POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sunak mencoba meredakan para pendukung Brexit tetapi tetap membuka pintu untuk hubungan yang lebih erat dengan UE | Keluarnya Inggris dari Uni Eropa

Rishi Sunak menetapkan garis merah untuk setiap upaya baru untuk meningkatkan perdagangan pasca-Brexit dengan UE dan berhasil memadamkan pemberontakan di antara Tories yang marah – tetapi tetap membuka kemungkinan hubungan yang lebih dekat dengan Brussel.

Perdana menteri menolak saran bahwa Inggris dapat mengejar hubungan gaya Swiss dengan blok tersebut, sementara seorang pengusaha senior menggambarkan perselisihan itu sebagai “pertunjukan sampingan” dan sumber No. 10 menuding kanselir, Jeremy Hunt.

Menanggapi kata-kata kasar untuk pertama kalinya, Sunak menekankan kredensial pro-Brexit sebagai seseorang yang mendukung Tinggalkan dalam referendum 2016, dan berbicara tentang perlunya membuka “manfaat dan peluang besar” berada di luar UE.

“Di bawah kepemimpinan saya, Inggris tidak akan mentolerir hubungan apa pun dengan Eropa yang bergantung pada hukum UE,” janjinya dalam pidatonya di Konfederasi Industri Inggris (CBI) di Birmingham pada hari Senin.

Sunak mengatakan memiliki “kebebasan organisasi” untuk menyimpang dari standar UE adalah keuntungan utama dan menegaskan tidak akan dikorbankan dalam pembicaraan di masa depan untuk mencoba mendobrak hambatan perdagangan dengan Brussel.

Dia tidak membantah saran yang sebelumnya dibuat oleh Hunt bahwa Inggris harus “menghilangkan sebagian besar hambatan perdagangan yang ada antara kami dan UE” sambil tetap berada di luar pasar tunggal.

Nomor 10 kemudian mengatakan pasangan itu “benar-benar” menyetujui kebijakan Brexit, dan menekankan bahwa mengakhiri kebebasan bergerak dan “pembayaran tidak penting” ke UE, serta mempertahankan kemampuan Inggris untuk mencapai kesepakatan perdagangan, juga merupakan garis merah.

Mengacu pada keberhasilan Sunak dalam memadamkan pemberontakan yang pecah akhir pekan lalu, mantan negosiator Inggris untuk Brexit David Frost mengatakan itu adalah tanggapan yang “menyambut dan meyakinkan”.

READ  Malaysia mencetak rekor harian baru 44 kematian karena COVID-19 - Asia Tenggara

Tetapi seorang anggota ERG memperingatkan bahwa “tidak boleh ada kemunduran” dan sumber senior Kementerian Luar Negeri mengatakan pemerintah “tidak tertarik dengan gaya Swiss, penyelarasan dinamis, Checkers II atau pengaturan lain yang tidak menghormati kedaulatan parlemen dalam fakta dan hukum”. .

Orang dalam Downing Street menuding kanselir karena menjalankan kelinci. Seseorang berkata: “Semua orang menyalahkan Hunt karena berbicara dengan Sunday Times. Tapi kami tidak bisa berbuat apa-apa, selain terus mengawasinya.”

Andy Street, walikota Torey West Midlands, mengatakan daerahnya memiliki pendapatan tertinggi dari ekspor. “Meskipun kami melakukan apa yang dikatakan – meningkatkan ekspor kami ke negara-negara non-UE – tidak ada keraguan bahwa kami membutuhkan cara termudah untuk mengekspor ke pasar terbesar kami,” katanya kepada Guardian.

Pakar perdagangan mengatakan hanya ada peningkatan terbatas pada aliran barang dan jasa antara Inggris dan UE yang mungkin diberikan oleh pernyataan Sunak.

Profesor Anand Menon, dari Inggris di Change Eropa Lembaga pemikir itu berkata: “Kami bergerak menuju realisasi eksplisit bahwa ini merugikan perekonomian, tetapi tidak ada yang dapat kami lakukan untuk mengatasinya tanpa terlihat mengkhianati ‘mengambil kembali kendali’.”

Hubungan Swiss dengan UE rumit dan merupakan hasil dari banyak kesepakatan sektoral yang tumpang tindih, kata Menon, sehingga Brussel “tidak ingin terus menirunya”.

Dia menambahkan bahwa sementara pelanggaran Protokol Irlandia Utara akan signifikan, setiap penyesuaian terhadap kesepakatan perdagangan Inggris-Brussel saat ini “tidak akan membuat banyak perbedaan dalam hal ekonomi secara keseluruhan”.

Jill Rutter, seorang rekan senior di Institute of Government, mengatakan Inggris mungkin mencoba merampingkan prosedur bea cukai UE atau menangani “asimetri” kontrol perbatasan, tetapi memperingatkan bahwa Brussel akan menolak setiap “penjemputan”.

Kepala CBI mendesak Sunak untuk fokus pada penyelesaian perselisihan atas Protokol Irlandia Utara.

“Saya pikir hal Swiss adalah tontonan yang lengkap,” kata Tony Dunkin, manajer umumnya. “Swiss membutuhkan waktu 40 tahun untuk menjalin hubungan ini. Kami tidak menerapkan keluarnya Boris dari Uni Eropa.”

Ditanya tentang kemajuannya sejauh ini, Dunkin berkata: “Saya rasa kita belum terlalu jauh. Kita perlu menyelesaikan masalah Irlandia Utara.”

“Saya pikir orang Eropa, dari percakapan saya, yang saya ajak bicara mengatakan begitu ada niat untuk membubarkan Protokol Irlandia Utara dan ada niat baik di kedua sisi itu, maka semuanya akan ikut bermain.”

Terlepas dari seruan Dankin pada Sunak untuk bersikap “realistis” tentang bantuan yang dapat diberikan oleh sekelompok pekerja asing, perdana menteri mengatakan dia ingin fokus pertama pada membangun kembali kepercayaan publik dalam sistem imigrasi mengingat jumlah orang yang diselundupkan melalui saluran tersebut.