POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan COVID-19 membuat surplus perdagangan Indonesia melebar di bulan Juli

Pembatasan COVID-19 membuat surplus perdagangan Indonesia melebar di bulan Juli

Seorang pekerja berdiri di atas peti kemas di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 11 Januari 2021. Foto diambil pada 11 Januari 2021. REUTERS/Willy Kurniawan

  • Reuters: // waktu nyata/kata kerja = Buka / url = cpurl: //apps.cp./Apps/econ-polls? RIC = IDTRD %3DECI Data jajak pendapat
  • Ekspor Juli terlihat di +30,20% yoy, dibandingkan +54,46% di bulan Juni
  • Impor bulan Juli terlihat di +52,15% yoy, dibandingkan +60,12% di bulan Juni
  • Surplus perdagangan diperkirakan menjadi $2,27 miliar versus $1,32 miliar di bulan tersebut
  • Data perdagangan akan dirilis pada 0400 GMT pada hari Rabu, 18 Agustus

JAKARTA (Reuters) – Surplus perdagangan Indonesia diperkirakan akan meningkat pada Juli setelah pemerintah memberlakukan pembatasan pergerakan untuk mengendalikan peningkatan kasus COVID-19, memangkas ekspor dan impor, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Jumat.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini menikmati ledakan ekspor yang didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi, memungkinkan surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020.

Ekspektasi rata-rata dari 10 analis dalam jajak pendapat adalah untuk surplus perdagangan pada bulan Juli sebesar $2,27 miliar, naik dari $1,32 miliar pada bulan sebelumnya.

Ekspor diperkirakan tumbuh 30,20% dari tahun ke tahun.

Sementara harga komoditas yang lebih tinggi masih mendukung pengiriman, perkiraan kenaikan akan menjadi yang terendah sejak Februari dan di bawah tingkat pertumbuhan lebih dari 50% yang tercatat antara April dan Juni.

Impor terlihat berkontraksi secara bulanan, tetapi naik 52,15% per tahun karena dampak dari basis yang lebih rendah.

“Kami memperkirakan surplus perdagangan lebih besar dari bulan sebelumnya dengan impor turun setelah penutupan Juli di Jawa,” kata analis dari Citi Indonesia.

Beberapa ekonom mengatakan harga komoditas yang lebih tinggi dan pemulihan ekonomi global kemungkinan akan memungkinkan Indonesia yang kaya sumber daya untuk membukukan keuntungan ekspor yang besar untuk sisa tahun ini, tetapi impor dapat terpukul karena pembatasan COVID-19 yang diberlakukan sejak Juli telah mengurangi permintaan domestik.

READ  Para pemimpin Vietnam dan Indonesia sepakat untuk meningkatkan kerja sama kesehatan di tengah pandemi COVID-19

polling yang dilakukan oleh Nilofar Rizki di Jakarta dan Shalu Shrivastava di Bengaluru; Ditulis oleh Gayatri Suryo; Diedit oleh Ed Davies

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.