POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan dua kucing Sinopharm COVID-19 lebih dari 70% efektif

(MENAFN – NewsIn.Asia) BEIJING, 28 Mei (CNA) – Dua vaksin untuk melawan Coronavirus COVID-19 dari perusahaan China Sinopharm telah menunjukkan kemanjuran lebih dari 70 persen terhadap kasus simptomatik, tetapi masih belum jelas seberapa besar perlindungan yang mereka berikan terhadap kasus yang parah. kasus. Atau asimtomatik, menurut hasil rinci pertama dari studi tahap akhir yang besar yang dirilis ke publik.

Sebuah studi peer-review yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menunjukkan bahwa vaksin yang dikembangkan oleh anak perusahaan Sinopharm yang berbasis di Wuhan 72,8% efektif melawan gejala COVID-19 setidaknya dua minggu setelah injeksi kedua, berdasarkan hasil sementara. Rabu (26 Mei).

Untuk artikel serupa, bergabunglah dengan kami untuk pembaruan terkini. –

Itu sedikit lebih baik dari tingkat 72,5 persen yang diumumkan dalam pernyataan perusahaan bulan Februari.

Surat kabar itu mengatakan bahwa vaksin lain yang dikembangkan oleh lembaga yang berbasis di Beijing yang terkait dengan Sinopharm bulan ini menunjukkan kemanjuran 78,1 persen.

Dia menambahkan bahwa pembacaan itu didasarkan pada akun lebih dari 142 kasus tidak disengaja dalam percobaan yang melibatkan lebih dari 40.000 peserta, di antaranya 26 disuntik dengan vaksin unit Wuhan dan 21 terinfeksi dengan vaksin unit Beijing.

Surat kabar itu mengatakan: “Hanya ada dua kasus infeksi COVID-19 yang parah di antara para peserta, jadi kesimpulan tidak dapat diambil tentang pencegahan kasus yang parah.”

Studi tersebut mengatakan, “Studi tersebut tidak dapat mengatasi masalah apakah … vaksin mencegah infeksi tanpa gejala, yang memerlukan pemantauan resmi di tingkat studi melalui tes virus dan serologis.”

Para peneliti mengatakan bahwa percobaan yang dilakukan di negara-negara termasuk UEA dan Bahrain, tidak merekrut wanita hamil dan orang di bawah usia 18 tahun, sementara datanya tidak mencukupi untuk orang tua dan mereka yang menderita penyakit kronis.

READ  Pakar Hukum Maritim Desak Manila Beri Nama Pulau di Laut China Selatan - BeritaBenar

Peneliti mengatakan bahwa data dari situs uji coba lain di Mesir dan Yordania akan dimasukkan dalam analisis akhir.

Baca lebih banyak

MENAFN28052021000191011043ID1102158760

Penafian Hukum: MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan apapun. Kami tidak bertanggung jawab atau berkewajiban atas keakuratan informasi dalam artikel ini, konten, gambar, video, lisensi, atau kelengkapan, legalitas, atau keandalan informasi yang terkandung dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta terkait dengan artikel ini, silakan hubungi penyedia di atas.