POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menemukan bahwa orang Mesir kuno mencoba mengobati kanker dengan pembedahan

Studi tersebut menemukan bahwa orang Mesir kuno mencoba mengobati kanker dengan pembedahan

Manusia telah berperang melawan kanker lebih lama dari yang diperkirakan, sebuah studi baru menunjukkan. Para ilmuwan telah menemukan bukti arkeologi yang menunjukkan bahwa orang Mesir kuno berusaha untuk menghilangkan lesi kanker melalui pembedahan, sehingga mendorong praktik tersebut kembali lebih dari 4.000 tahun yang lalu.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bukti kuat bahwa praktisi medis di Mesir kuno secara akurat menggambarkan jenis kanker tertentu, meskipun pemahaman yang jelas tentang kanker dan pengobatan yang efektif baru muncul dalam catatan sejarah. Untuk lebih memahami bagaimana penyakit ini dilihat di wilayah tersebut, para ilmuwan dari Spanyol, Inggris dan Jerman mempelajari sepasang tengkorak yang disimpan dalam Koleksi Duckworth di Universitas Cambridge.

Tengkorak dan rahang bawah salah satu spesimen, yang dikenal sebagai 236, milik seorang pria berusia 30-an, diyakini hidup antara tahun 2687 dan 2345 SM; Tengkorak lainnya, spesimen E270, milik seorang wanita berusia di atas 50 tahun yang hidup antara tahun 663 dan 343 SM.

Dengan menggunakan mikroskop, para peneliti menemukan tanda-tanda lesi kanker besar di kedua tengkorak yang menyebabkan kerusakan jaringan luas. Tengkorak 236 khususnya dipenuhi dengan lesi yang lebih kecil di seluruh tengkorak, mungkin menunjukkan kanker metastatik dan stadium lanjut. Namun yang sangat mengejutkan mereka, para peneliti juga menemukan bekas luka di sekitar lesi 236, yang menunjukkan bahwa dokternya telah mencoba melakukan operasi pengangkatan kanker sebaik mungkin, kemungkinan besar menggunakan alat logam tajam.

Jika penemuan tim ini benar, maka ini akan menjadi kasus pengobatan kanker bedah pertama yang tercatat dalam sejarah manusia. Hasilnya adalah diterbitkan Rabu di majalah Perbatasan dalam kedokteran.

“Awalnya kami sangat skeptis ketika melihat tanda tumor melalui mikroskop, meskipun sangat jelas,” rekan penulis studi Edgard Camaros, ahli paleopatologi di Universitas Santiago de Compostela di Spanyol, mengatakan kepada Gizmodo. surel. “Butuh beberapa waktu untuk menyadari bahwa kami membayangkan bukti tonggak sejarah kedokteran.”

READ  Kunci mengungkap misteri materi gelap?

Pembedahan saja terkadang dapat menyembuhkan kanker padat, meskipun tindakan ini paling efektif jika tumor ditemukan dan dideteksi sedini mungkin. Namun mengingat kondisi umum Skull 236 dan kesimpulan penulis bahwa bekas sayatan tersebut bersifat antemortem (yaitu terjadi sesaat sebelum kematian), pengobatan khusus ini hampir pasti akan gagal. Ada kemungkinan juga bahwa luka tersebut terjadi segera setelah kematian, yang mungkin menunjukkan bahwa para dokter Mesir kuno telah mencoba memahami penderitaan yang mengerikan ini ribuan tahun sebelum hal itu terjadi. Bahkan secara resmi diberi nama kanker.

Para penulis mengatakan kerja tim ini harus memberikan wawasan baru tentang asal mula perawatan medis serta orang-orang yang hidup di Mesir kuno. Namun peninggalan arkeologi seringkali tidak lengkap, yang berarti ilmuwan yang berbeda dapat memiliki hipotesis berbeda tentang bukti yang diberikan kepada kita.

Misalnya, tim juga yakin mereka telah menemukan bukti bahwa Skull 250 menderita dan berhasil menerima perawatan untuk cedera sebelumnya. Jadi mungkin saja wanita ini terlibat dalam semacam perang di wilayah tersebut. Mereka mencatat bahwa diperlukan lebih banyak penelitian dan data untuk memverifikasi dugaan ini, serta untuk mengkonfirmasi dan memperluas temuan mereka tentang kanker di dunia kuno.

“Langkah selanjutnya adalah mencoba memahami hubungan antara manusia dan kanker pada periode awal evolusi dan sejarah kita,” kata Camaros. “Tujuan kami adalah melengkapi sejarah kanker sejak awal sejarah manusia.”