POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suga menentang tindakan maritim China dalam pembicaraan dengan pemimpin Vietnam di Asia Tenggara

Kyodo News

Tokyo, Jepang ●
Selasa, 11 Mei 2021

2021-05-11
19:45

559f5bc8c5224ad06a25184c0a4a61c6
2
Asia Tenggara
Yoshihida Suga, Cina, Amerika Serikat, Vietnam, geopolitik
Gratis

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan pada hari Selasa bahwa Jepang “dengan tegas menentang” desakan maritim China yang meningkat selama pembicaraan telepon dengan Presiden Vietnam Nguyen Chuan Fook.

Kementerian Luar Negeri mengutip Tokyo sebagai keprihatinan serius tentang “upaya sepihak untuk mengubah status quo di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan,” termasuk dikeluarkannya undang-undang baru-baru ini Beijing yang mengizinkan penjaga pantainya untuk menggunakan senjata terhadap kapal yang dianggap mengganggu di wilayahnya. . Suga, kata Fook.

China telah meningkatkan klaimnya atas Kepulauan Senkaku, sekelompok pulau di Laut China Timur yang dikelola oleh Jepang. Beijing juga memiliterisasi pos-pos terdepan di Laut Cina Selatan yang disengketakan oleh Vietnam dan negara-negara tetangga yang lebih kecil lainnya.

Dalam panggilan telepon 20 menit mereka, Suga mengatakan kepada Phuc bahwa negara mereka adalah mitra penting dalam upaya mencapai “kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” mengacu pada janji Jepang untuk membantu Vietnam membangun jaringan distribusi rantai dingin untuk vaksin COVID-19, kata kementerian itu.

Para pemimpin mengkonfirmasi kerja sama Jepang dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk memperbaiki situasi di Myanmar, karena junta terus menindak demonstran yang menentang kudeta militer pada Februari.

Suga memprioritaskan untuk memperkuat hubungan dengan negara-negara di Asia Tenggara dalam upaya melawan pengaruh China yang semakin besar, memilih Vietnam dan Indonesia untuk perjalanan luar negeri pertamanya setelah menjabat pada September lalu.