POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana teknologi SDM dapat membantu mengatasi kekurangan keterampilan digital di Inggris

Dengan perusahaan yang berjuang untuk menemukan karyawan yang mereka butuhkan untuk mempertahankan pertumbuhan saat ini, teknologi dapat membantu mereka merekrut dari kumpulan bakat yang lebih besar.

Selama London Tech Week tahun ini, berita mengungkapkan bahwa investasi di perusahaan rintisan teknologi Inggris mencapai rekor £13,5 miliar pada paruh pertama tahun 2021 saja. Ini hampir tiga kali lipat jumlah yang dicapai pada pertengahan 2020. Dua puluh unicorn diciptakan hanya dalam enam bulan, sehingga jumlah total perusahaan di Inggris menjadi 105; Lebih dari gabungan Prancis dan Jerman. Unicorn adalah perusahaan rintisan milik pribadi dengan nilai lebih dari $1 miliar.

Perdana Menteri Boris Johnson berkomentar bahwa revolusi teknologi “menciptakan lapangan kerja, mendorong pertumbuhan, dan meningkatkan investasi di seluruh negeri”. Namun, penciptaan lapangan kerja tidak selalu berjalan seiring dengan realisasi kekosongan.

Menurut laporan baru-baru ini oleh Kementerian Kebudayaan, Media, dan Olahraga Digital, sektor keamanan siber menghadapi kekurangan 10.000 orang setiap tahun. Dan keamanan siber bukan satu-satunya pasar yang terpengaruh. DCMS baru-baru ini menyoroti “kekurangan keterampilan data”, dengan sebanyak 234.000 pekerjaan yang membutuhkan keterampilan data saat ini kosong.

Apa alasan kurangnya keterampilan digital ini? Lebih penting lagi, apa yang dapat dilakukan oleh perusahaan dan profesional rekrutmen untuk mengatasinya?

Pada 31 Januari 2020, setelah banyak pertimbangan, Brexit akhirnya terjadi. Namun, sehubungan dengan keluarnya Inggris dari Uni Eropa, banyak pekerja meninggalkan diri mereka sendiri – dari Inggris kembali ke benua itu. Ini termasuk banyak profesional TI dan teknik. Hampir setengah dari perusahaan yang diwawancarai untuk studi awal tahun ini mengakui bahwa mereka berjuang untuk mempekerjakan keterampilan teknis yang mereka butuhkan, dengan 61 persen menyatakan bahwa Brexit telah memotong jalur keterampilan lebih lanjut.

READ  Kesepakatan teknologi ganda menandakan kekuatan UE yang baru lahir

Sementara Brexit, secara teori, pada akhirnya dapat membuka peluang kerja internasional untuk menjembatani menguras otak UE, pembatasan baru dan kebutuhan untuk berurusan dengan hukum internasional yang kompleks telah menciptakan penghalang awal untuk pekerjaan yang benar-benar mengglobal. Baik dalam mempekerjakan atau memastikan kepatuhan, perusahaan harus memiliki pengetahuan yang luas tentang setiap area di mana mereka ingin merekrut – atau mengambil risiko denda berat dan reputasi yang ternoda.

Pandemi telah secara dramatis mempercepat adopsi perusahaan terhadap alat dan teknologi digital di hampir setiap pasar. Dengan konsumen beralih ke layar dan layanan virtual, perusahaan telah beralih ke keterampilan TI untuk memenuhi tuntutan digital ini. Banyak vendor teknologi dan penyedia layanan digital telah mengalami pertumbuhan yang pesat. Namun, hal itu membuat banyak perusahaan lama sangat membutuhkan digitalisasi, sambil menghadapi kumpulan yang semakin menipis. Pada Juli 2020, jumlah pekerjaan yang diiklankan aktif di Inggris Raya melebihi satu juta, dengan peningkatan yang signifikan dalam iklan untuk profesional TI. Permintaan untuk desainer dan pengembang web naik 15,5 persen dibandingkan bulan Juni.

Banyak yang berusaha memperbaiki kekurangan keterampilan dengan reaksi yang tidak biasa – menaikkan upah. Namun, membayar premi untuk gaji menambah risiko pertumbuhan jangka panjang dari banyak organisasi ini. Yang memperparah tantangan tersebut adalah berakhirnya skema cuti, yang sebelumnya melindungi negara dari dampak penuh Covid, yang mungkin telah meningkatkan pengeluaran upah di beberapa perusahaan atau menciptakan ketakutan akan PHK massal di perusahaan lain.

Karena pasar kerja telah terbukti lebih tangguh daripada yang diperkirakan banyak orang, perusahaan dapat secara signifikan mengurangi dampak kekurangan bakat dengan menilai kembali pendekatan mereka terhadap perekrutan, dan membangun tenaga kerja yang lebih beragam. Masalahnya mungkin terkait dengan sektor teknologi, tetapi solusinya dapat ditemukan di tempat yang sama.

READ  Wall Street merenungkan konsekuensi buruk dari saham teknologi tinggi

Perusahaan harus mengadopsi pandangan global, memanfaatkan bakat dari luar negeri untuk meningkatkan tenaga kerja dan mengurangi tantangan sumber daya. Ini tidak termasuk memiliki sumber daya manusia secara fisik di mana pun Anda ingin merekrut. Tidak perlu tim pengacara internal untuk menavigasi undang-undang bisnis regional dan birokrasi. Anda bahkan tidak memerlukan bisnis untuk bermitra dengan banyak perekrut di banyak negara. Yang dibutuhkan hanyalah teknologi SDM yang solid dan solusi Employer Registered (EOR).

Pertumbuhan pendapatan, investasi teknologi, akuisisi bakat global – ini adalah tindakan penyeimbang yang sulit. Infrastruktur digital yang tepat akan sangat penting untuk menciptakan dan mengelola paket manfaat global yang kompetitif (termasuk cakupan medis, bantuan dan transportasi karyawan, pilihan gigi dan penglihatan, dan rencana pensiun). Ini bisa menjadi perbedaan antara menarik bakat yang dibutuhkan perusahaan dan kehilangan karyawan kunci. Teknologi yang sama juga dapat menyederhanakan proses perekrutan dan orientasi sambil memastikan kepatuhan, sehingga memudahkan untuk memanfaatkan bakat global.

Dalam hal kepatuhan SDM dan penggajian global, tidak ada margin untuk kesalahan. Layanan Enhanced Oil Recovery (EOR) dapat mempercepat proses rekrutmen di luar negeri dengan biaya yang lebih efektif daripada mendirikan dan mengelola lusinan entitas lokal dalam berbagai bahasa yang berbeda. Ini memastikan kepatuhan bagi karyawan dan majikan, di setiap negara menempatkan karyawan yang menggunakan layanan semacam itu. Selain itu, ini mengurangi risiko terhadap bisnis, karena EOR yang berpartisipasi akan mengambil semua risiko yang terkait dengan undang-undang keuangan atau tenaga kerja lokal atau internasional, yang memungkinkan para pemimpin bisnis dan sumber daya manusia untuk fokus pada strategi dan tujuan bisnis inti.

Otomatisasi pekerjaan adalah bagian penting dari penyederhanaan peran SDM. Secara tradisional, proses seperti mengelola penggajian dan tunjangan telah memakan waktu dan rawan kesalahan. Tata kelola gaji global berjalan lambat, sulit, atau, dalam kasus usaha kecil, sama sekali bukan pilihan. Mengadopsi teknologi yang menghilangkan kebutuhan akan proses manual berarti perusahaan dapat meningkatkan skala dengan lebih mudah, dan menerima, menjalankan, dan membayar karyawan di seluruh dunia. Ini akan membantu mereka mendobrak hambatan ekspansi global dan mendorong pertumbuhan pendapatan yang sukses dengan memanfaatkan kumpulan bakat global.

READ  Flipdish menjadi perusahaan teknologi unicorn terbaru senilai $1,25 miliar di Irlandia

Ketika segala sesuatu mulai dari penggajian, tunjangan dan manajemen sumber daya manusia hingga outsourcing SDM, kepatuhan lokal, visa, dan mobilitas dapat dilakukan secara global, dalam skala besar, perusahaan akan dapat memanfaatkan bakat global dan mengatasi kekurangan keterampilan digital dan TI. Mengadopsi teknologi SDM yang kuat dan solusi Enhanced Oil Recovery (EOR) dapat membantu perusahaan dan perekrut merampingkan perekrutan, kepatuhan, dan pembayaran karyawan di mana pun mereka mencari pekerjaan.

David Pepper adalah Wakil Presiden di Layanan Global Elemen.

Daftar ke email Berita E&T untuk mendapatkan cerita hebat seperti ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda setiap hari.