POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX memperkenalkan booster Falcon 9 baru yang langka untuk peluncuran terakhir pada tahun 2021

SpaceX meluncurkan booster Falcon 9 baru yang langka untuk peluncuran terbaru perusahaan pada tahun 2021, menyoroti seberapa luas penggunaan kembali roket perusahaan.

Misi – CRS-24, pasokan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) keempat Cargo Dragon 2 – akan menjadi peluncuran Falcon 9 ke-31 SpaceX tahun ini, dengan mudah melampaui 26 peluncuran yang memecahkan rekor yang ditetapkan oleh perusahaan pada tahun 2020. Namun, CRS- 24 hanya akan menjadi kedua kalinya tahun ini SpaceX meluncurkan penguat Falcon (baru) yang belum diluncurkan, yang berarti semua 29 misi lainnya (sekitar 94%) telah berhasil mengandalkan rudal yang terbukti terbang.

Dengan kata lain, dalam waktu kurang dari lima tahun, SpaceX telah menyelesaikan penggunaan kembali Falcon 9 pertamanya (SES-10 – Maret 2017) menjadi peluncuran hampir 30 kali dalam satu tahun tanpa satu booster baru. Satu-satunya waktu lain SpaceX menerbangkan booster baru tahun ini adalah CRS-22, yang berhasil meluncurkan Falcon 9 B1067 dan kapsul C209 Cargo Dragon 2 baru pada bulan Juni.

Enam bulan kemudian, Falcon 9 B1069 dijadwalkan akan diluncurkan dengan peluncuran lain Kapsul Cargo Dragon 2 baru – Kemungkinan besar C211 (Naga Kesebelas 2) – ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Membawa hampir 3 ton (6.500 pon) bahan habis pakai, bagian stasiun dan eksperimen sains, Naga dijadwalkan lepas landas dari papan Kennedy Space Center (KSC) 39A tidak sebelum (NET) 5:06 EDT (10:06) UTC) pada hari Selasa, 21 Desember. Namun, cuaca jelas terlihat tidak mendukung, dan CRS-24 saat ini memiliki peluang 70% untuk menghilangkan kondisi buruk di Cape Canaveral dan turun ke Atlantik. Prakiraan cuaca 22 Desember Ban Cadangan saat ini memprediksi peluang 60% lebih baik dari kondisi yang menguntungkan.

Terlepas dari itu, ketika CRS-24 diluncurkan, itu akan menetapkan sejumlah tonggak sejarah dan membuat beberapa rekor baru untuk SpaceX. Selain memasang 31 rekor peluncuran SpaceX tahun ini, CRS-24 juga akan menjadi peluncuran Falcon ketiga hanya dalam 69 jam – kurang dari tiga hari. Sebelum itu, rekor peluncuran tiga kali lipat SpaceX ditetapkan baru-baru ini pada November 2020 ketika meluncurkan tiga roket Falcon 9 Crew-1, Sentinel 6A, dan Starlink V1 L15 hanya berselang sembilan hari (~217 jam). Jika SpaceX dapat menemukan lubang di awan metaforis dan diluncurkan pada 21 Desember, itu akan mengalahkan rekor itu lebih dari tiga kali lipat.

Selain itu, termasuk Starlink 4-3 dan misi IXPE NASA, CRS-24 akan berasal dari SpaceX. Kelima Peluncuran orbit pada Desember 2021 – pertama kalinya perusahaan meluncurkan lebih dari empat kali dalam satu bulan. Yang lebih mengesankan, jika CRS-24 diluncurkan sebelum Kamis, 23 Desember, itu akan menjadi peluncuran kelima SpaceX di kurang dari tiga minggu. Jika tidak pada bulan Desember, kemungkinan besar SpaceX telah memangkas peluncuran keenamnya dalam beberapa hari terakhir tahun ini. Sebaliknya, sebagian besar SpaceXer akan memiliki cuti sebelum awal 2022.

Luar biasa, bahkan tidak termasuk misi Starlink, yang menyumbang lebih dari setengah peluncuran SpaceX 2021, perusahaan telah paling banyak Falcon komersial 39 diluncurkan secara tentatif pada tahun 2022. Jika ingin melanjutkan peluncuran reguler Starlink serta pernyataannya yang belum pernah diisi sebelumnya, itu tidak akan lama sebelum peluncuran kelima SpaceX berikutnya.

SpaceX memperkenalkan booster Falcon 9 baru yang langka untuk peluncuran terakhir pada tahun 2021






READ  Matahari melepaskan suar matahari utama dari bintik matahari yang menghadap ke Bumi