POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tahun pemilu global terbesar dalam sejarah akan berdampak pada pertumbuhan saham: JPMorgan

Tahun pemilu global terbesar dalam sejarah akan berdampak pada pertumbuhan saham: JPMorgan

  • JPMorgan mengatakan tahun 2024 adalah tahun pemilu global terbesar dalam sejarah dengan beberapa negara berpenduduk terpadat tetap mempertahankan suara.
  • Para ahli strategi memperingatkan bahwa dampaknya pada akhirnya akan berdampak negatif terhadap perekonomian global dan pertumbuhan saham.
  • Kemenangan Trump dapat mempunyai implikasi makro yang lebih luas melalui perintah eksekutif yang menghapus banyak kebijakan Biden.

JPMorgan mengatakan tahun 2024 adalah tahun pemilu global terbesar dalam sejarah, dengan beberapa negara berpenduduk terpadat tetap mempertahankan suara, yang berdampak besar terhadap perekonomian dan saham.

Hasil pemilu diperkirakan akan menunjukkan empat tren yang terus muncul – polarisasi, populisme, kemunduran demokrasi, dan fragmentasi geoekonomi, kata para ahli strategi dalam sebuah catatan pada hari Rabu.

“Banyak pemilu yang kemungkinan besar akan berlangsung ketat, karena beberapa negara menyadari bahwa kelompok populis tidak mendapatkan hasil, sementara negara-negara lain tetap didorong oleh hal tersebut. berakhir.” pada akhirnya”. “Ini berdampak negatif bagi pertumbuhan global, menyebabkan pertumbuhan saham menurun dibandingkan nilainya,” tulis mereka. “Kami tidak berpikir mereka akan mengembalikan masa lalu yang indah dengan hasil riil nol atau negatif mengingat defisit dan beban utang yang terus meningkat.”

Menurut catatan tersebut, rezim populis biasanya mendorong perubahan kebijakan secara besar-besaran, yang cenderung memberikan tekanan pada inflasi dalam jangka pendek. Hal ini juga berarti lebih banyak pinjaman dan pembatasan perdagangan, yang merupakan kekuatan negatif yang mempengaruhi pertumbuhan global.

Dari semua pemilu, JP Morgan memperkirakan pemilu AS akan menjadi pemilu yang paling berpengaruh, dengan Presiden Joe Biden kemungkinan akan sekali lagi menghadapi mantan Presiden Donald Trump.

READ  Superhero melawan Covid terletak pada produksi teater di California - Hiburan

“Kami memandang pemilu AS sebagai hal yang lebih penting dan layak untuk dilindungi dibandingkan pemilu lainnya, karena kemenangan Trump dapat memiliki implikasi makro yang lebih luas, termasuk melalui serangkaian perintah eksekutif yang akan membongkar atau membalikkan banyak kebijakan Biden,” kata memo itu. Dia berkata.

Salah satu kebijakan Trump yang diharapkan adalah penerapan tarif global sebesar 10%, yang diperkirakan akan memicu perang dagang di semua bidang. Jika diterapkan, hal ini dapat mendorong dolar naik sebesar 4% hingga 6% di pasar valuta asing. Yuan Tiongkok, euro, dan peso Meksiko akan berisiko tergelincir.

Ketidakpastian mengenai pemilu AS dan pemilu global lainnya juga akan menghasilkan VIX yang lebih tinggi, yang dapat diperburuk dengan adanya potensi resesi. Pada tahun-tahun pemilu AS, ahli strategi di JP Morgan menemukan bahwa volatilitas S&P 500 berada dua poin di atas tahun-tahun non-pemilihan.

“Oleh karena itu, investor yang ingin mengambil posisi menghadapi ketidakpastian pemilu dan kembalinya populisme harus bersiap menghadapi premi risiko yang lebih tinggi dan volatilitas pasar yang lebih tinggi,” kata catatan itu.

Selain populisme, JPMorgan mengatakan tema utama lainnya yang harus diperhatikan pada tahun pemilu ini adalah terus terkikisnya “metrik demokrasi”, yang berdampak pada pasar.

Bank mengutip survei dari Rumah kebebasan dan lembaga pengawas independen lainnya yang menunjukkan penurunan demokrasi dan kebebasan global telah menjadi tren selama 17 tahun.

“Tata kelola yang lebih lemah menciptakan volatilitas yang lebih tinggi dan kelipatan yang lebih rendah, dan kami menemukan bahwa setelah penurunan peringkat demokrasi, rata-rata tingkat pengembalian saham adalah 5% lebih rendah selama periode 10 tahun dibandingkan dengan negara-negara yang peringkatnya diturunkan,” kata JP Morgan.

READ  Tiongkok menyalip Amerika Serikat sebagai sekutu paling difavoritkan di Asia Tenggara