POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies Ichthyosaurus yang Baru Ditemukan Adalah Dinosaurus Laut Raksasa

Tengkorak makhluk raksasa pertama yang pernah menghuni Bumi, ichthyosaurus “Cymbospondylus youngorum” saat ini dipajang di Los Angeles County Museum of Natural History (NHM). Kredit: Fotografi oleh Natalia Kent, milik Los Angeles County Museum of Natural History (NHM)

Tengkorak sepanjang dua meter dari spesies ichthyosaurus raksasa yang baru ditemukan, ichthyosaurus tertua yang diketahui, menyoroti pertumbuhan cepat reptil laut menjadi raksasa di lautan dinosaurus, dan membantu kita lebih memahami perjalanan cetacea modern (paus dan lumba-lumba) menjadi hewan terbesar yang pernah hidup di bumi.

Sementara dinosaurus menguasai Bumi, ichthyosaurus dan reptil air lainnya (yang tentu saja bukan dinosaurus) menguasai ombak, mencapai ukuran raksasa dan keanekaragaman spesies. Mengembangkan sirip hidrodinamik dan bentuk tubuh yang terlihat pada ikan dan paus, ichthyosaurus berenang di lautan purba selama hampir seluruh usia dinosaurus.

C. Rekonstruksi Yongorum Ichthyosaurus

Membangkitkan “C. youngorum” yang mengintai lautan Nevada pada akhir periode Trias 246 juta tahun yang lalu Kredit: Ilustrasi oleh Stephanie Abramovich, milik Museum Sejarah Alam Los Angeles County (NHM)

Penulis utama Dr. Martin Sander, ahli paleontologi di Universitas Bonn dan rekan penelitian di Institut Dinosaurus di Museum Sejarah Alam Los Angeles County (NHM), mengatakan. “Dari penemuan kerangka pertama di Inggris selatan dan Jerman lebih dari 250 tahun yang lalu, ‘ikan sauria’ ini termasuk di antara fosil reptil besar pertama yang diketahui sains, jauh sebelum dinosaurus, dan mereka telah menangkap imajinasi populer sejak saat itu.”

Digali dari unit batuan yang disebut Anggota Bukit Fosil di Pegunungan Augusta Nevada, tengkorak yang terpelihara dengan baik, bersama dengan bagian tulang belakang, tulang belikat, dan punggung bukit, berasal dari timur Trias (247.2-237 juta tahun yang lalu), yang merupakan kasus tertua dari ichthyosaurus yang mencapai proporsi epik. Ukuran paus sperma besar berukuran lebih dari 17 meter (55,78 kaki), baru dinamai Cymbospondylus youngorum Ini adalah hewan terbesar yang ditemukan sejauh ini dari periode waktu itu, di darat atau di laut. Faktanya, itu adalah makhluk raksasa pertama yang hidup di Bumi seperti yang kita kenal.

Pegunungan Augusta

Karena lokasinya yang terpencil, fosil-fosil tersebut baru ditemukan belakangan ini di Pegunungan Augusta. Sebuah tim ilmuwan internasional yang dipimpin oleh Dr. Sander mulai mengumpulkan dari tanah publik di sana 30 tahun yang lalu, dengan penemuan fosil bergabung dengan Los Angeles County Museum of Natural History (NHM), sejak 2008. Kredit: Courtesy of Lars Schmitz

Pentingnya penemuan itu tidak segera jelas,” catat Dr. Sander, “karena hanya beberapa tulang belakang yang terlihat di sisi lembah. Namun, anatomi tulang belakang menunjukkan bahwa ujung anterior hewan itu mungkin masih bersembunyi di bebatuan. Kemudian, pada suatu hari di bulan September yang dingin di tahun 2011, para kru perlu melakukan pemanasan dan menguji saran ini dengan menggali, menemukan tengkorak, kaki depan, dan area dada.”

READ  NASA mengatakan Teleskop Hubble telah menangkap galaksi spiral seterang permata dan berjarak 68 juta tahun cahaya dari Bumi.

Nama baru spesies, C. Youngorum, kebetulan yang menyenangkan, kerja lapangan yang disponsori oleh Great Basin Brewery of Reno, dimiliki dan dioperasikan oleh Tom dan Bunda Young, penemu bir Icky yang terkenal secara lokal yang menampilkan ichthyosaurus pada labelnya.

skala ichthyosaurus

Relawan Los Angeles County Natural History Museum (NHM) di Dinosaur Institute Fiji thistle terletak di sebelah tengkorak “Cymbospondylus youngorum” selama persiapan spesimen. Sumber gambar: Foto oleh Martin Sander, milik Los Angeles County Museum of Natural History (NHM)

Di pegunungan Nevada lainnya, ahli paleontologi telah menemukan fosil batu kapur, serpih dan batu lumpur dari anggota Bukit Fosil sejak 1902, membuka jendela ke Trias. Pegunungan menghubungkan masa kini kita dengan lautan purba dan telah menghasilkan banyak spesies amon, nenek moyang cephalopoda modern yang bersisik seperti cumi-cumi dan gurita, serta reptil laut. Semua spesimen hewan ini secara kolektif dikenal sebagai Fauna Bukit Fosil, yang mewakili banyak Jim Youngorommangsa dan pesaing.

Jim Youngorom Mereka mengejar lautan sekitar 246 juta tahun yang lalu, atau hanya sekitar tiga juta tahun setelah sirip ichthyosaurus pertama menjadi basah, waktu yang sangat singkat untuk menjadi sebesar ini. Hidung memanjang dan gigi berbentuk kerucut menunjukkan ini Jim Youngorom Mereka memakan cumi-cumi dan ikan, tetapi ukurannya berarti mereka juga bisa berburu reptil laut dan remaja yang lebih kecil.

ichthyosaurus amon

Fosil ichthyosaurus dikelilingi oleh cangkang amon, sumber makanan yang mungkin telah mendorong pertumbuhannya ke ukuran raksasa. Sumber gambar: Georg Olechinsky, Courtesy of University of Bonn, Jerman

Mungkin pemangsa raksasa memiliki persaingan yang ketat. Melalui pemodelan komputasi yang kompleks, penulis memeriksa energi potensial yang melewati jaring makanan Fauna Bukit Fosil, menciptakan kembali lingkungan purba melalui data, dan menemukan bahwa jaring makanan laut mampu mendukung beberapa ichthyosaurus karnivora besar. Ichthyosaurus dengan berbagai ukuran dan strategi bertahan hidup direproduksi mirip dengan cetacea modern – dari lumba-lumba yang relatif kecil hingga paus balin besar yang memakan filter, dan paus sperma pemburu cumi-cumi raksasa.

READ  Para ilmuwan ini telah memetakan setiap stasiun surya utama di planet ini, dengan hasil yang mengesankan

Rekan penulis dan desainer lingkungan Dr. C. youngourum Seharusnya jauh lebih sedikit daripada yang disarankan oleh sensus lapangan kami. Kinerja lingkungan jaring makanan ini dari pemodelan ekologis sangat menarik sehingga produsen primer hasil tinggi tidak hadir di dalamnya. Mesozoikum Jaring makanan telah menjadi pendorong penting dalam evolusi ukuran paus.”

Ringkasan Ichthyosaurus

Gambar dari teks yang membandingkan “C. youngorum” dengan paus sperma modern serta tingkat evolusi ukuran tubuh dari waktu ke waktu antara ichthyosaurus dan cetacea. Garis yang menghadap ke atas menunjukkan ukuran tubuh yang lebih besar sedangkan garis yang menghadap ke bawah menunjukkan ukuran yang lebih kecil. Waktu ditunjukkan dari titik asal kelompok sampai kepunahannya (untuk ichthyosaurus) atau saat ini (untuk paus). Kredit: Ilustrasi oleh Stephanie Abramovich, milik Museum Sejarah Alam Los Angeles County (NHM)

Paus dan ichthyosaurus berbagi lebih dari satu rentang ukuran. Mereka memiliki rencana fisik yang serupa, dan keduanya awalnya muncul setelah kepunahan massal. Kesamaan ini membuat mereka berharga secara ilmiah untuk studi banding. Para penulis menggabungkan pemodelan komputer dengan paleontologi tradisional untuk mempelajari bagaimana hewan laut ini secara mandiri mencapai ukuran rekor.

“Aspek yang cukup unik dari proyek ini adalah sifat integratif dari pendekatan kami. Pertama-tama kami harus menggambarkan anatomi tengkorak raksasa secara rinci dan menentukan bagaimana hewan ini terkait dengan ichthyosaurus lain,” kata penulis senior Dr. Lars Schmitz, profesor biologi di Scripps School of Dinosaur Research and Research. “Kami tidak berhenti di situ, karena kami ingin memahami signifikansi penemuan baru dalam konteks pola evolusi skala besar ichthyosaurus dan ukuran tubuh paus, dan bagaimana ekosistem fosil Fossil Hill Fauna mungkin berfungsi. Baik evolusioner maupun analisis ekologi membutuhkan banyak perhitungan, yang pada akhirnya menghasilkan pertemuan pemodelan dengan paleontologi tradisional.”

READ  COVID di California Selatan: Tingkat rawat inap meningkat lebih cepat di Kekaisaran Pedalaman

Mereka menemukan bahwa sementara cetacea dan ichthyosaurus masing-masing berevolusi dengan ukuran tubuh yang sangat besar, jalur evolusi mereka menuju gigantisme berbeda. Ichthyosaurus mengalami lonjakan ukuran awal, menjadi raksasa di awal sejarah evolusi mereka, sementara paus membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai batas luarnya yang masif. Mereka menemukan hubungan antara ukuran besar dan perburuan mangsa – pikirkan paus sperma yang menyelam untuk berburu cumi-cumi raksasa – dan hubungan antara ukuran besar dan kehilangan gigi – pikirkan paus pemakan filter raksasa yang merupakan hewan terbesar yang pernah bersarang di Bumi .

Masuknya ichthyosaurus pertama ke gigantisme kemungkinan besar berkat ledakan amon dan gulungan seperti belut tanpa rahang yang mengisi kekosongan ekologis setelah kepunahan massal di akhir Permian. Sementara jalur evolusi mereka berbeda, baik paus maupun ichthyosaurus mengandalkan pemanfaatan ceruk dalam rantai makanan untuk membuat mereka benar-benar besar.

“Sebagai peneliti, kita sering berbicara tentang kesamaan antara ichthyosaurus dan cetacea, tetapi jarang masuk ke detail. Ini adalah salah satu cara penelitian ini menonjol, karena memungkinkan kita untuk mengeksplorasi dan mendapatkan beberapa wawasan tambahan tentang evolusi ukuran tubuh dalam kelompok laut ini. .” segi empat“Aspek menarik lainnya adalah itu,” kata Asisten Kurator Mammologi (Mamalia Laut) di NHM, Dr. Jorge Vélez-Guarps. Cymbospondylus youngorum Fauna Bukit Fosil yang tersisa adalah bukti ketahanan kehidupan laut setelah kepunahan massal terburuk dalam sejarah Bumi. Anda dapat mengatakan bahwa ini adalah serangan besar pertama dari hewan berkaki empat di lautan.”

Referensi: “Gigantisme awal mengungkapkan evolusi ukuran tubuh besar yang lebih cepat pada ichthyosaurus daripada di cetacea” oleh B. Martin Sander, Eva Maria Greebler, Nicole Klein, Jorge Velez Stocking, Tanya Winterrich, dan William J. Revell & Lars Schmitz, 24 Des 2021 Tersedia di sini. Sains.
DOI: 10.1126 / sains.abf5787

Jim Youngorom Ini akan disimpan secara permanen di Los Angeles County Museum of Natural History, di mana saat ini dipajang. mengunjungi NHM.ORG/ichthyosaurus Untuk mempelajari lebih lanjut.