POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelelahan dokter telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan, menurut penelitian baru

Para dokter terpengaruh secara tidak merata oleh tahap awal epidemi. Karena dokter darurat dan dokter keluarga bekerja sepanjang waktu, terus-menerus terpapar Covid-19, banyak dokter di spesialisasi lain yang dapat menjangkau pasien mereka dengan janji temu kesehatan jarak jauh dan menghabiskan lebih banyak waktu bersama keluarga mereka. Dikombinasikan dengan potensi optimisme bahwa pandemi terburuk telah berakhir, munculnya pekerjaan jarak jauh dapat menjelaskan mengapa tingkat kelelahan emosional di antara dokter yang disurvei pada pertengahan 2020 turun ke titik terendah sejak survei dimulai pada 2011.

Tetapi dua setengah tahun setelah epidemi, survei terbaru menunjukkan penurunan kesehatan mental secara keseluruhan.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa beberapa dokter lebih cenderung kewalahan, termasuk mereka yang mempraktikkan pengobatan darurat, kedokteran keluarga, dan pediatri, serta dokter kandungan pada umumnya. Dr Chanvelt mengatakan ini mungkin karena kurangnya layanan kesehatan mental. “Mereka punya waktu 10 menit untuk merawat pasien mereka. Tidak ada psikiater atau terapis yang merujuk mereka karena sistem kesehatan kita kewalahan,” katanya.

Dr Chanavelt mengatakan peningkatan kelelahan kemungkinan merupakan kombinasi dari masalah baru dan eksaserbasi yang lama. Misalnya, sejumlah besar pesan yang diterima oleh dokter adalah tentang catatan kesehatan elektronik pasien tautan ketat Untuk meningkatkan kelelahan sebelum pandemi. Setelah pandemi, jumlah surat dari pasien yang datang ke dokter dalam keranjang, sistem pesan tertutup untuk perawatan kesehatan, sebesar 157 persen.

Para dokter menyebut politisasi ilmu pengetahuan, setengah pengangguran, dan mendiskreditkan petugas kesehatan sebagai isu penting. Dalam satu survei yang diterbitkan pada tahun 2021, 23 persen dokter tersebut Mereka telah diganggu, diancam atau dilecehkan oleh pasien mereka di tempat kerja dalam satu tahun terakhir.

READ  Studi: Semut membuat terowongan yang stabil di dalam sarang, seperti halnya manusia yang bermain jinga

Dr Sexton menambahkan: “Pada catatan yang penuh harapan, kita tahu bahwa ada intervensi sederhana yang dapat memiliki dampak positif yang sama pada kesejahteraan seperti pandemi memiliki dampak negatif. Jadi, ya, segalanya lebih buruk selama pandemi, tetapi tidak terlalu buruk sehingga kami tidak tahu bagaimana cara memperbaikinya.”

“Semua solusi melalui jalan yang sama: mereka menghubungkan orang ke aktivitas mereka yang paling berarti,” kata Dr. West, yang telah melakukan penelitian tentang cara memerangi kelelahan di kalangan petugas kesehatan.