POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sri Lanka mengungguli banyak orang dalam program identitas digital dan pencatatan kelahirannya

Di ujung selatan India, negara kepulauan Sri Lanka membuat dokumen identitas digital untuk akta kelahiran. Sementara itu, pihaknya sedang menguji integrasi akta kelahiran dengan rekening identitas nasional.

Tidak hanya pemerintah di depan banyak negara kepulauan di Asia Selatan dan Tenggara dalam melakukannya, tetapi juga memimpin banyak negara maju.

sebagai Bagi LSM Global Citizen, 60 persen anak-anak tanpa KTP di seluruh dunia tinggal di kawasan Asia Pasifik. Faktanya, kurang dari setengah dari semua kelahiran tercatat di Timor-Leste, Vanuatu dan Papua Nugini.

Sebulan lalu, pejabat Sri Lanka mengumumkan proyek percontohan yang melibatkan penghitungan identitas nasional dengan akta kelahiran. Dua badan birokrasi berpartisipasi dalam integrasi – Departemen Registrasi Perorangan dan Panitera Umum.

Kedua departemen akan bertukar database terkait secara online, berdasarkan Untuk penerbit berita Al Jazeera Colombobag. Hasil langsung akan menjadi nomor ID tunggal, bukan dua.

Anak-anak hanya akan menerima akta kelahiran sampai mereka berusia 15 tahun, di mana mereka dapat meminta kartu identitas nasional, yang akan menyinkronkan data dasar antara kedua bentuk ID tersebut.

Hampir tepat sebulan kemudian, anggota parlemen di ibukota nasional Kolombo mengatakan mereka mendigitalkan akta kelahiran. Untuk memulai, hanya anak-anak yang lahir pada atau setelah 1 Agustus yang akan diberikan sertifikat digital. Nantinya, semua warga diharapkan memiliki KTP digital, berdasarkan Kepada penerbit berita lokal lainnya, News 1st.

Informasi terkait akta kelahiran akan disajikan dalam dua bahasa, Tamil Inggris dan Tamil Sinhala.

Pemerintah fokus pada identitas digital. September lalu, para pemimpin sibuk membuat sistem pemindaian iris untuk ID. Perusahaan biometrik IriTech baru saja Berhasil lulus Program kepatuhan diri dan bergabung dengan program ID digital unik negara.

READ  Zona tenang merusak kontrak Inggris-Prancis yang menguntungkan

Salah satu tetangga regional pulau yang satu langkah di belakang Sri Lanka adalah negara bagian New South Wales di Australia.

Para pemimpin negara sejauh ini berencana untuk merilis akta kelahiran digital kepada semua penduduk, tetapi harapan telah diatur ulang. Sekarang, proyek percontohan diharapkan akan dimulai pada bulan Desember, sekitar dua tahun setelah keputusan digitalisasi yang dibuat oleh Kantor Kelahiran, Kematian dan Perkawinan.

Semua Australia dan wilayahnya sedang berupaya untuk memiliki kredensial digital yang dapat dioperasikan yang dapat digunakan bersama dengan pengenal digital menurut laporan bisnis. Penerbitan InovasiAUS.com.

LSM tersebut mengatakan kurangnya akta kelahiran dan kartu identitas merupakan hambatan ekonomi utama bagi orang-orang di masyarakat mana pun, tetapi hal itu bisa sangat sulit bagi orang-orang di negara berkembang.

Masalah dimulai lebih awal. Seperempat anak di bawah usia lima tahun di dunia tidak terdaftar dengan cara apa pun. Menurut Global Citizen, banyak dari mereka akan dilarang pergi ke sekolah tanpa dokumen identitas.

Meskipun benar bahwa banyak negara berkembang tidak memiliki uang untuk membuat dokumentasi bagi warganya, ada informasi tentang cara meluncurkannya secara online. sebuah notasi audio Biometrik dan pembaruan ID 16.9 BukaCRVSyang merupakan catatan sipil sumber terbuka.

Topik artikel

Biometrik | pencatatan kelahiran | Catatan Sipil | identitas digital | identitas hukum | Identitas Nasional | 16.9 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan | Srilanka