POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Sel T dari flu biasa dapat memberikan perlindungan dari COVID-19

Seorang wanita meniup hidungnya di Dalston saat penyebaran virus corona (COVID-19) berlanjut, London, Inggris, 14 April 2020. REUTERS/Hannah McKay

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Penelitian ini melibatkan 52 orang yang telah terpapar COVID di rumah
  • Yang tidak terinfeksi telah melawan flu biasa
  • Para penulis menyarankan bahwa vaksin baru dapat meniru perlindungan ini

LONDON (Reuters) – Sel T tingkat tinggi dapat menyelamatkan dari virus corona dingin Perlindungan dari COVID-19Sebuah studi yang dilakukan oleh Imperial College London dan diterbitkan pada hari Senin menemukan bahwa ini mungkin Menginformasikan pendekatan untuk vaksin generasi kedua.

Kekebalan terhadap COVID-19 adalah gambaran yang kompleks, dan meskipun ada bukti penurunan kadar antibodi enam bulan setelah vaksinasi, sel T juga dianggap memainkan peran penting dalam memberikan perlindungan.

Penelitian, yang dimulai pada September 2020, mengamati tingkat sel T reaktif silang dari flu biasa sebelumnya pada 52 kontak rumah tangga dari kasus positif COVID-19 tak lama setelah terpapar, untuk melihat apakah mereka telah terinfeksi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditemukan bahwa 26 orang yang tidak terinfeksi memiliki tingkat sel T yang jauh lebih tinggi daripada orang yang sudah terinfeksi. Imperial tidak mengatakan berapa lama perlindungan sel-T akan bertahan.

“Kami menemukan bahwa tingkat tinggi sel T yang sudah ada sebelumnya, yang diciptakan tubuh ketika terinfeksi virus corona manusia lainnya seperti flu biasa, dapat melindungi dari infeksi COVID-19,” kata penulis studi Dr. Rhea Kondo.

Penulis penelitian, yang diterbitkan di Nature Communications, mengatakan protein endogen SARS-CoV-2 yang ditargetkan oleh sel T dapat menawarkan target alternatif bagi pembuat vaksin.

READ  NASA mengkonfirmasi ada 5.000 planet di luar tata surya kita

Vaksin COVID-19 saat ini menargetkan protein lonjakan, yang bermutasi secara teratur, menciptakan varian seperti Omicron yang mengurangi efektivitas vaksin terhadap infeksi bergejala.

“Sebaliknya, protein endogen yang ditargetkan oleh sel T pelindung yang kami identifikasi jauh lebih sedikit berkembang,” kata Profesor Ajit Lalvani, rekan penulis studi tersebut.

“Dengan demikian, mereka sangat terkonservasi di antara varian SARS-CoV-2 yang berbeda, termasuk Omicron. Oleh karena itu, vaksin baru yang menyertakan protein endogen yang dilestarikan ini akan menghasilkan respons sel T pelindung yang luas yang seharusnya melindungi terhadap varian SARS -CoV- saat ini dan di masa depan. 2.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Pelaporan: Alistair Smoot). Diedit oleh Philippa Fletcher

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.