POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi NASA dan SpaceX meningkatkan teleskop Hubble ke orbit yang lebih tinggi

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Pejabat NASA telah menandatangani perjanjian hukum ruang angkasa dengan SpaceX untuk menyelidiki manfaat dan risiko memiliki misi khusus yang melayani Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA yang hampir berusia 33 tahun, meningkatkannya ke orbit yang lebih tinggi untuk memperpanjang umurnya, badan antariksa itu mengumumkan Kamis.

“Hubble luar biasa sukses. Ini memberikan ilmu pengetahuan yang hebat saat kita berbicara,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, selama konferensi pers.

Tetapi SpaceX mendekati badan antariksa beberapa bulan yang lalu dengan ide tersebut, katanya, dan tim NASA sekarang berencana untuk mengevaluasi bagaimana misi khusus dapat membantu “meningkatkan” dan memelihara teleskop.

Zurbuchen menambahkan, belum bisa dipastikan apakah tugas tersebut bisa dilaksanakan atau tidak, dan inti kesepakatan hanya untuk menjajaki kelayakan teknis dari gagasan tersebut.

Jessica Jensen, Wakil Presiden Operasi Pelanggan dan Integrasi di SpaceX, mengatakan perusahaan ruang angkasa swasta “memiliki banyak pengalaman docking (pesawat ruang angkasa) ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Jensen mengatakan SpaceX ingin menggunakan pengetahuan ini sebagai dasar dan melihat apakah manuver docking serupa dapat dilakukan dengan teleskop Hubble.

Itu bisa dilakukan “tanpa biaya dari pemerintah,” menurut A siaran pers NASA. Menurut pernyataan itu, perjanjian hukum antariksa itu sendiri tidak akan melibatkan pertukaran dana.

Diluncurkan pada tahun 1990, observatorium ruang angkasa memiliki banyak misi layanan selama era pesawat ulang-alik NASA, dengan Misi terakhir dilakukan pada tahun 2009. Tapi badan antariksa Pesawat ulang-alik pensiun pada tahun 2011dan tidak ada pesawat ruang angkasa yang kembali sejak itu.

Misi pesawat ruang angkasa SpaceX’s Crew Dragon menangkap banyak pekerjaan yang biasa dilakukan oleh program pesawat ulang-alik, termasuk mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Mungkin mencoba mengirim misi khusus ke Hubble A Bagian dari program SpaceX yang diumumkan sebelumnya dan didanai secara pribadi disebut Polaris. Program ini merupakan gagasan Jared Isakman, CEO miliarder platform pembayaran Shift4, yang pertama kali menarik perhatian internasional saat ia Dia membayar perusahaan untuk membawa dirinya dan tiga tamu dalam perjalanan tiga hari ke orbit sebuah daratan Di atas kapsul SpaceX Crew Dragon tahun lalu.

dia adalah mengumumkan Program Polaris pada bulan Februari, dan pada saat itu mengatakan program tersebut akan mencakup setidaknya tiga misi dengan SpaceX.

Penerbangan pertama dalam program tersebut, yang disebut Polaris Dawn, diperkirakan akan berlangsung hingga lima hari. Ini akan mencakup awak Isaacman dan tiga orang lainnya, yang akan naik kapsul SpaceX Crew Dragon ke sabuk radiasi Van Allen, yang membentang dari sekitar 400 hingga 6.000 mil (644 hingga 9.656 kilometer) di atas Bumi. Dijadwalkan lepas landas paling lambat Maret 2023.

Pada konferensi pers Kamis, Isaacman mengatakan bahwa misi Polaris kedua bisa menjadi kandidat bagus untuk mengirim kapsul SpaceX ke Hubble.

Belum jelas apakah pesawat ruang angkasa otonom dan tak berawak dapat melakukan misi layanan Hubble alih-alih membutuhkan kru onboard, menurut Jensen.

Zurbuchen menambahkan bahwa ini semua adalah bagian dari apa yang akan dieksplorasi oleh SpaceX dan NASA sebagai bagian dari perjanjian hukum ruang angkasa ini.

“Kami melihat ide-ide gila sepanjang waktu,” katanya. “Itulah yang seharusnya kita lakukan.”

READ  Kembang kol dan kekacauan, fraktal di setiap bunga