POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang memperpanjang keadaan darurat hingga lima minggu sebelum Olimpiade

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga telah mengonfirmasi bahwa keadaan darurat akan diperpanjang hingga 20 Juni di sembilan prefektur, dan Olimpiade Tokyo 2020 akan dimulai segera setelah sebulan.

Tindakan COVID-19 akan berakhir pada Senin (31 Mei) di Tokyo, Aichi, Fukuoka, Kyoto, Hyogo, Hokkaido, Hiroshima, Okayama dan Osaka.

Sekarang telah diperpanjang hingga 20 Juni, tanggal yang sama dengan keadaan darurat Okinawa akan berakhir.

Upacara pembukaan Tokyo 2020 semakin dekat dengan tanggal 23 Juli.

“Hari ini kami memutuskan untuk memperpanjang batas waktu dari 31 Mei hingga 20 Juni untuk mengambil tindakan prioritas seperti keadaan darurat dan mencegah penyebaran penyakit,” kata Suga dalam konferensi pers.

“Jumlah orang yang baru terinfeksi di seluruh negeri mulai menurun sejak pertengahan bulan ini.

Namun, situasinya tetap tidak dapat diprediksi.

“Cedera menurun di Tokyo, Osaka, tetapi jumlah orang yang baru terinfeksi masih pada tingkat yang tinggi.

“Di Osaka, tempat tidur yang sakit masih sempit.

“Di Hokkaido dan Okinawa, jumlah orang yang terluka terus meningkat, dan kami memutuskan untuk memperpanjangnya dalam keadaan seperti ini.”

Langkah-langkah tersebut termasuk pembatasan toko dan bioskop, serta mempersingkat restoran untuk tutup pada pukul 8 malam.

Jumlah penonton acara olahraga maksimal 5.000 atau 50 persen dari kapasitas stadion.

Pejabat lokal di bidang prosedural dapat menegakkan pembatasan yang lebih ketat.

Jepang melaporkan lebih dari 4.100 kasus baru kemarin, dan terus mundur secara bertahap dari level tertinggi lebih dari 7.000 pada 8 Mei.

Jumlah kasus yang dilaporkan di Tokyo kemarin adalah 684, turun 159 dari minggu sebelumnya.

Jumlah pasien yang sakit kritis dilaporkan mencapai rekor tertinggi di Jepang.

Kemarin, Komisi Eropa mendukung Dekade Tokyo 2020 dan berjanji untuk mengirimkan vaksin ke Jepang. © Getty Images
Kemarin, Komisi Eropa mendukung Dekade Tokyo 2020 dan berjanji untuk mengirimkan vaksin ke Jepang. © Getty Images

Perpanjangan keadaan darurat diperkirakan akan menghalangi keputusan apakah penonton lokal dapat menghadiri Tokyo 2020 hingga akhir Juni, dengan penggemar asing sudah dilarang.

READ  China meluncurkan Proyek Ketenagakerjaan Nasional Sabuk dan Jalan

Perpanjangan tersebut juga akan meningkatkan perdebatan mengenai apakah game tersebut dapat dimainkan dengan aman, sekaligus meningkatkan tekanan publik terhadap Suga.

Pemerintah Jepang bersikeras bahwa pertandingan tersebut dapat diadakan, dengan Wakil Presiden Komite Olimpiade Internasional John Coates mengatakan pekan lalu bahwa mereka dapat bergerak maju selama keadaan darurat.

Jepang telah menghadapi kritik karena lambatnya pengenalan vaksin, tetapi Suga mengatakan pada konferensi persnya bahwa sekitar 400.000 vaksin sekarang diberikan setiap hari.

Sejauh ini, 11,2 juta dosis telah dilaporkan di Jepang, dengan lebih dari tiga juta orang, atau 2,4 persen dari populasi, telah divaksinasi penuh.

Jepang telah meningkatkan proses vaksinasi dengan membuka pusat vaksinasi di Tokyo dan Osaka.

Pemerintah Jepang ingin memvaksinasi sepenuhnya semua penduduk berusia 65 tahun ke atas – sekitar 36 juta orang – pada akhir Juli.

Dosis vaksin yang dikembangkan oleh Moderna akan diberikan di pusat-pusat setelah disetujui untuk digunakan di Jepang oleh pemerintah negara itu minggu lalu.

Kemarin, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengadakan pertemuan virtual dengan Suga, karena blok tersebut berjanji untuk mengirimkan setidaknya 100 juta dosis ke Jepang tahun ini.