POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup mengalami kesulitan mengumpulkan uang di tengah penurunan teknologi, dan valuasi anjlok

Startup mengalami kesulitan mengumpulkan uang di tengah penurunan teknologi, dan valuasi anjlok

TORONTO – Jonathan Hillis sedang mencari uang.

Selama beberapa bulan ke depan, pengusaha Toronto ingin mengumpulkan $ 1 juta dalam pra-formasi untuk Payd, aplikasi kartu pelajar yang ia dirikan, diikuti oleh putaran awal antara $ 3 juta dan $ 4 juta.

Tapi itu tidak akan menjadi tugas yang cepat atau mudah.

Sementara uang mengalir ke perusahaan rintisan ketika saham melonjak dan orang-orang mencari teknologi untuk bekerja dari rumah selama dua tahun pertama pandemi COVID-19, uang investor tidak mengalir dengan cara yang sama sekarang.

Perusahaan-perusahaan terkenal seperti Netflix dan Twitter telah memberhentikan pekerjanya dan banyaknya investor telah memudar ketika perusahaan teknologi berusaha mencegah potensi resesi.

“Investor Kanada sudah cukup menghindari risiko pada awalnya, jadi menguangkan dalam penurunan sangat sulit dalam banyak kasus,” kata Hillis.

“Saya pikir semua orang … dalam mode menunggu ini, mereka menunggu untuk melihat di mana debu mengendap.”

Payd telah menutup 25 persen dari putaran pendanaannya, tetapi baru-baru ini mempertanyakan apakah perlu menyesuaikan penilaiannya karena iklim saat ini.

Klarna Swedia, misalnya, mengumpulkan $800 juta dalam “beli sekarang, bayar nanti” awal bulan ini dengan penilaian $6,7 miliar, turun sekitar 85 persen dari penilaian $46 miliar tahun lalu. Ini juga mengurangi hampir 10 persen tenaga kerjanya, menyalahkan pergerakan inflasi dan perang Rusia di Ukraina karena merusak sentimen bisnis.

Apa pun penilaian yang dikumpulkan Payd, Hillis memperkirakan proses pendanaan akan lebih lambat dari biasanya karena pasar saat ini.

“Semua orang duduk dan menunggu dan berharap bahwa dalam beberapa minggu ke depan, mereka memiliki gagasan yang lebih baik tentang ke mana arahnya, sehingga para investor ini dapat membuat keputusan yang lebih diperhitungkan tentang ke mana mereka mengeluarkan (uang),” katanya. dikatakan.

READ  Passaic Tech Over West Milford-Pequannock - Ringkasan Hoki Es

Waterloo, Ontario. Perusahaan data mengungkapkan bahwa perusahaan teknologi Kanada menerima 107 investasi dengan total $1,9 miliar pada kuartal kedua tahun ini, turun dari 167 kesepakatan dan $4,9 miliar pada kuartal pertama dan 184 kesepakatan dan $4,7 miliar pada kuartal kedua 2021.

Jumlah investasi di bisnis Toronto saja turun 69 persen antara kuartal pertama dan kedua tahun ini dan 61 persen sejak tahun lalu, sementara volume kesepakatan turun 22 persen dari kuartal terakhir dan 40 persen dari kuartal kedua 2021.

Baru-baru ini, investor harus menimbang “satu hal yang ditumpuk di atas sesuatu di atas sesuatu yang lain,” kata John Stokes, salah satu pendiri dan mitra di perusahaan modal ventura Real Ventures, yang mendanai Clutch, Element AI, League dan Mejuri.

Setelah kasus COVID-19 mereda, perang Rusia di Ukraina dimulai, dan kemudian ada “seret” di pasar yang sebagian besar disebabkan oleh inflasi tinggi selama 39 tahun dan suku bunga yang lebih tinggi.

Kebanyakan orang di industri sekarang telah melalui “berbagai tahap kejutan dan kesedihan” tentang penurunan ekonomi dan menetap di “normal baru,” kata Stokes.

Dia menambahkan, “Orang-orang mulai menyadari itu akan berbeda, tapi … tidak ada dari mereka yang benar-benar tahu bagaimana itu akan berbeda.”

Deflasi tidak banyak mengubah proses investasi Stokes karena dia selalu mengikuti prosedur uji tuntas yang sama dan menyarankan perusahaan tempat dia menginvestasikan uang untuk berhati-hati dalam membelanjakannya.

Namun, dia memperkirakan perusahaan benih akan paling terpengaruh karena biasanya mereka menghadapi lebih banyak kesulitan saat mengumpulkan dana. Perusahaan-perusahaan ini biasanya mendapatkan lebih sedikit uang dari investor institusional dan lebih banyak sumber swasta dan kantor keluarga, yang sahamnya terpukul keras dalam beberapa bulan terakhir.

READ  S&P 500 ditutup lebih rendah, Big Tech mengangkat Nasdaq ke rekor

Pengusaha yang mengumpulkan uang di lingkungan ini harus mengharapkan investor menjadi lebih bijaksana daripada tahun lalu, kata Brendan King, CEO perusahaan perangkat lunak Saskatoon Vindasta.

“Dulu, orang akan berjuang untuk melakukan investasi ini,” katanya.

“Sekarang, mereka punya banyak waktu, dan mereka akan melakukan uji tuntas, dan mereka akan melihat setiap unit ekonomi.”

Vendasta mengumpulkan $120 juta dalam pendanaan pribadi pada Mei 2021. Sementara sebagian besar uang belum digunakan, King terus berbicara dengan investor, jadi ketika Vendasta membutuhkan lebih banyak uang, hubungan sudah terjalin.

Meski valuasinya turun, dia merasa investor masih punya uang untuk peluang yang tepat.

Viban Nikkor melihatnya dengan cara yang sama. Dokter tersebut masih dalam tahap awal mengumpulkan uang untuk Homecare Hub, sebuah perusahaan yang ia dirikan bersama pada tahun 2019 untuk membantu manula dan keluarga mereka menemukan perawatan yang terjangkau dan berkualitas tinggi.

Dia mengatakan misi Homecare Hub selalu penting, tetapi ini menjadi lebih terlihat oleh orang lain selama pandemi COVID-19, dan dia berharap itu akan diterjemahkan menjadi minat investor, bahkan jika kondisi saat ini terus berlanjut.

Dia menganggap kemungkinan penilaian yang lebih rendah “hal yang baik” karena mereka menunjukkan koreksi di pasar dan mengendalikan perusahaan yang mengumpulkan banyak uang tetapi tidak memiliki banyak hal untuk ditunjukkan.

Dia menambahkan, “Bahkan jika ini tidak terjadi, itu akan terjadi di beberapa titik … jadi saya akan melakukannya lebih cepat daripada nanti.”

Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh The Canadian Press pada 22 Juli 2022.