika mereka membenci kita untuk berhenti mencoba kehendak kita.

Pukulan hak cipta.

Seluruh hak cipta. Materi ini dan konten digital lainnya di Situs ini tidak boleh direproduksi, diterbitkan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan kembali secara keseluruhan atau sebagian tanpa izin tertulis sebelumnya dari PUNCH.

Kontak: [email protected]