POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban mengatakan India membuka kembali kedutaan ketika keamanan ‘didirikan’ di Afghanistan, kata New Delhi, hanya tim teknis yang dikerahkan

Taliban mengharapkan langkah New Delhi untuk mengerahkan “tim teknis” di kedutaan besar India di Kabul sebagai bukti klaimnya bahwa pemerintahnya “mendirikan” keamanan di Afghanistan.

New Delhi pada hari Jumat mengirim lebih banyak bantuan darurat ke provinsi Paktika dan Khost yang dilanda gempa di Afghanistan, tetapi menolak untuk menggambarkannya sebagai memulihkan hubungan diplomatik dengan negara yang dilanda perang, karena itu sama saja dengan memberikan tingkat pengakuan. pemerintahan Taliban di Kabul.

Kementerian Luar Negeri di New Delhi mengacu pada “hubungan historis dan beradab” antara India dan rakyat Afghanistan saat mengumumkan penempatan tim teknis di Kedutaan Besar India di Kabul pada hari Kamis. Dalam siaran pers lain yang dikeluarkan di New Delhi pada hari Jumat, saya menyatakan bahwa India berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Afghanistan.

Baca juga: Warga Afghanistan mengubur orang mati, menggali korban gempa yang menghancurkan

Juru bicara Middle East Airlines, Arindam Bagshi, mengatakan di New Delhi bahwa India tetap berkomitmen tinggi untuk memberikan bantuan segera kepada rakyat Afghanistan.

Sebuah pesawat militer Angkatan Udara India dan sebuah pesawat sipil Kam Airways pada Kamis dan Jumat membawa total 27 ton bantuan darurat – tenda keluarga, kantong tidur, selimut, alas tidur dan barang-barang penting lainnya – dari New Delhi ke Kabul. Untuk distribusi di antara penduduk daerah yang dilanda gempa di Afghanistan.

Gempa hari Rabu menewaskan ratusan dan melukai ribuan orang di provinsi Paktika dan Khost Afghanistan. Itu juga menyebabkan ribuan orang mengungsi.

New Delhi telah menyerahkan pengiriman bantuan ke Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UNOCHA) dan Masyarakat Bulan Sabit Merah Afghanistan (ARCS) di Kabul karena belum mengakui pemerintah Taliban di Afghanistan.

READ  Draganfly akan memulai pengiriman vaksin COVID-19 dengan drone ke pedesaan Texas

Namun, Taliban mengklaim bahwa New Delhi mengerahkan tidak hanya “tim teknis” tetapi juga diplomat, sehingga membuka kembali kedutaannya di Kabul. Pemerintah yang dibentuk oleh milisi Muslim Sunni menyatakan bahwa “kembalinya diplomat India ke Afghanistan dan pembukaan kembali kedutaan menunjukkan bahwa keamanan stabil di negara itu dan bahwa semua hak politik dan diplomatik dihormati.”

New Delhi mengevakuasi utusannya ke Afghanistan, Rudrendra Tandon, dan 175 pejabat lainnya di kedutaan India di Kabul pada 17 Agustus 2021 — hanya dua hari setelah pemerintahan Presiden Ashraf Ghani runtuh menyusul tindakan keras militer Taliban. . India juga mengevakuasi para pejabatnya yang ditempatkan di konsulat-konsulatnya di kota-kota lain di Afghanistan beberapa minggu sebelum Taliban menguasai negara itu.

New Delhi awal bulan ini mengirim delegasi pejabat, yang dipimpin oleh diplomat seniornya JP Singh, ke Kabul untuk mengawasi pengiriman bantuan kemanusiaan India ke Afghanistan. Singh dan pejabat lainnya mengadakan pertemuan dengan menteri luar negeri pemerintah Taliban di Afghanistan, Amir Khan Muttaki, dan pejabat lain dalam struktur pemerintahan yang dibentuk oleh milisi Islam Sunni.

Pertemuan Singh dengan Mottaki di Kabul adalah keterlibatan kedua New Delhi yang diakui secara publik dengan para pemimpin Taliban. Utusan New Delhi untuk Doha, Deepak Mittal, sebelumnya telah mengadakan pertemuan dengan Sher Mohammad Abbas Stanikzai, kepala kantor politik Taliban di ibukota Qatar, pada 31 Agustus 2021.

Namun, New Delhi telah melakukan kontak saluran belakang dengan Taliban selama beberapa tahun terakhir karena meramalkan kembalinya milisi Islam Sunni ke struktur pemerintahan di Kabul setelah penarikan AS dari Afghanistan, sehingga memberikan mentornya Pakistan. Keunggulan strategis melawan India.

India juga selama beberapa bulan terakhir mengirim makanan dan obat-obatan ke Afghanistan sebagai bantuan kemanusiaan, yang disalurkan melalui badan-badan PBB.

READ  Indonesia menolak seruan untuk mengusir Rusia dari G20

Setelah New Delhi mengirim pejabatnya untuk bertemu dengan para pemimpin Taliban di Kabul, Pakistan secara implisit menyerang India, dengan mengatakan tidak ingin melihat “pembocor apapun” di Afghanistan.