POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup Blockchain ASQI mengumpulkan $ 1 juta dalam pendanaan pra-rantai A

ASQI, startup teknologi blockchain India, telah mengumpulkan $ 1 juta dalam pendanaan pra-Seri A. Putaran ini dipimpin oleh Founders Room Capital, investor utama tahap awal yang dipimpin oleh Uday Sodi (Mitra Senior, Kurate Digital; mantan kepala Sony Liv ), dan Manish Agarwal (CEO, Nazara Technologies) dan Jasmeet Singh Gandhi (Kepala Pengembangan Bisnis Global, Clevertap). Anupam Mittal (Pendiri Shaadi.com/People Group) juga menjadi investor dalam putaran ini.

Dengan visi untuk membawa blockchain ke dalam keuangan arus utama, ASQI sedang membangun blockchain publik yang disebut Newrl. Ini adalah platform untuk pinjaman aset dan tokenisasi dengan bantuan kontrak pintar, yang bertujuan untuk ritel, perdagangan, dan digunakan sebagai jaminan untuk aset standar seperti saham, obligasi, properti, aset tidak berwujud seperti merek dagang, kekayaan intelektual, dan aset digital baru lainnya. .

“Pendanaan ini akan membantu kami lebih jauh mendesentralisasikan dan memperkuat Newrl sebagai blockchain yang mematuhi peraturan dengan tokenisasi yang sah secara hukum dan KYC yang dibangun ke dalam lapisan protokol,” kata Swapnil Pawar, pendiri ASQI. Setelah meletakkan dasar yang kuat, kami bertujuan untuk menyertakan mitra lapisan aplikasi di platform. Pendanaan memperkuat keyakinan investor kami dalam visi kami membawa teknologi Web3 revolusioner ke dalam keuangan arus utama untuk inklusi keuangan dan memberdayakan individu dan usaha kecil.”

Didirikan pada Juli 2019, ASQI berencana menggunakan dana tersebut untuk mengembangkan teknologi dan meningkatkan platform blockchain-nya, Newrl. Sebagai permulaan, ASQI bertujuan untuk mendesentralisasikan $900 miliar pinjaman pribadi dan mikro di Amerika Serikat, menggunakan blockchain, diikuti oleh pencapaian serupa di mitra globalnya senilai $1,5 triliun.

“Kami percaya bahwa teknologi blockchain Web 3.0 akan memungkinkan terciptanya ‘jaringan kepercayaan’. Jaringan kepercayaan ini akan mengarah pada masa depan perbankan kolaboratif baru dan kami senang dengan masa depan yang sedang dibangun ASQI dalam skala global. Kami sangat antusias berharap untuk meluncurkan Pinjaman dalam skala global, “tambah Manish Agarwal dari Founders Room Capital. Token aset nyata “Peer-to-Peer” sebagai sekuritas yang mendasari dari ASQI di pasar AS dan Inggris.

READ  Akselerator IoT Skotlandia mendapat dukungan dari raksasa teknologi AS termasuk Intel

Sementara NFT dan cryptocurrency telah menerima banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir, penggunaan non-crypto untuk teknologi blockchain masih dalam tahap awal. Newrl dirancang untuk mengatasi kasus penggunaan ini karena penekanannya pada pengguna yang sepenuhnya mematuhi KYC dan kepatuhan terhadap hukum pertanahan di setiap yurisdiksi. Misalnya, dengan Newrl, usaha kecil dapat dengan mudah memanfaatkan ekuitas atau pembiayaan utang dengan mata uang fiat dan peminjam file kecil dapat mengakses kredit reguler, menggunakan input cloud bersama dengan data keuangan.

“ASQI memulai perjalanan yang sangat menarik dengan fokus uniknya pada aset non-crypto. Setelah melihat lompatan tajam dalam adopsi web2.0 dalam pekerjaan saya sebelumnya, saya yakin kita sekarang berada di puncak perubahan mendasar dalam cara kita pinjamkan dan investasikan menggunakan teknologi Web 3.0. Newrl sebagai rantai DeFi utama memiliki posisi yang baik untuk berada di garis depan transformasi ini.” Anupam Mittal menambahkan.

Investor lain di babak pendirian termasuk DMI Alternative Investment Fund – The Sparkle Fund, Maninder Gulati, CEO Strategi Global, OYO, Arun Duggal, mantan CEO Bank of America di India, Zishaan Hayath, pendiri dan CEO, Toppr, Ashish Goel, Co-Founder dan CEO, Urban Ladder, Saurabh Garg, Co-Founder & CBO, NoBroker.in, Dhruv Dhanraj Bahl, Chief Operating Officer, BharatPe, Manu Chandra, Pendiri dan Managing Partner, Sauce.vc, dan Aditya Pittie (MD & CEO-Pittie) grup).

Baca lebih banyak berita tentang (Periklanan Online di India, Periklanan Online, Periklanan di India, Periklanan Digital di India, Periklanan Media di India)

Untuk pembaruan lebih lanjut, tetap berhubungan dengan kami di
InstagramDan LinkedInDan IndonesiaDan Situs jejaring sosial Facebook & Youtube

READ  Bisakah kapitalis asing menghasilkan banyak uang dari teknologi India?