POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satu-satunya misi kita di Venus mungkin baru saja tiba

Satu-satunya misi kita di Venus mungkin baru saja tiba

Perbesar / Gambar olahan Venus yang diambil oleh pesawat luar angkasa Akatsuki.

JAXA/ISAS/DARTS/Kevin M. Gill

badan antariksa Jepang JAXA, dikonfirmasi pada hari Rabu Ia kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasa Akatsuki di orbit sekitar Venus.

Badan antariksa tersebut mengatakan dalam pembaruannya bahwa mereka gagal melakukan kontak pada akhir April setelah pesawat luar angkasa tersebut kesulitan mempertahankan sikapnya. Hal ini mungkin berarti ada masalah propulsi pada pesawat ruang angkasa yang mencegahnya mengarahkan dirinya ke Bumi.

Badan tersebut menambahkan: “Sejak itu, kami telah menerapkan berbagai langkah untuk memulihkan layanan, namun komunikasi belum dilakukan.” “Kami saat ini sedang berupaya memulihkan komunikasi.” Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang menambahkan bahwa pihaknya akan mengumumkan tindakan lebih lanjut, jika ada, setelah keputusan dibuat.

Potensi hilangnya pesawat ruang angkasa Akatsuki, sebuah wahana yang relatif kecil berbobot 320 kg dan massanya sedikit lebih besar dari mesin pencuci piring konsumen, menjadi penting karena beberapa alasan. Pertama, ini akan menandai akhir dari misi berani yang mengatasi kegagalan besar satu dekade lalu dalam memasuki orbit di sekitar Venus. Kedua, ini berarti kehilangan satu-satunya pesawat ruang angkasa manusia yang saat ini mengorbit Venus.

Kegagalan di orbit

Misi Akatsuki diluncurkan dengan roket H2-A pada tahun 2010 dan merupakan misi antarplanet pertama Jepang dalam lebih dari satu dekade setelah misi Nozomi ke Mars yang gagal. Namun setelah mencapai orbit, mesin utama pesawat luar angkasa tersebut gagal menurunkan orbitnya. Mesinnya menyala selama sekitar tiga menit, bukan 12 menit, meninggalkan pesawat ruang angkasa di orbit mengelilingi matahari, bukan Venus.

Seiring waktu, perencana misi Jepang mengembangkan opsi baru untuk memasuki orbit mengelilingi planet ini. Mesin utama tidak berfungsi, dan untuk mengurangi massa pesawat ruang angkasa, mereka melemparkan 65 kg oksidator ke laut. Dengan berkurangnya massa pesawat, operator berencana menggunakan empat mesin kendali bertenaga hidrazin milik Akatsuki untuk memasukkan pesawat ke orbit elips di sekitar Venus.

READ  Penelitian baru membalikkan pemahaman 100 tahun tentang persepsi warna

Pada akhirnya, rencana itu berhasil. Pesawat ruang angkasa itu ditempatkan dalam orbit 10 hari mengelilingi planet ini, dengan jarak terdekatnya sekitar 400 kilometer. Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk mulai mengumpulkan data pada tahun 2016 tentang planet ini dan atmosfernya. Pada tahun 2018, masa hidup misi tersebut diperpanjang, dan pengumpulan data terus dilakukan hingga musim semi tahun ini.

Mata hanya tertuju pada Venus

Akatsuki adalah satu-satunya pesawat luar angkasa yang saat ini beroperasi di Venus. Dua wahana antariksa surya, yang satu dibuat oleh NASA dan yang lainnya oleh Badan Antariksa Eropa, terbang sesekali mengelilingi Venus untuk mendapatkan bantuan gravitasi, namun keduanya tidak mempelajari planet tersebut dengan cara yang berarti. Selain itu, kita juga tidak menyadari kejadian di planet terdekat dengan Bumi di tata surya kita.

Ada enam misi yang sedang dikembangkan, namun belum ada tanggal peluncuran spesifik yang ditetapkan pada akhir dekade ini.

Selain itu, ada satu pesawat luar angkasa yang sedang menuju Venus, pesawat luar angkasa ambisius Eropa, BepiColombo. Diluncurkan pada tahun 2018 dengan biaya misi sebesar $2 miliar, ada banyak hal yang bisa dilakukan dengan pesawat luar angkasa ini. Namun, ada pertanyaan mengenai BepiColombo setelah sistem propulsi listrik tenaga surya gagal beroperasi pada kapasitas penuh. Dua minggu lalu, salah satu manajer pesawat ruang angkasa mengatakan kepada Ars bahwa mereka masih mempelajari kelayakan mencapai orbit di sekitar Venus dengan daya dorong yang berkurang.

Semoga jawaban atas pertanyaan ini, dan nasib akhir Akatsuki, akan segera datang.