POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taipan bisnis Anindya Bakri mengatakan Indonesia bisa menjadi ‘jembatan besar’ antara Timur dan Barat dalam energi terbarukan.

Taipan bisnis Anindya Bakri mengatakan Indonesia bisa menjadi ‘jembatan besar’ antara Timur dan Barat dalam energi terbarukan.

Indonesia India dapat menjadi “jembatan besar” antara Timur dan Barat dengan melayani pasar di kedua wilayah tersebut sebagai bagian dari upaya energi terbarukan, kata salah satu pengusaha terkemuka di negara tersebut.
Anindya Novian Bakre, CEO Bakre & Brothers Group, mengatakan: Cina Indonesia telah banyak berinvestasi di Indonesia selama bertahun-tahun, namun negara Asia Tenggara ini “berusaha menyeimbangkan perdagangannya dengan Barat.”

Misalnya, Indonesia – yang memiliki cadangan nikel terbesar di dunia – dapat memasok bahan mentah, pemrosesan, dan baterai ke negara-negara Barat, tambahnya.

Tiongkok adalah investor terbesar kedua di Indonesia tahun lalu dengan $8,2 miliar, setelah Singapura.

Anindya Novian Bakrie, CEO Bakrie & Brothers, berbicara pada KTT Hong Kong-ASEAN 2023 yang diselenggarakan oleh SCMP. Perusahaannya telah beralih ke energi terbarukan. Foto: Mai Tse

“Bisa dibayangkan Indonesia, suatu saat nanti, akan memiliki zona industri net-zero yang memproses mineral nikel menggunakan tenaga angin.” [energy] “…Dan kemudian menjualnya ke Barat dan melihatnya sebagai produk premium,” kata Bakri dalam wawancara pada hari Senin dengan This Week in Asia di sela-sela KTT Hong Kong-ASEAN 2023.

Perusahaannya – yang selama ini fokus pada pertambangan, minyak dan gas namun fokus pada energi terbarukan – tahun ini bermitra dengan perusahaan energi asal Tiongkok, Envision Group, untuk mengembangkan kawasan industri di Sulawesi Selatan yang bertujuan mengolah nikel menggunakan energi yang dihasilkan oleh pembangkit listrik tenaga angin dan surya. . .

Al-Bakri mengatakan bahwa “ideal” bagi Indonesia untuk “bebas dan aktif” dalam mengejar peluang di timur dan barat, mengacu pada pendekatan kebijakan luar negeri Jakarta.

“[There is] Kemungkinan bermain Indonesia dan ASEAN [the role of] Sebuah jembatan besar antara Timur dan Barat,” katanya, merujuk pada Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Indonesia mendesak dilakukannya penyelidikan penyebab ekspor nikel ilegal ke China

Komentar pengusaha tersebut menyusul usulan Indonesia bulan lalu untuk memulai pembicaraan dengan Amerika Serikat mengenai kesepakatan perdagangan mineral penting. Tidak ada perjanjian perdagangan bebas antara kedua negara.

Menanggapi pertanyaan tentang pentingnya kemitraan Tiongkok di tengah meningkatnya persaingan antara Beijing dan Washington, Al-Bakri mengatakan bahwa kedua negara memiliki kekuatan dan pengalaman yang berbeda, dan bahwa Indonesia harus mengadopsi “sudut pandang global.”

Indonesia “berusaha untuk menjadi seimbang karena kita membutuhkannya,” katanya. Bakri mengatakan negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini membutuhkan teknologi dan investasi Tiongkok, namun pada saat yang sama, terdapat permintaan yang kuat terhadap produk-produk Indonesia dari pasar Barat.

Meskipun Al-Bakri tidak melihat meningkatnya persaingan antara dua negara adidaya yang bersaing sebagai hambatan bagi kawasan, ia berkata: “Terkadang sulit untuk membuat semua orang bahagia.”

Pembangkit listrik tenaga surya terapung dan fasilitas pembangkit listrik tenaga air terlihat di Waduk Serata di Cianjur, Indonesia. Foto: EPA

Ketika negara-negara di seluruh dunia merencanakan target dekarbonisasi, Bakri mendesak pemerintah dan perusahaan di Asia Tenggara untuk melihat peralihan ke energi ramah lingkungan sebagai sebuah peluang.

Meskipun Indonesia sangat bergantung pada bahan bakar fosil, ia mengatakan negara ini menyadari adanya manfaat dari pengolahan hilir bahan-bahan penting seperti nikel untuk mendukung transisi.

Dia mengatakan Asia Tenggara harus melihat transisi ini “dengan cara yang lebih oportunistik daripada sekedar inisiatif net-zero emisi.”

Bakri, yang perusahaannya telah memasok sekitar 52 bus umum listrik untuk digunakan di Indonesia – hasil kemitraan antara Bakri & Brothers dan raksasa kendaraan listrik Tiongkok BYD – percaya bahwa komunitas bisnis harus memimpin upaya dekarbonisasi di wilayah tersebut.

Berdasarkan laporan Reuters tertanggal 18 September, VKTR, anak perusahaan Bakrie & Brothers, saat ini sedang berdiskusi dengan beberapa perusahaan Indonesia untuk pesanan komersial bus BYD dan belum berencana segera memasuki segmen kendaraan penumpang.

“Saya selalu percaya pada kemitraan publik-swasta. Di satu sisi, kita memerlukan kebijakan yang baik,” kata Bakri kepada This Week in Asia.

Bursa saham Hong Kong yang kuat menawarkan peluang kerja sama untuk Asia Tenggara, menurut pengusaha Indonesia Anindya Novyan Bakri. Foto: Yik Pemuda

Bakri mengatakan Hong Kong juga dapat berkontribusi terhadap pertumbuhan kawasan ini, karena kota tersebut – yang dipandang sebagai pintu gerbang ke daratan Tiongkok dan tempat pemerintahan yang baik – akan menarik perusahaan-perusahaan yang ingin bekerja sama dengan perusahaan-perusahaan Tiongkok.

Mengingat betapa kuatnya bursa saham Hong Kong dibandingkan dengan pasar Asia Tenggara, salah satu bidang kerja sama yang potensial adalah penerbitan obligasi bersama, katanya, seraya menambahkan bahwa perjalanan Kepala Eksekutif John Lee Ka-chiu ke wilayah tersebut pada bulan Juli adalah sebuah ” pertanda baik.” “Kepada komunitas bisnis.

“Hong Kong sedang mencoba merevitalisasi dirinya dengan cara baru yang lebih kolaboratif dan inklusif,” tambahnya, merujuk pada upaya baru-baru ini untuk menstimulasi perekonomian kota tersebut setelah pandemi Covid-19.

“Dunia membutuhkan tempat internasional yang seimbang [for business] Hong Kong masih harus membuktikan banyak hal. Jika saya bisa melakukan itu, saya tidak melihat alasan mengapa Hong Kong tidak bisa kembali lebih kuat.

READ  Peluang di Kawasan Ekonomi Khusus Indonesia