POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX VP mengatakan Starship telah memenangkan kontrak peluncuran komersial

Seorang eksekutif SpaceX mengatakan bahwa roket Starship generasi berikutnya yang dapat digunakan kembali sepenuhnya telah mendapatkan beberapa kontrak peluncuran komersial.

Dijadwalkan untuk diluncurkan paling lambat (NET) pada kuartal pertama tahun 2022 dengan peluncuran sub-orbital Pesawat ruang angkasa itu bertujuan untuk mengirim sekitar 85% perjalanan mengelilingi BumiStarship memiliki beberapa cara sebelum siap meluncurkan muatan secara rutin. Namun, SpaceX cukup percaya diri dengan kesuksesan Starship pada akhirnya untuk menjadikannya dasar bagi setiap tujuan masa depan perusahaan — baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Sampai hari ini, roket Falcon SpaceX telah merevolusi peluncuran hemat biaya yang luar biasa sukses melalui penggunaan kembali dan integrasi vertikal, antara lain.

Berkat keterjangkauan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, SpaceX dapat mulai menyebarkan konstelasi Internet Starlink, meluncurkan lebih dari 1.800 satelit dan menjadi operator satelit terbesar dalam sejarah dalam waktu kurang dari dua setengah tahun. Jika persaingan memungkinkan, Falcon 9 mendominasi pasar peluncuran komersial global untuk satelit kecil dan besar. Namun, terlepas dari kesuksesannya yang mengesankan, Falcon 9 tetap setidaknya satu atau dua amp terlalu mahal dan terlalu terbatas dalam kinerja untuk ambisi SpaceX yang lebih besar.

Tujuan menyeluruh tersebut cukup sederhana dan relevan secara langsung. Pertama, SpaceX, melalui Starlink, bertujuan untuk menutupi permukaan bumi dengan Internet satelit berkualitas tinggi yang terjangkau yang tidak dapat dibedakan dari atau lebih baik daripada alternatif terestrial, yang pada akhirnya menghubungkan puluhan atau bahkan ratusan juta orang ke Internet. Kedua, tujuan pendirian SpaceX selalu menjadikan umat manusia sebagai spesies multi-planet dengan memungkinkan penciptaan satu atau beberapa kota mandiri yang permanen di Mars. Untuk tujuan yang terakhir, pesawat ruang angkasa atau roket yang dapat digunakan kembali sepenuhnya seperti ini selalu menjadi keharusan – tanpanya akan sangat mahal untuk melepaskan massa dan volume persediaan yang dibutuhkan untuk membangun kota di dunia lain.

READ  Seorang dokter Michigan mengatakan 6 dari 8 pasien yang mempertanyakan nasihat medisnya tentang COVID-19 telah meninggal

Baru-baru ini, jika CEO SpaceX sering dipercaya, kesuksesan Starlink juga bergantung pada Starship, dengan Musk menyatakan dalam memo perusahaan bahwa SpaceX secara keseluruhan dapat menghadapi kebangkrutan jika Starship tidak siap meluncurkan lebih dari 200 satelit. dari Starlink setiap bulan pada akhir tahun 2022. Meskipun tidak benar bahwa SpaceX berisiko bangkrut, mungkin ada beberapa Kebenaran di balik pernyataan Musk. Selain menimbulkan ketakutan, inti argumen Musk adalah bahwa Starlink “lemah secara finansial” di bawah model saat ini, dengan Falcon 9 menawarkan sekitar 50 satelit dengan berat 300 kilogram (650 pon) untuk mengorbit dengan setiap peluncuran.

Sejalan dengan Starship, Musk percaya bahwa satelit “Starlink V2” generasi berikutnya – beberapa kali lebih besar dari satelit V1 – akan sangat meningkatkan efektivitas biaya grup dengan memungkinkan SpaceX memeras lebih banyak kapasitas jaringan dari setiap unit. satuan massa satelit. Namun, membuat satelit Starlink V2 beberapa kali lebih besar akan membuatnya diluncurkan di Falcon 9 Jauh Kurang efisien – maka kebutuhan kritis untuk Starship.

Bertentangan dengan pandangan apokaliptik Musk, bahkan jika penyebarannya jauh lebih lambat dan lebih mahal, sangat mungkin bahwa kit Starlink V1 lengkap yang diluncurkan oleh Falcon 9 akan layak secara ekonomi. Namun, apa yang mungkin tidak terlalu menguntungkan, yang telah lama menjadi rencana induk SpaceX untuk mendanai impian multi-planetnya. Dengan Starship yang mampu mencapai tujuan desainnya sendiri, itu bisa berubah.

Menurut Musk dan eksekutif SpaceX lainnya, biaya sebenarnya – sebelum muatan – peluncuran Falcon 9 yang telah terbukti terbang berkisar antara $15 juta dan $28 juta. Dengan perkiraan biaya masing-masing $250-500 ribu, 50-60 satelit Starlink V1 membawa total biaya peluncuran Starlink menjadi sekitar $30-60 juta. Dalam konfigurasi yang dapat digunakan kembali sebagian, Falcon 9 mampu meluncurkan sekitar 16 ton (~ 35.000 lb) ke Orbit Bumi Rendah (LEO).

Starship, bagaimanapun, dirancang untuk diluncurkan paling banyak 100 ton (~220.000 lbs) dan mungkin hingga 150 ton (~330.000 lbs) menjadi LEO dengan biaya marjinal tidak lebih dari $2 juta. Bahkan jika SpaceX jauh dari tujuan itu dan tidak pernah melewati 100 ton ke LEO, meluncurkan pesawat ruang angkasa senilai $ 20 juta yang penuh dengan satelit Starlink masih akan menelan biaya lima kali lebih sedikit daripada Falcon 9 per unit satelit yang diluncurkan secara massal. Dengan 150 ton ke LEO seharga $10 juta, Starship akan menelan biaya 15 kali lebih sedikit. Jika SpaceX suatu hari menguasai penggunaan kembali penuh dan biaya marjinal turun menjadi $ 2 juta, meluncurkan Starship 150 ton bisa 70 kali lebih murah daripada Falcon 9.

Untuk alasan yang sama persis, itu dapat secara drastis meningkatkan efektivitas biaya penyebaran Starlink, dan akhirnya membuat ekspansi umat manusia di luar Bumi cukup terjangkau untuk dapat bertahan, Starship secara inheren akan merevolusi akses ke luar angkasa untuk Semua Klien peluncuran lainnya – bukan hanya SpaceX.

Menurut Wakil Presiden Penjualan Komersial SpaceX Tom Ochinero, Starship telah mulai membuat kemajuan dengan daftar pelanggan Falcon yang sehat dari SpaceX. Meskipun relatif sederhana dan tak terelakkan, ini masih merupakan langkah simbolis yang penting bagi SpaceX dan Starship karena mencoba mengirimkan kendaraan peluncur yang sangat mumpuni dan murah sehingga mempensiunkan roket Falcon milik perusahaan.

SpaceX VP mengatakan Starship telah memenangkan kontrak peluncuran komersial