POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Survei Rekrutmen Teknologi CoderPad menemukan bahwa 60% perekrut siap untuk meninggalkan resume; 40% mencari secara internasional untuk menemukan kandidat terbaik di pasar kerja yang menantang

Sebuah survei baru menyoroti tren dan perubahan dalam pekerjaan teknologi dan pekerjaan sebagai tanggapan atas kekurangan bakat; Menunjukkan peningkatan rekrutmen dari latar belakang non-akademik dan rekrutmen massal untuk peran pengembang

San Francisco, 10 Januari 2022– (kawat kerja) –programmer Dan permainan pengkodean Hari Internasional Tahunan Kelima dirilis Survei Ketenagakerjaan Teknologi, yang mensurvei lebih dari 14.000 pengembang perangkat lunak dan perekrut teknis dari 131 negara, dan mengungkapkan perubahan besar dalam cara mereka mendekati perekrutan pada tahun 2022.

“Jelas bahwa meningkatnya permintaan pengembang memaksa perusahaan untuk berevolusi dan beradaptasi sehingga mereka dapat mengisi peran penting dengan bakat yang sangat dibutuhkan. Kami benar-benar memasuki era di mana tidak ada lagi ‘siapa yang Anda kenal’ dan lebih banyak ‘apa Anda tahu'” kata Amanda Richardson, CEO CoderPad.” Ini adalah perubahan yang telah lama ditunggu-tunggu yang akan menguntungkan kandidat dan pemberi kerja dalam jangka panjang. Mempekerjakan berdasarkan keterampilan daripada faktor-faktor seperti nama perguruan tinggi atau lokasi geografis kandidat akan membawa bakat yang lebih kuat dan lebih beragam ke meja.”

uang lebih; Lebih banyak fungsi

Perekrut memahami bahwa mereka harus beradaptasi dengan pasar di mana kandidat memiliki keunggulan dengan memastikan pengalaman pelamar yang positif, yang merupakan prioritas pertama mereka untuk tahun 2022 (41% responden), diikuti oleh retensi bakat (38%) dan perluasan kumpulan bakat ( 35%). Lebih dari setengah (53%) perekrut akan memiliki anggaran yang lebih besar untuk merekrut pengembang perangkat lunak pada tahun 2022 dan 35% dari perekrut mengatakan mereka berencana untuk mempekerjakan lebih dari 50 pengembang pada tahun 2022 (naik dari 28% tahun lalu). Ada juga peningkatan yang signifikan dalam perekrutan massal (mempekerjakan lebih dari 200 pengembang):

  • Proporsi pengusaha yang mempekerjakan 201-500 pengembang telah berlipat ganda (2,9% pada tahun 2021 vs 6,7% pada tahun 2022).

  • Jumlah orang yang mempekerjakan lebih dari 500 pengembang meningkat 50% (4,9% pada tahun 2021 vs. 8,2% pada tahun 2022).

READ  Amazon Cyber ​​​​Monday 2021: Kesepakatan teknologi terbaik telah dimulai. Ini adalah yang terbaik

Bab Bab Perubahan

Hampir setengah (47%) dari rekrutmen menyebutkan menemukan kandidat yang memenuhi syarat sebagai tantangan nomor satu mereka saat merekrut pengembang. Menanggapi pasar kerja yang ketat yang menunjukkan sedikit tanda perbaikan, perekrut berusaha keras untuk mengisi lowongan dan banyak yang memikirkan kembali proses atau persyaratan perekrutan yang khas sebagai hasilnya.

  • Meninggalkan CV: 57% perekrut terbuka untuk menghapus resume dari proses perekrutan.

  • Keterampilan untuk sekolah: Proporsi rekrutmen yang menggunakan pengembang dari latar belakang non-akademik hampir dua kali lipat, dari 23% menjadi 39% dalam satu tahun. Sebaliknya, perekrut mengandalkan tes penilaian teknis dan wawancara langsung sebagai indikator keterampilan yang lebih baik selama proses wawancara.

  • Kumpulan bakat global: 40% dari rekrutan merekrut secara internasional untuk peran di negara lain.

  • Fleksibel lebih dulu: 42% rekrutan mulai merekrut atau mempekerjakan lebih banyak pekerja unit dalam satu tahun terakhir.

Bias dan Keanekaragaman

65 persen perekrut percaya bias adalah masalah dalam perekrutan teknis. Dengan demikian, ada langkah yang jelas untuk bergerak menuju metode rekrutmen yang lebih objektif dan adil, termasuk penilaian teknis langsung dan wawancara pengkodean langsung, yang meningkatkan pengalaman kandidat dan mengidentifikasi bakat yang kuat secara lebih akurat. 42 persen perekrut menggunakan penilaian perekrutan berbasis keterampilan sebagai ukuran nomor satu untuk meningkatkan keragaman, diikuti oleh:

  • Bayar Penegakan yang Setara (32%)

  • Secara proaktif mencari kandidat yang beragam (29%)

  • Menerapkan kebijakan anti-pelecehan yang ketat (28%)

  • Peningkatan kesadaran akan bias dan/atau pembinaan yang tidak disadari (28%)

Apa yang panas…

Pengembang full-stack (36%) dan pengembang back-end (35%) adalah profil yang paling diminati oleh pemberi kerja untuk tahun 2022. Tiga perekrut keterampilan teratas yang ingin dipekerjakan adalah Pengembangan Web, DevOps, dan Artificial Intelligence/Machine Learning , sementara pengembang tertarik pada Tiga keterampilan teratas yang paling banyak dipelajari adalah Kecerdasan Buatan/Pembelajaran Mesin, Pengembangan Web, dan Pengembangan Game.

READ  Perusahaan teknologi kesehatan yang berkembang pesat SureCo telah ditunjuk menjadi Inc. 5000 untuk tahun 2021

… dan apa yang tidak

Perekrut dan pengembang setuju bahwa papan tulis adalah format wawancara yang paling tidak disukai (pengembang memberikan skor rata-rata 2,41/5 untuk metode ini dan perekrut memberikan rata-rata 2,64/5). Sebaliknya, 77 persen pengembang lebih memilih ujian teknis dengan pertanyaan pengkodean praktis, sementara 76 persen rekrutan lebih suka wawancara pengkodean langsung. Keduanya juga setuju bahwa ujian teknis dengan pertanyaan pengkodean praktis dan wawancara pengkodean langsung adalah cara terbaik untuk menunjukkan/mengevaluasi keterampilan teknis.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat laporan lengkap di sini.

CoderPad mengakuisisi CodenGame, sebuah platform untuk mengevaluasi kandidat tingkat atas dan komunitas pengembang keterampilan global, awal tahun ini. Penawaran perusahaan yang digabungkan akan membantu pengusaha meningkatkan proses bakat teknis mereka untuk mengidentifikasi kandidat yang paling memenuhi syarat dengan lebih cepat dan lebih mudah, sekaligus mengurangi bias perekrutan yang tidak diinginkan di pasar kerja yang kompetitif saat ini.

Tentang CodePad

CoderPad adalah platform penilaian teknis komprehensif yang membantu perusahaan merekrut kandidat dengan keterampilan terkuat secara efisien. Teknologi kami memungkinkan klien di seluruh dunia untuk menyaring dan bertemu dengan talenta terbaik di kelasnya dengan fokus pada pengalaman kandidat, memberikan lapisan transparansi dan keadilan dalam proses perekrutan. Rangkaian teknologi CoderPad mencakup seluruh proses wawancara mulai dari penyaringan awal hingga wawancara pemrograman langsung dan memungkinkan perusahaan untuk merekrut pengembang terbaik berdasarkan keterampilan, bukan resume. Berkantor pusat di San Francisco, CoderPad melayani lebih dari 3.300 klien, termasuk Goldman Sachs, Netflix, Snowflake, Stripe, dan banyak lagi, dan telah menyelenggarakan lebih dari 3 juta wawancara teknis dalam lebih dari 30 bahasa. mengunjungi www.coderpad.io untuk informasi lebih lanjut.

READ  Seorang pemberi kerja Irving Technology dapat menerima insentif dari pemerintah

Tentang CodeGame

CodinGame adalah platform pelatihan berbasis game untuk pengembang dan rangkaian rekrutmen teknologi yang kuat untuk bisnis. Lebih dari dua juta programmer yang bersemangat dari seluruh dunia mengasah keterampilan mereka secara gratis dengan bermain game dan memecahkan teka-teki online. codinggame.com. Perusahaan yang ingin merekrut dan mempertahankan programmer yang terampil beralih ke solusi rekrutmen CodinGame, CodinGame for Work, untuk mengungkap permata tersembunyi, merampingkan proses mereka, dan menyenangkan tim teknologi mereka. CodinGame dikenal dengan ujian teknis pra-kerja onlinenya. Perekrut menggunakan tes ini untuk membuat daftar pendek pengembang dengan cepat, efisien, dan adil berdasarkan keterampilan pengkodean mereka. Klien CodinGame termasuk Nasdaq, Electronic Arts, Samsung dan Facebook. mengunjungi www.codinggame.com/work untuk informasi lebih lanjut.

Lihat versi sumber di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20220109005015/ar/

Kontak

Nikki Newman
[email protected]