POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

T-Mark Taylor, desainer ‘Hey Man’ dan ‘Masters of the Universe’ meninggal pada usia 80 | berita AS

T-Mark Taylor, artis dan desainer game untuk serial He-Man dan Masters of the Universe serta Teenage Mutant Ninja Turtles, telah meninggal karena gagal jantung di rumahnya di California Selatan. Dia berusia 80 tahun.

He-Man adalah orang pertama di perusahaan pembuat mainan Mattel’s Masters of the Universe franchise, yang nantinya akan memproduksi serial animasi yang menjadi kebutuhan pokok untuk anak-anak.

Artis dan desainer game Mark Taylor pada tahun 2018. Foto: Rebecca Taylor/Associated Press

He-Man mungkin dikenal sebagai pejuang superhero yang hebat, tetapi dia juga terkenal di komunitas LGBTQ+, yang melihat kesejajaran dalam kehidupan rahasia Pangeran Adam, alter ego He-Man.

Seperti halnya banyak usaha kreatif, banyak tangan telah membentuk waralaba. Taylor mengatakan prototipe itu berasal dari masa kecilnya sendiri di mana dia membayangkan menjadi “pahlawan berikutnya”. Dia mengatakan dia mendasarkan konsep He-Man pada visinya tentang pria Cro-Magnon, serta Viking.

Mattel telah menjual lebih dari 70 juta figur antropomorfik dari koleksi Masters of the Universe-nya dalam waktu 30 bulan setelah mencapai toko hampir 40 tahun yang lalu, menurut The New York Times.

Keluarganya mengatakan Taylor memulai karirnya dengan Mattel yang berbasis di California pada tahun 1976 sebagai desainer kemasan.

Waralaba Teenage Mutant Ninja Turtles – menampilkan Michelangelo, Donatello, Raphael, dan Leonardo yang menyukai pizza – telah meluncurkan serial animasi, film live-action, dan tagline: Cowabunga!

Meskipun Taylor tidak menciptakan karakter apa pun, pekerjaannya sebagai desainer membantu mendorongnya menjadi potret masa kecil yang ikonik dari banyak orang di seluruh dunia, termasuk figur aksi dan kostum yang dijual di rak-rak toko.

Terrell Mark Taylor—yang memiliki nama tengahnya, Mark—lahir pada 5 Juni 1941, menurut catatan pendaftaran pemilih California. Dia meninggalkan istri desainernya Rebecca Salari Taylor dari Ranchos Palos Verdes selama 50 tahun.

“Saya merasa seperti dia mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini karena saya memeluknya untuk satu ciuman terakhir yang penuh kasih,” tulis Salary Taylor dalam sebuah posting Facebook.

Keluarga Taylor mengatakan ayah mertuanya, Tony Salari, mengatakan kepada artis itu, “Jika Anda bisa menggambar dengan baik, semuanya akan baik-baik saja.”

Keluarganya mengatakan Taylor mendapat komisi untuk mobil trim “jalan panas” saat remaja di Redondo Beach pada awal 1950-an. Dia kemudian menghadiri ArtCenter College of Design di Pasadena.

Taylor bekerja untuk Departemen Pertahanan AS di Pasadena dan berkontribusi pada proyek kapal selam, teknologi sonar biologi dan teknis, dan pemetaan dasar laut, kata keluarganya.

“Jika saya akan membintangi hari ini, itu akan menjadi juara—karena sudah waktunya, karena juara di zaman kita adalah wanita… Festival Pria 2015.

READ  Produser musik dansa K-Hand Kelly Hand meninggal pada usia 56 | musik dansa